Perusahaan Bisa Manfaatkan Pasar Modal - Danai Ekspansi Bisnis

NERACA

Jakarta - Besarnya likuiditas di pasar modal, tentunya bisa dimanfaatkan para pelaku bisnis untuk mendanai ekspansi bisnisnya jangka panjang ketimbang lewat pendanaan perbankan. Oleh karena itu, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) selalu menghimbau perusahaan di dalam negeri dapat lebih memanfaatkan pasar modal untuk meraih pendanaan dalam melakukan ekspansi usaha sehingga turut membantu pertumbuhan ekonomi nasional.”Selain ekuiti dan obligasi, produk yang sedang berkembang yakni DIRE (Dana Investasi real Estate) dan EBA (Efek Beragun Aset), perusahaan dapat menerbitkan produk itu,”kata Direktur BEI, Samsul Hidayat di Jakarta, kemarin.

Menurut dia, dengan beragamnya pilihan bagi perusahaan untuk meraih pendanaan maka ekspansi bisnis perusahaan akan berlanjut yang akhirnya turut mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.”Harapannya bisa memperbesar perusahaan karena tak ada lagi kendala pendanaan. Salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi adalah keberhasilan perusahaan melakukan ekspansi usaha," paparnya.," ujarnya.

Dalam rangka mendukung perusahaan kategori kecil dan menengah, Samsul Hidayat mengatakan, pihaknya telah membentuk IDX Incubator, ditujukan untuk mendukung perusahaan ritisan (startup) berbasis teknologi guna membangun bisnisnya melalui program bimbingan usaha, pelatihan, mentoring serta akses ke investor dan perusahaan tercatat.”Melalui IDX Inkubator itu startup dapat meminimalisir kendala-kendala yang dihadapinya, salah satunya dari sisi pendanaan. Peserta IDX Incubator saat ini sekitar 45 perusahaan. Sekitar dua perusahaan sudah bisa IPO tahun depan," katanya.

Sebelumnya, Direktur Pengembangan BEI, Nicky Hogan mengatakan, pihaknya sedang menyiapkan aturan mengenai papan khusus bagi saham-saham kategori perusahaan kecil dan menengah (UKM).”OJK telah mengeluarkan aturan mengenai kriteria perusahaan kecil dan menengah. BEI sekarang siapkan aturan pendukung peraturan OJK itu," tuturnya.

OJK telah mengeluarkan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 53/POJK.04/2017 tentang Pernyataan Pendaftaran dalam Rangka Penawaran Umum dan Penambahan Modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu oleh Emiten dengan Aset Skala Kecil atau Emiten dengan Aset Skala Menengah.

Selain itu, Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 54/POJK.04/2017 tentang Bentuk dan Isi Prospektus dalam Rangka Penawaran Umum dan Penambahan Modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu oleh Emiten dengan Aset Skala Kecil atau Emiten dengan Aset Skala Menengah.

BERITA TERKAIT

Sejak Revisi PMK, Delapan Perusahaan Terima Tax Holiday

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan sebanyak delapan perusahaan atau wajib pajak sudah menerima…

Saksi: Penyetoran Modal PLTU Tidak Sesuai Aturan

Saksi: Penyetoran Modal PLTU Tidak Sesuai Aturan NERACA Jakarta - Direktur Utama PT Samantaka Batubara A.M. Rudy Herlambang selaku saksi…

Bakrie Brothers Kembangkan Bisnis Bus Listrik

PT Bakrie & Brothers Tbk (BNBR) memulai langkah strategis untuk masuk ke dalam bisnis otomotif yakni menggarap segmen usaha bus…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…