BP Migas : 36 KKKS Tak Capai Target

NERACA

Jakarta---Badan Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (BP Migas) mengatakan ada 36 Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang belum mencapai target yang telah ditetapkan dalam APBN 2012. "Ada 36 KKKS yang belum mencapai target APBN 2012 dalam status 31 Januari 2012," kata Kepala BP Migas, R Priyono di Jakarta,2/2

Menurut Priyono, target APBN 2012 sebesar 817.423 barel per hari (Bph) dan realisasinya 739.491 bph. "Dan kekurangan terhadap APBN 2012 mencapai 77.932 bph," tegasnya.

Lebih juah Priyono mengungkapkan Total E&P Indonesie yang paling tinggi kekurangannya yaitu 13.600 bph dengan target 85.800 bph dan realisasinya hanya mencapai 72.200 bph. "PHE WMO juga belum mencapai target 23 ribu bph dengan realisasi 11.175 bph dan kekurangannya mencapai 11.825 bph," ungkapnya.

PT Pertamina EP, lanjut Priyono, belum memenuhi target yang telah ditetapkan sebesar 135 ribu bph dengan realisasi sebesar 123.879 bph dan kekurangannya 11.121 bph. "Lalu CNOOC SES Ltd dengan target APBN 2012 sebesar 38 ribu bph dan realisasinya hanya 32.411 sehingga kekurangannya mencapai 5.589 bph," tegasnya.

Kemudian, tambah Priyono, Chevron Pacific Ind juga belum memenuhi target yang telah ditetapkan sebesar 357.200 bph dengan realisasi 352.727 bph dan kekurangan 4.473 bph. "Medco Tomori Sulawesi targetnya 4.760 bph dengan realisasi sebesar 1.427 bph dan kekurangannya mencapai 3.333 bph," jelasnya.

Priyono menegaskan KKKS lainnya yang belum mencapai target adalah PT Sele Raya, PT Sumatera Persada Energi, Star Energy (Kakap) Ltd, ConocoPhillips (Grissik) Ltd dan ada 26 KKKS lainnya. "Kami telah melayangkan teguran kepada seluruh KKKS yang tidak capai target," imbuhnya

Sementara itu, Deputi Operasi Rudi Rubiandini mengatakan BP Migas mencatat total produksi minyak per Januari 2012 mencapai 2,43 juta barrel of equivalent per day (boepd), lebih tinggi dari tahun lalu yang hanya 2,4 juta boepd. "Kemudian perbaikan peralatan di Total. Kalau tiga itu selesai, jauh akan meloncat," katanya

Menurut Rudi, peningkatan ini cukup baik mengingat kondisi total produksi tersebut masih terkendala perawatan rutin (turn around) dari PHE, ConocoPhilips, dan Total E&P Indonesie.

Namun Rudi berharap perawatan rutin tersebut dapat diselesaikan sehingga produksi minyak terus menanjak. Meski begitu, dia mengungkapkan terjadi penambahan pada gas. "Kita harapkan ini naik terus, seiring dengan selesainya turn around tersebut, beberapa lapangan yang masih harus menunggu penyelesaian peralatan," tegasnya.

Rudi melanjutkan, jika semua berjalan maksimal, maka produksi minyak dapat mencapai 885 ribu barel per hari dan gasnya 8,641 mmscfd. "Ketika digabung lebih tinggi dari (tahun) 2011," tukasnya

Menanggapi masalah perawatan rutin ini, pihaknya akan mendorong agar Februari dapat dirampungkan. "Kita harapkan sehat lah. Mendekati 900 ribuan. Setelah itu psikologi di atas 900 ribu, lebih senang dan bisa lari lebih kencang lagi. Pertengahan tahun sudah bisa bersiul-siul," imbuhnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Membantah Generasi Milenial yang Terancam Tak Punya Hunian

      NERACA   Bekasi - Ada anggapan generasi milenial yang berusia di bawah 25 tahun tidak mampu mempunyai…

Tak Hanya Masyarakat Miskin, Rentan Miskin Juga Perlu Diperhatikan

      NERACA   Jakarta - Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) menyebutkan, selain masyarakat miskin dan sangat miskin, masyarakat…

Penyaluran Dana Desa Capai Rp59,2 Triliun

      NERACA   Bogor - Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Boediarso Teguh Widodo mengatakan realisasi dana desa…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kadin Dukung Pemindahan Ibu Kota

      NERACA   Jakarta - Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) siap mendukung rencana pemindahan ibu kota RI…

40% Jembatan Dalam Kondisi Tak Baik

  NERACA   Semarang - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyebutkan sekitar 40 persen jembatan di…

BI Dorong Jakarta Tingkatkan Anggaran Sektor Pariwisata

    NERACA   Jakarta - Anggaran pemerintah DKI Jakarta untuk sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dinilai perlu ditingkatkan karena…