Penjualan Tanah Bekasi Fajar Lampaui Target

NERACA

Jakarta - Perusahaan pengembang dan pengelola kawasan industri, PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST) menyatakan telah melampaui target penjualan tanah tahun ini dengan penjualan seluas 42 hektar dari target sepanjang 2017 seluas 30-40 hektar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata Yoshihiro Kobi, Direktur Utama BEST, tingginya permintaan penjualan tanah tentunya menambah semangat dan optimisme perseroan untuk terus berkontribusi pada pengembangan industri dan ekonomi di Indonesia ke depan.”Sebagai pengelola kawasan Industri MM2100, kami sangat memperhatikan pertumbuhan industri di wilayah Bekasi dan sekitarnya,"ujarnya.

Asal tahu saja, kawasan industri yang dikelola perseroan memiliki berbagai keunggulan, terutama lokasi yang sangat strategis, terdekat dengan pusat bisnis, ekonomi, dan perdagangan di Jakarta, serta tepat ditengah koridor industri antara jalan tol dari arah Jakarta, pelabuhan Tanjung Priok serta beberapa industri di daerah Karawang, Cikarang, Bekasi.BEST juga akan memiliki akses langsung ke JORR II ketika sudah jalan tol tersebut beroperasi.

Yoshihiro menambahkan, seiring visi dan misi perseroan membangun kawasan industri berkualitas dan terintegrasi, BEST juga melakukan acara seremonial Grand Opening Enso Hotel dan peluncuran logo dan identitas baru perusahaan. Adapun Enso hotel menyandang predikat hotel bintang 4 yang pertama di dalam Kawasan Industri MM2100, dimana memiliki 192 kamar (Superior and Premier) Lagoon Pool, Functions Room, Enso Cafe dengan pemandangan yang sangat menarik dengan menyediakan berbagai fasilitas standar bintang 4.”Enso Hotel adalah hotel bisnis yang siap memberikan pelayanan berstandar international untuk para Pelanggan di dalam maupun di luar Kawasan Industri MM2100, tetapi tidak menutup kemungkinan untuk para tamu beserta keluarga yang ingin merasakan pengalaman menginap yang tidak akan terlupakan," paparnya.

Bertepatan dengan grand opening Enso Hotel, Bekasi Fajar juga melakukan peluncuran logo dan identitas baru menandai masuknya BEST ke babak baru untuk menjadi benchmark bagi pengembangan kawasan industri lainnya di berbagai wilayah Indonesia."Memasuki usia 28 tahun bukanlah waktu yang singkat bagi BEST untuk melakukan pengembangan kawasan industri. Perjalanan panjang ini telah memberikan banyak pengalaman, wawasan dan pengetahuan yang menjadi kekuatan kami untuk memberikan layanan terbaik kepada para tenant, masyarakat dan stakeholders dengan kualitas lingkungan yang baik secara menyeluruh," terangnya.

Menurut Yoshihiro, logo baru ini melalui proses opini dari manajemen, karyawan dan segenap stakeholder, dengan tiga hal penting yang diperhatikan yakni integrasi, layanan, dan fokus. Komposisi warna dan bentuk dari logo baru tersebut menggambarkan unsur modern, teknologi, sinergi yang merupakan cerminan karakteristik perusahaan.

BERITA TERKAIT

Puradelta Bukukan Penjualan Rp 651 Miliar

NERACA Jakarta - PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) mencatatkan marketing sales menjadi Rp651 miliar sepanjang Januari – September 2018. Dengan…

Perusahaan Properti Bekasi Fokus Garap Pasar Milenial

Perusahaan Properti Bekasi Fokus Garap Pasar Milenial   NERACA Bekasi - Kalangan pengusaha properti di wilayah Kota Bekasi, Jawa Barat, mengincar…

Anjlok Signifikan, Penjualan Mobil Diesel di Eropa

Penjualan mobil diesel di Eropa turun tajam pada paruh pertama 2018 di tengah kekhawatiran konsumen atas masalah polusi dan nilai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BSDE Bukukan Penjualan Rp 5,4 Triliun

NERACA Jakarta - PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) membukukan marketing sales sebesar Rp5,4 triliun di kuartal tiga 2018 atau 75%…

Volume Penjualan Rokok HMSP Tumbuh 1,2%

NERACA Jakarta —Di kuartal tiga 2018, emiten rokok PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (HMSP) membukukan kenaikan volume penjualan rokok sebesar…

Clipan Finance Raup Laba Rp 226,16 Miliar

Pada kuartal tiga 2018, PT Clipan Finance Indonesia (CFIN) mencatatkan laba bersih senilai Rp 226,16 miliar. Jumlah tersebut meningkat 37,66%…