Gelombang Tinggi, Nelayan Berhenti Melaut

Indramayu - Ratusan nelayan di Kecamatan Juntiyuat, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, memilih berhenti melaut karena gelombang tinggi disertai angin kencang masih terus melanda perairan utara laut Jawa itu sejak dua bulan terakhir.

"Gelombang disertai angin kencang masih melanda perairan utara Pantai Indramayu, Jawa Barat," kata salah seorang nelayan di Indramayu, Ruswanto, kepada wartawan, Rabu.

Ia mengatakan, para nelayan tradisional yang hanya menggunakan alat tangkap dan perahu sederhana memilih berhenti melaut, karena cukup membahayakan keselamatan mereka.

Perubahan angin timur menyebabkan angin laut cukup kencang, katanya.

Selain itu, hujan deras terus mengguyur pesisir pantai utara Indramayu, sehingga para nelayan semakin kesulitan menangkap ikan, terutama di tengah laut karena gelombangnya sering mendadak tinggi, katanya.

Karena para nelayan lokal hanya menggunakan alat tangkap sederhana dan ukuran perahu kurang maksimal, kata dia, maka mereka terpaksa menunggu kondisi cuaca membaik.

"Jika memaksakan berangkan mencari ikan, maka akan mengancam keselamatan mereka. Dalam satu tahun kendala mencari ikan perubahan cuaca dan bulan purnama setiap bulann," ujarnya.

Keterbatasan melaut menjadikan penghasilan mereka kurang maksimal, karena sering berada di rumah tanpa ada usaha tambahan, katanya dan menambahkan bahwa kehidupan nelayan di sepanjang pesisir pantai utara Indramayu masih memprihatikan, apalagi mereka hidup di bawah garis kemiskinan.

Sementara itu, Manager Tempat Pelelangan Ikan di Glayem Indramayu, Dedy Aryanto, mengatakan, gelombang tinggi disertai angin kencang masih terus melanda perairan utara Laut Jawa, sehingga mereka terpaksa berhenti melaut.

Nelayan berhenti melaut mengakibatkan pasokan ikan berkurang, kata dia, sehingga memicu kenaikan berbagai jenis ikan di daerah Pantura Kabupaten Indramayu.

Sekitar satu pekan terakhir, produksi ikan di sejumlah Tempat Pelelangan Ikan terhambat akibat cuaca buruk, katanya.

Bang Jaya pedagang ikan di pasar ikan Indramayu mengaku, harga berbagai jenis ikan hasil tangkapan nelayan tradisional Indramayu naik akibat pasokan berkurang sedangkan permintaan dari konsumen harus tetap terpenuhi, diperkirakan kenaikan harga akan terus terjadi.

BERITA TERKAIT

Tumbuh Berani di Tengah Gelombang

Oleh: Mochammad Bayu Tjahono, Staf Direktorat Jenderal Pajak *) Tak salah jika menyebut tahun 2018 merupakan tahun politik. Pada 27…

SMF Sebut Minat Investor Cukup Tinggi - Obligasi Kelebihan Permintaan

NERACA Jakarta - PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) menilai minat investor untuk berivestasi pada surat utang (obligasi) cukup tinggi seiring…

BEI Sayangkan Masih Listing di Negara Lain - Miliki Return Investasi Tinggi

NERACA Jakarta – Melesatnya pertumbuhan industri pasar modal menjadi ketertarikan investor asing menanamkan modalnya tanah air, namun ironisnya masih ada…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

KPU Kota Sukabumi Lantik Anggota PAW PPK dan PPS

KPU Kota Sukabumi Lantik Anggota PAW PPK dan PPS NERACA Sukabumi - Ketua KPU Kota Sukabumi Hamzah melantik dua Panitia…

72 Perusahaan Raih Indonesia Corporate Social Responsibility (ICSRA) II 2018

72 Perusahaan Raih Indonesia Corporate Social Responsibility (ICSRA) II 2018 NERACA Jakarta - ICSRA – II – 2018 - merupakan…

72 Perusahaan Raih Indonesia Corporate Social Responsibility (ICSRA) II 2018

72 Perusahaan Raih Indonesia Corporate Social Responsibility (ICSRA) II 2018 NERACA Jakarta - ICSRA – II – 2018 - merupakan…