HIPMI Dukung Lahirnya Bank Infrastruktur

NERACA

Jakarta – Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) mendukung rencana pemerintah mendirikan bank infrastruktur. Pasalnya, selain faktor pembebasan lahan, perbankan yang ada (bank umum) belum mampu didorong untuk membiayai pembangunan infrastruktur.

Hipmi juga menilai keberadaan bank infrastruktur cukup mendesak sebab pemerintah memiliki banyak proyek yang bernilai ribuan triliun rupiah. Kendati demikian, Hipmi mengusulkan agar bank ini berpusat di Kawasan Timur Indonesia (KTI). Sebab kawasan ini sangat membutuhkan pembangunan infrastruktur.

“Hipmi sangat mendukung, sebab yang ada termasuk bank Badan Usaha Milik Negara sulit didorong untuk lebih ekspansif bagi pembiayaan infrastruktur,” ungkap Sekretaris Jenderal BPP Hipmi Harry Warganegara di Jakarta, Selasa.

Hipmi mengusulkan agar bank infrastruktur dipusatkan di KTI atau bisa juga dihadirkan di tiga wilayah yakni selain KTI, Indonesia Tengah, dan Barat. Hipmi melihat, KTI merupakan kawasan yang paling membutuhkan kehadiran dan layanan lembaga keuangan infrastruktur sebab tingkat feasibilities berbagai proyek infrastruktur di kawasan ini masih rendah. Akibatnya, banyak bank umum tidak berminat membiayai berbagai proyek infrastruktur di sana meski potensi ekonominya sangat tinggi.

Sementara itu, Hipmi juga menilai keberadaan bank infrastruktur justru sangat mendesak. Selain alasan di atas, bank infrastruktur dapat menjadi integrator atau hub antara lembaga keuangan dan berbagai proyek pemerintah yang tercakup dalam MP3EI (Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Indonesia).

Selain itu Harry mengatakan meningkatnya kredit yang mubazir atau undisburst loan di sektor infrastruktur dari tahun ke tahun menunjukan kian jauhnya konektifitas antara sektor keuangan dan riil. “Hal ini disebabkan sumber pendanaan di bank-bank umum belum bisa disesuaikan dengan pendanaan jangka panjang. Takutnya bisa mismatch. Maka kehadiran bank infrastruktur ini sangat penting,” papar Harry.

Harry mengatakan lagi, nantinya bank infrastruktur dapat memberikan pinjaman jangka panjang dengan bunga yang relatif rendah. Oleh sebab itu, bank ini dicarikan sumber pendanaan jangka panjang. “Dengan kian bagusnya citra investasi Indonesia dan adanya predikat layak investasi (investment grade), Hipmi menilai sumber dana jangka panjang terbuka lebar, termasuk dana-dana dari negara yang memiliki unlimited fund seperti China dan Timur-Tengah melalui penerbitan saham (initial public offering/IPO), emisi obligasi, dan pinjaman luar negeri dan lain sebagainya,” ujar Harry.

BERITA TERKAIT

Bank SulutGo Ajukan Izin Terbitkan Kartu Debit

  NERACA   Manado - PT Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sulawesi Utara dan Gorontalo (SulutGo) mengajukan permohonan izin kepada Bank…

Bank Panin Rilis Obligasi Rp 1,4 Triliun

Pacu pertumbuhan kredit lebih agresif lagi, PT Bank Pan Indonesia Tbk (PNBN) bakal menerbitkan obligasi dan obligasi subordinasi dengan total…

Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun - Dukung Industri 4.0

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Ini Jurus Wujudkan Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya mewujudkan visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Peluang…

Laporan Keuangan - Satu Dekade, Kemenperin Raih Opini WTP Berturut

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk laporan keuangan…

Dukung Industri 4.0 - Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…