Di Inggris, Bankir Tercela “Dikucilkan”

NERACA

London - Adalah Bankir kaya Fred Goodwin yang dulu menguasai Royal Bank of Scotland (RBS) dan berkedudukan di Inggris. Kini nasib bank tersebut nyaris kolaps dan mendapatkan dana talangan terbesar dalam sejarah bailout dunia pada 2008. Akibat Kegagalannya mengelola Bank RBS itulah, Fred Goodwinharus kehilangan gelar kebangsawanannya.

Bahkan Pemerintah Inggris "mencopot" gelar bangsawan yang sempat diberikan pada 2004. "Fred Goodwin telah membawa sistem penghargaan itu menjadi tidak bereputasi. Skala dan kerumitan dampak kebijakannya sebagai CEO di RBS membuat ini menjadi kasus yang luar biasa," ujar Kantor Pemerintahan Inggris dalam pernyataannya seperti dikutip dari BBC, Rabu (1/2/2012).

Bukan itu saja, Goodwin juga dicap sebagai "bankir terburuk di dunia" setelah pemerintah Inggris harus menyuntikkan US$ 71 miliar atau sekitar Rp 640 triliun ke institusi perbankan yang sudah berusia 285 tahun itu. Ia kini berada di beberapa perusahaan yang tidak terkenal.

Majalah Forbes menyebut pencabutan gelar kebangsawanan Goodwin itu berarti "setara" dengan yang dilakukan pemerintah Inggris terhadap tokoh fasis Italia Benito Mussolini, pengkhianat Nazi Vidkun Quisling, Perdana Menteri Zimbabwe Robert Mugabe. Pemerintah Inggris sebelumnya juga mencabut gelar kebangsawanan para tokoh-tokoh kontroversial dunia itu.

Pada 2004, Goodwin mendapatkan gelar kebangsawanan karena mengerjakan yang menguntungkan bank dan bagus untuk negara secara keseluruhan. Penilaian itu diberikan oleh Tony Blair yang ketika itu menjabat sebagai perdana menteri.

Kemudian Goodwin yang merupakan seorang akuntan memimpin institusi tersebut hingga bencana krisis finansial global ikut menerpa bank tersebut. Hal terburuk yang dilakukan Goodwin adalah akuisisi ABN Amro Holdings NV dengan uang pinjaman senilai US$ 94 miliar pada saat krisis finansial di 2007. Hal itu menyebabkan RBS akhirnya harus di-bailout.

"Baik Otoritas Jasa Finansial dan Komite Seleksi Kementerian Keuangan telah menginvestigasi alasan kegagalan dan konsekuensinya. Jelas bahwa RBS memainkan peranan penting pada krisis finansial 2008-2009 yang bersamaan dengan faktor makroekonomi telah memicu resesi terburuk di Inggris setelah perang dunia II dan para pembayar pajak serta pebisnispun harus membayarnya," jelas juru bicara Kantor Pemerintahan.

BERITA TERKAIT

RI-Inggris Berpeluang Tingkatkan Kerjasama Sektor Industri

NERACA Jakarta – Indonesia dan Inggris berpeluang untuk meningkatkan kerja sama ekonomi yang komprehensif terutama di sektor industri. Untuk itu,…

Moral Hazard Bankir

Di tengah keprihatinan defisit anggaran negara yang hampir mendekati ambang 3% dari produk domestik bruto (PDB), sejumlah bank BUMN akan…

Pabrikan Inggris Lipatgandakan Produksi Motor Listrik

Pabrikan motor listrik Inggris, YASA, mengumumkan akan melipatgandakan kapasitas produksi dari 2.000 unit menjadi 100.000 unit di pabrik baru mereka…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Jika UU Akses Informasi Dibatalkan, Negara Merugi

  NERACA   Jakarta - Mantan Menteri Keuangan RI Muhammad Chatib Basri menyatakan bahwa negara akan mengalami kerugian bila Undang-Undang…

BRI Syariah Kucurkan KPR Sejahtera Rp1,5 triliun

      NERACA   Jakarta - BRISyariah memberikan kemudahan kepada kaum milenial untuk segera memiliki huniah perdananya. Komitmen ini…

Penyaluran Kredit BCA Tumbuh Hingga 12,3%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menumbuhkan penyaluran kredit sebesar 12,3 persen (tahun ke…