MASKEEI Dorong Efisiensi dan Konservasi Energi Untuk Pembangunan Berkelanjutan

JAKARTA, Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia (MASKEEI) telah mendapatkan pengakuan atas keberadaannya sebagai sebuah organisasi masyarakat sipil yang mengadvokasi pengembangan energi bersih dan berkelanjutan melalui pengelolaan sisi pemanfaatan energi (demand side). Organisasi ini juga telah berperan aktif membantu pemerintah dalam proses penyusunan kebijakan di bidang konservasi energi dan memberikan masukan menyangkut evaluasi efektifitas kebijakan.

"Kami juga terus mendorong upaya efisiensi dan konservasi energi untuk pembangunan berkelanjutan dan ketahanan energi nasional,” kata Ketua Umum MASKEEI, R.M. Soedjono Respati, usai pembukaan Munas II MASKEEI, di Jakarta, Rabu (06/12).

Acara Munas MASKEEI kali ini dirangkai dengan diskusi panel tentang Strategi dan Rencana Aksi Nasional Mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB), khususnya membahas peranan upaya konservasi dan efisiensi energi di sektor industri, gedung dan mobilitas. Soedjono mengatakan, Indonesia bersama lebih dari 150 negara telah menandatangani kesepakatan dunia untuk melaksanakan agenda pembangunan berkelanjutan di New York. Amerika Serikat, pada September 2015 yang lalu. Kesepakatan itu melahirkan 17 Tujuan yang dikenal dengan Sustainable Development atau Tujuan Pembanguan Berkelanjutan (TPB).

Pemerintah Indonesia sendiri telah menerbitkan Perpres No. 59 Tahun 2017 untuk menyusun rencana aksi dalam mengharmonisasikan Program Pembangunan Jangka Menengah (PJM) sesuai Nawacita dengan TPB. Menteri PPN/ Kapala Bappenas ditugaskan untuk mengkoordinasi upaya- upaya tersebut.

Soedjono mengungkapkan, salah satu tujuan yang sangat krusial TPB (tujuan ke-7 tentang energi) adalah untuk menjamin ketersediaan energi bersih dan berkelanjutan, (Clean and Sustainable Energy) serta terjangkau bagi seluruh warga dunia. “Energi bersih dan berkelanjutan terdiri dari energi terbarukan, ditambah dengan hasil upaya efisiensi dan konservasi energi tidak terbarukan,” jelasnya.(*)

BERITA TERKAIT

Kemacetan Akibat Pembangunan LRT

Jalan Tol di Kelapa Gading serta proyek infrastruktur lainnya di Jakarta tidak semata mata karena penyempitan jalur, tetapi rusaknya jalan…

Merefleksikan Semangat Natal untuk Indonesia Damai & Bermartabat

  Oleh: Faturahman Dewantara, Pemerhati Masalah Sosial, aktif di Lembaga Kajian Ketahanan Sipil   Seolah telah menjadi tradisi bahwa setiap…

Jelang Natal dan Tahun Baru, PLN Area Sukabumi Gelar Apel Siaga

Jelang Natal dan Tahun Baru, PLN Area Sukabumi Gelar Apel Siaga NERACA Sukabumi - Jelang Natal dan Tahun Baru, PLN…

BERITA LAINNYA DI BERITA FOTO

PRESIDEN BERTOLAK KE TURKI

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Menko Polhukam Wiranto (ketiga kanan), Mensesneg Pratikno (kiri), Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian (kedua kanan),…

PETANI TERDAMPAK BENCANA

Petani membawa bibit padi untuk ditanam di areal sawah Desa Nunuk, Lelea, Indramayu, Jawa Barat, Senin (11/12). Kementerian Pertanian akan…

SINERGI MANDIRI INHEALTH - OMNI HOSPITALS CIKARANG

Direktur Mandiri Inhealth Eddy Alfian (tengah) bersama Direktur Utama Omni Hospitals Cikarang Dr. Ridwan T. Lembong, MM, MMRS, MBA (kiri)…