Pemkab Banyumas Petakan Isu Pembangunan Sosial - Bentuk Forum CSR

Dimaksudkan untuk mengkordinasikan program corporate social responsibility (CSR) agar tepat sasaran dan efektif, pemerintah Kabupaten Banyumas dan perusahaan-perusahaan di wilayah itu sepakat untuk membentuk forum CSR dalam rangka mengoordinasikan penyaluran dana pertanggungjawaban sosial perusahaan.

Pembentukan Forum CSR tersebut dilakukan saat Sosialisasi Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 15 Tahun 2015 tentang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan yang digelar di Pendopo Si Panji, Purwokerto, Banyumas, Jawa Tengah, Selasa.

Kepala Bagian Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah Banyumas, Fatikul Iksan mengatakan, Pembab Banyumas dalam waktu akan membentuk tim untuk memfasilitasi forum CSR. “Perlu kami tegaskan, Pemkab Banyumas tidak dalam posisi menghimpun dana CSR. Kami hanya memetakan kegiatan pembangunan maupun sosial apa yang saja yang sudah masuk dalam anggaran pemkab, dan mana saja yang belum tersentuh. Di situlah forum CSR dapat berkiprah dan berperan serta," katanya di Banyumas, kemarin.

Dirinya mengakui, jika selama ini sudah banyak perusahaan yang menyalurkan dana CSR. Oleh karena tidak terkoordinasi serta tidak dilaporkan ke Pemkab Banyumas, kata dia, pihaknya tak memiliki data terkait dengan kegiatan-kegiatan sosial maupun pembangunan yang didanai CSR. Bahkan, lanjut dia, tidak tertutup kemungkinan ada pihak-pihak yang berulang kali mendapat bantuan CSR sementara pihak lain yang lebih membutuhkan justru terlewati.

Dengan kehadiran forum CSR, kata Fatikul, diharapkan akan terjadi percepatan dan pemerataan pembangunan di Kabupaten Banyumas.”Acara sosialisasi ini juga untuk mencari masukan bagi penyempurnaan draf Peraturan Bupati tentang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan yang sedang disusun," katanya.

Dalam sosialisasi tersebut, Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretaris Daerah Banyumas Srie Yono menjelaskan mengenai Perda Nomor 15 Tahun 2015 yang merupakan tindak lanjut Undang-Undang Nomor 11 tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial dan Peraturan Presiden Nomor 47 tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial di Lingkungan Perseroan Terbatas. Staf Bagian Hukum Setda Banyumas Catur Wahyono memaparkan materi yang berjudul Bersama Meningkatkan Kesejahteraan dengan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan. (bani/ant)

BERITA TERKAIT

Salurkan CSR, Bank DKI Sediakan Fasilitas Hidroponik di Rusun

  NERACA   Jakarta - Sebagai bentuk kepedulian dalam bidang lingkungan, Bank DKI salurkan CSR dalam bentuk penyediaan fasilitas Hidroponik…

Pemkab Tangerang Akui 35.000 Tenaga Kerja Menganggur

Pemkab Tangerang Akui 35.000 Tenaga Kerja Menganggur NERACA Tangerang - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang, Banten, mengakui terdapat sekitar 35.000 tenaga…

Stop Retorika HAM, Saatnya Fokus Pembangunan Papua

  Oleh: M. Aji Pangestu, Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Yogyakarta Menjelang peringatan Hari Kebesaran Kelompok Organisasi Papua Merdeka…

BERITA LAINNYA DI CSR

Tingkatkan Kesejahteraan Ekonomi Keluarga - Istri Nelayan Diberdayakan Lewat Edukasi Keuangan

Sebagai bagian dari komitmen untuk mendukung perluasan literasi dan inklusi keuangan masyarakat, HSBC bekerja sama dengan Putera Sampoerna Foundation (PSF)…

Berbagi Kasih dan Sukacita Sambut Natal - Telkomsel Bantu 5000 Anak Yatim Piatu di 4 Kota

Berbagi kebahagian dan kecerian dalam rangka menyambut hari raya Natal 2017, Telkomsel menggelar rangkaian kegiatan kepedulian sosial dengan tema “Saatnya…

Dukung Kreatifitas Guru - Saratoga Beri Pelatihan TOT 46 Guru di Indonesia

Masih dalam memperingati hari guru nasional ke-72, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (Saratoga) sebagai perusahaan investasi aktif terkemuka di Indonesia…