ACES Mengandalkan Strategi Promosi - Genjot Target Penjualan

NERACA

Jakarta- Di balik agresifnya penambahan gerai baru dalam melakukan penetrasi pasar ritel, PT Ace Hardware Indonesia Tbk (ACES) yang mayoritas barang jualannya berasal dari luar negeri ditaksir bakal menuai hasil positif. Pasalnya, para analis memperkirakan, ACES memiliki strategi untuk mengikis dampak anjloknya nilai tukar mata rupiah. Misalnya dengan menggelar ACE Boom Sale mulai 13 September hingga 17 Oktober 2017. Program promosi ini bisa membawa sentimen positif bagi kinerja perusahaan di akhir tahun.

Christine Natasya, analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia mengatakan, program ACE Boom Sale cukup manjur untuk meningkatkan penjualan. Sebab ACES bisa mengandalkan ketersediaan barang yang dibeli saat rupiah menguat. Alhasil, dampak dari volatilitas rupiah belakangan ini tidak menghambat kinerja keuangan ACES.

Dia menambahkan, perusahaan ini juga diuntungkan dengan pengetatan pajak barang impor. Kompetitor lain yang memiliki skala perusahaan lebih kecil kesulitan menaati aturan tersebut. Sementara bagi ACES tidak menjadi soal karena hal tersebut sudah diterapkan sejak lama. "Kalau sekarang susah mencari barang impor, konsumen malah mencarinya ke gerai ACES," kata Christine di Jakarta, kemarin.

Sementara analis Danareksa Sekuritas, Adeline Solaiman menilai, pelemahan rupiah saat ini hanya berlangsung sesaat. ACES pun bisa mengandalkan persediaan barang yang lama. Kalaupun kurs dollar Amerika Serikat (AS) terus menunjukkan tren penguatan, kondisi itu hanya menekan pertumbuhan margin perusahaan. "Kami optimistis sampai akhir tahun 2017 target pertumbuhan ACES sekitar 17%," tandasnya.

Angka ini lebih tinggi ketimbang target yang ditetapkan manajemen ACES yakni sebesar 15% dari pencapaian tahun lalu di Rp 4,93 triliun. Optimisme Danareksa dipengaruhi oleh tingkat ekspansi dan promosi yang dilakukan perusahaan ini. Hingga akhir kuartal III-2017, sudah ada 11 toko baru yang dibuka ACES.

Keyakinan serupa juga diungkapkan oleh Analis BCA Sekuritas Johanes Prasetia. Bahkan ia telah meningkatkan proyeksisame store sales growth(SSSG) ACES dari sebelumnya hanya 6% menjadi 9%. Sedangkan penambahan area komersial diproyeksikan meningkat menjadi 32.000 meter persegi. Dalam sembilan bulan pertama 2017, ACES sudah menambah luas 20.813 meter persegi. "Perusahaan ini telah mencerminkan pertumbuhan penjualan yang kuat yakni di atas dua digit sejak Maret 2017," terangnya.

Selama bulan September, ACES mencatatkan penjualan Rp 488 miliar atau naik 9,4% dibanding Agustus 2017. Sedangkan dalam sembilan bulan pertama tahun ini, emiten ritel di bawah Grup Kawan Lama ini sudah membukukan penjualan Rp 4,1 triliun atau naik 18,5% dibanding periode yang sama tahun 2016.

Berkat kinerja ciamik ini, Johanes menaikkan target harga saham ACES dari Rp 1.250 menjadi Rp 1.325 per saham dengan rekomendasihold.Proyeksi serupa disampaikan Adeline yang merekomendasikanholddi harga Rp 1.200 per saham. Sementara Christine masih merekomendasikanbuysaham ACES di Rp 1.330 per saham.

BERITA TERKAIT

Genjot KPR, Bank MNC Gandeng Property Group Imperium

    NERAC   Medan - PT Bank MNC Internasional Tbk atau MNC Bank kerja sama dengan PT Property Group…

Pemerintah Yakin Target Sertifikasi Tanah Tercapai

      NERACA   Jakarta - Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Sofyan Djalil, optimistis target…

Volume Penjualan Kertas Suparma Tumbuh 4,6%

NERACA Jakarta  Emiten produsen kertas, PT Suparma Tbk (SPMA) berhasil mengantongi volume penjualan kertas sebesar 157,93 ribu metric ton (MT)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Sertifikasi ISO 27001 - XL Tingkatkan Keamanan Data Pelanggan

NERACA Jakarta - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) berhasil meraih sertifikasi ISO 27001 sebagai standar baku penerapan Information Security…

Investor Saham di Babel Tumbuh Signifikan

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Kantor Perwakilan Pangkalpinang mencatat, jumlah investor pasar modal di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) mengalami…

Renuka Targetkan Ekspor Tambang di 2018

Keyakinan membaiknya harga batu bara di tahun depan, menjadi harapan PT Renuka Coalindo Tbk (SQMI) bila pasar batu bara kembali meningkat.…