Biaya Bangun Rel KA Batam Capai Rp2,4 T

NERACA

Batam-- - Kementerian Perhubungan menegaskan Batam membutuhkan investasi sebesar Rp2,4 triliun untuk membangun dua koridor kereta api sebagai antisipasi kepadatan lalulintas kota tersebut. "Dari tiga koridor yang telah dikaji, ada dua yang menjadi prioritas pembangunan. Yaitu Batam Centre-Batuaji sepanjang 17,7 kilometer (KM) dan Bandara Internasional Hang Nadim-Batuampar sepanjang 19,6 KM dengan nilai investasi setidaknya Rp2,4 triliun," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Tundjung Inderawan di Batam.

Menurut Tundjung, Pertimbangannya pada lintas tersebut merupakan jalur padat yang menghubungkan pusat-pusat ekonomi dengan Bandara Hang Nadim sebagai pintu masuk Batam. "Sementara satu koridor lain yang menghubungkan Batuampar-Sekupang belum menjadi prioritas karena industrinya belum begitu berkembang dibanding koridor lain," kata dia.

Sementara pada 2013, akan dibentuk operator kereta api yang diharapkan pemerintah setempat (Pemerinta Kota Batam) dapat berinvestasi membentuk badan usaha. “Pelelangan akan dilakukan pada 2014, dan konstruksinya akan dimulai sepanjang 2014 hingga 2016. Diharapkan dapat beroperasi pada 2017," kata dia.

Pertimbangan penyelenggaraan perkeretaapian di Batam, kata Tundjung, Pulau Batam merupakan Kawasan Perdagangan Bebas dan bertumbuhnya pergerakan masyarakat dan barang akibat aktifitas industri dan perdagangan.

Tundjung menambahkan perkeretaapian nasional memiliki pangsa pasar 11%-13% dan barang sebesar 15%-17% dari total pangsa pasar nasional pada tahun 2030. "Tahun 2010 pangsa pasar penumpang 202 juta orang dan barang 19 juta ton. Pada 2030, targetnya penumpang 929 juta orang,” pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Menteri Sosial - Pengawalan Bansos untuk Capai 6T

Agus Gumiwang Kartasasmita Menteri Sosial Pengawalan Bansos untuk Capai 6T  Jakarta - Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan kerja sama…

Penetrasi Pasar Lebih Luas - Comforta Bangun Pabrik di Kalimantan Timur

NERACA Samarinda -Comforta Springbed, kasur pegas terkenal di Singapura dan Indonesia melakukan ekspansi bisnisnya lewat perluasan pabrik di Samarinda Central…

Buka Jaringan di Uzbekistan - Hotel Sahid Bangun Hotel Bintang Tiga

NERACA Jakarta- Dalam menunjang ekspansi bisnisnya di luar negeri, PT Hotel Sahid Jaya International Tbk (SHID) menggandeng kerjasama dengan Royal…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Gandeng Jamdatun, PII Terapkan Prinsip Tata Kelola Yang Baik

      NERACA   Jakarta - PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (persero) dan Kejaksaan Agung RI menandatangani kesepakatan bersama terkait…

Pajak E-Commerce Dinggap Moderat

      NERACA   Jakarta - Peraturan perlakuan perpajakan bagi pelaku usaha yang melaksanakan kegiatan perdagangan melalui sistem elektronik…

Kemudahan Berinvestasi Diharap Tingkatkan Investasi

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengharapkan kemudahan perizinan yang diberikan melalui sistem…