Gelombang Tinggi, Nelayan Berhenti Melaut

Indramayu - Ratusan nelayan di Kecamatan Juntiyuat, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, memilih berhenti melaut karena gelombang tinggi disertai angin kencang masih terus melanda perairan utara laut Jawa itu sejak dua bulan terakhir.

"Gelombang disertai angin kencang masih melanda perairan utara Pantai Indramayu, Jawa Barat," kata salah seorang nelayan di Indramayu, Ruswanto, kepada wartawan, Rabu.

Ia mengatakan, para nelayan tradisional yang hanya menggunakan alat tangkap dan perahu sederhana memilih berhenti melaut, karena cukup membahayakan keselamatan mereka.

Perubahan angin timur menyebabkan angin laut cukup kencang, katanya.

Selain itu, hujan deras terus mengguyur pesisir pantai utara Indramayu, sehingga para nelayan semakin kesulitan menangkap ikan, terutama di tengah laut karena gelombangnya sering mendadak tinggi, katanya.

Karena para nelayan lokal hanya menggunakan alat tangkap sederhana dan ukuran perahu kurang maksimal, kata dia, maka mereka terpaksa menunggu kondisi cuaca membaik.

"Jika memaksakan berangkan mencari ikan, maka akan mengancam keselamatan mereka. Dalam satu tahun kendala mencari ikan perubahan cuaca dan bulan purnama setiap bulann," ujarnya.

Keterbatasan melaut menjadikan penghasilan mereka kurang maksimal, karena sering berada di rumah tanpa ada usaha tambahan, katanya dan menambahkan bahwa kehidupan nelayan di sepanjang pesisir pantai utara Indramayu masih memprihatikan, apalagi mereka hidup di bawah garis kemiskinan.

Sementara itu, Manager Tempat Pelelangan Ikan di Glayem Indramayu, Dedy Aryanto, mengatakan, gelombang tinggi disertai angin kencang masih terus melanda perairan utara Laut Jawa, sehingga mereka terpaksa berhenti melaut.

Nelayan berhenti melaut mengakibatkan pasokan ikan berkurang, kata dia, sehingga memicu kenaikan berbagai jenis ikan di daerah Pantura Kabupaten Indramayu.

Sekitar satu pekan terakhir, produksi ikan di sejumlah Tempat Pelelangan Ikan terhambat akibat cuaca buruk, katanya.

Bang Jaya pedagang ikan di pasar ikan Indramayu mengaku, harga berbagai jenis ikan hasil tangkapan nelayan tradisional Indramayu naik akibat pasokan berkurang sedangkan permintaan dari konsumen harus tetap terpenuhi, diperkirakan kenaikan harga akan terus terjadi.

BERITA TERKAIT

PTBA Garap Hilirisasi Batu Bara Gasifikasi - Ciptakan Nilai Jual Tinggi

NERACA Jakarta - PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menandatangani perjanjian (HoA) hilirisasi batu bara dengan PT Pertamina (Persero), PT Pupuk…

Istri Nelayan Diberdayakan Lewat Edukasi Keuangan - Tingkatkan Kesejahteraan Ekonomi Keluarga

Sebagai bagian dari komitmen untuk mendukung perluasan literasi dan inklusi keuangan masyarakat, HSBC bekerja sama dengan Putera Sampoerna Foundation (PSF)…

XL Realisasikan Program Nelayan Go Online - Berdayakan Nelayan di Sabang

NERACA Sabang - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) berkomitmen kuat untuk mendukung pemerintah dalam menyiapkan masyarakat Indonesia memasuki era…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

KABUPATEN TANGERANG - PDAM Targetkan Januari 2018 Pelayanan Pesisir Beroperasi

KABUPATEN TANGERANG PDAM Targetkan Januari 2018 Pelayanan Pesisir Beroperasi NERACA Tangerang - Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Kerta Raharja…

Presiden Jokowi Direncanakan Kembali Kunjungi Sukabumi - Resmikan Groundbreaking Jalur Ganda KA Sukabumi-Bogor

Presiden Jokowi Direncanakan Kembali Kunjungi Sukabumi Resmikan Groundbreaking Jalur Ganda KA Sukabumi-Bogor NERACA Sukabumi - Presiden Joko Widodo dikabarkan akan…

Jabar Terus Lakukan Akselerasi Penyerapan ABPD 2017

Jabar Terus Lakukan Akselerasi Penyerapan ABPD 2017 NERACA Bandung - Sekda Provinsi Jawa Barat (Jabar) Iwa Karniwa mengatakan menjelang akhir…