Obligasi Sulsel Tunggu Peringkat Pefindo

Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional Sulawesi Maluku Papua (Sulampua), Indiarto Budiwitono mengatakan, penerbitan obligasi daerah Provisi Sulawesi Selatan (Sulsel) tengah menunggu hasil pemeringkatan oleh PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo).”PT Pefindo tengah melakukan pemeringkatan, Desember akan keluar hasilnya, setelah itu baru ke tahapan selanjutnya," kata Indiarto di Makassar, kemarin.

PT Pefindo, kata dia, melakukan pemeringkatan berdasarkan data-data keuangan yang diolah lebih lanjut, termasuk dengan mempertimbangkan capaian penilaian Laporan Keuangan Pemprov Sulsel yang meraih predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) tujuh kali berturut-turut dari BPK RI.”Itu (WTP) positif, apa lagi pertumbuhan ekonomi Sulsel selalu di atas rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional," ucapnya.

Setelah hasil pemeringkatan diperoleh, kata dia, pihaknya akan kembali melakukan koordinasi dengan pemangku kepentingan terkait, untuk mempersiapkan pengajuan penerbitan obligasi daerah.”Kami berharap Pemprov Sulsel dapat menjadi contoh bagi pemerintah daerah lain bahwa terdapat alternatif pembiayaan lain melalui pasar modal," jelasnya.

Nantinya jika obligasi tersebut dapat terbit, lanjutnya, salah satu proyek yang akan diusulkan pembiayaannya adalah pembangunan RS Labuang Baji menjadi pusat rujukan dan RS bertaraf internasional.”Ini usulan dari gubernur sendiri, jadi harapannya kalau masyarakat ingin berobat tidak usah jauh-jauh ke Singapura, cukup ke Makassar," ungkapnya.

Sebagai informasi, PT Pefindo adalah perusahaan yang menyediakan suatu peringkat atas risiko kredit yang objektif, independen, serta dapat dipertanggung jawabkan atas penerbitan surat hutang yang diperdagangkan kepada masyarakat luas. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Manulife Sebut Pasar Obligasi Masih Positif

  NERACA   Jakarta - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) memandang beberapa faktor positif dari domestik masih akan terus…

Saat Obligasi Pemerintah Mengancam Industri Perbankan

  Oleh: Djony Edward Langgam pengaturan bunga di industri keuangan belakangan sedikit tercoreng, terutama dengan gencarnya penerbitan Surat Utang Negara…

Spin Off Bank Jatim Tunggu Izin OJK

    NERACA   Surabaya - Rencana "spin-off" atau pemisahan unit syariah dari Bank Jatim masih menunggu izin prinsip dari…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…