Indonesia Dinilai Tak Alami Bubble Sektor Properti

NERACA

Jakarta - CEO dan pendiri perusahaan pengembang Crown Group, Iwan Sunito, mengatakan, Indonesia tidak mengalami "bubble" atau gelembung di sektor properti karena jumlah permintaan hunian di sini dinilai masih melebihi kapasitas pasokan. "Sempat ada kekhawatiran bahwa pasar properti Indonesia akan mengalami 'bubble', namun saya tidak melihat bahwa Indonesia akan mengalami hal tersebut," kata Iwan Sunito dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin (16/10).

Menurut Iwan Sunito, jumlah permintaan hunian yang terdapat di berbagai daerah di Indonesia dinilai masih jauh di atas kemampuan para pengembang dalam menyediakan pasokan. Untuk itu, ujar dia, kebijakan pemerintah serta keseimbangan antara harga dan daya beli memegang peranan penting dalam menstimulasi pertumbuhan dunia properti di Indonesia.

Iwan mengungkapkan bahwa dengan besaran jumlah permintaan yang ada, dapat dikatakan bahwa pasar properti Indonesia adalah yang terbesar di kawasan Asia Tenggara. "Sempat terjadi perlambatan pasca-amnesti pajak, namun kalau kita perhatikan, saat ini sudah mulai merangkak naik. Apalagi pemerintah Indonesia saat ini berusaha mendorong pertumbuhan sektor properti dengan kebijakan yang dikeluarkan yang akan semakin memudahkan masyarakat untuk memiliki hunian," ucapnya.

Ia berpendapat dengan fokus kepada kebijakan hunian yang berorientasi kepada transportasi massal akan membuat pasar properti Indonesia, khususnya di Jakarta menjadi lebih berwarna dengan berbagai macam pilihan. Sebelumnya, konsultan properti Jones Lang LaSalle (JLL) menyatakan, pengembang perlu mencari lokasi properti yang dapat memudahkan akses terhadap beragam sektor transportasi publik agar dapat meningkatkan kinerja perusahaan mereka.

"Dalam kondisi pasar seperti ini, para pengembang harus cermat melihat peluang dan membaca permintaan pasar untuk menciptakan produk yang diminati," kata Head of Advisory JLL Indonesia Vivin Harsanto. Menurut dia, selain produk yang berkualitas dengan harga yang terjangkau, pengembang juga perlu mencari lokasi pengembangan yang memiliki kemudahan akses terhadap transportasi publik yang dinilai menarik minat pembeli.

Ia juga berpendapat bahwa hal kemudahan akses terhadap infrastruktur dan transportasi publik seperti itulah yang memicu minat investor untuk mengembangkan konsep TOD (Transit-Oriented Development) dalam properti. Sebagaimana diwartakan, pengembangan transportasi publik terintegrasi yang tercermin dalam pembangunan MRT dan LRT di kawasan DKI Jakarta dan sekitarnya dinilai bakal menguntungkan sektor properti di ibukota.

"Gedung-gedung yang akan dilewati MRT dan LRT akan mendapatkan keuntungan yang besar," kata Senior Director Colliers International Indonesia (konsultan properti) Bagus Adikusumo. Menurut dia, keuntungan tersebut tidak hanya karena potensi kenaikan harga, tetapi juga untuk memudahkan jarak antarwarga yang juga menguntungkan kinerja bisnis. Bagus mencontohkan, di kota Tokyo yang sudah memiliki transportasi publik yang terintegrasi dengan baik, maka semua wilayah juga bisa dicapai dengan mudah.

BERITA TERKAIT

Hunian TOD Dinilai Cocok Untuk Milenial

Hunian TOD Dinilai Cocok Untuk Milenial NERACA Jakarta - Country General Manager Rumah123 Ignatius Untung menilai hunian terintegrasi transportasi massal…

Imunisasi Tak Optimal Penyebab Wabah Campak di Asmat

Campak dan gizi buruk kembali melanda anak-anak suku Asmat di Papua. Dalam empat bulan terakhir, ada 24 anak yang meninggal…

Indonesia Peringkat dua Penderita TBC

Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek mengatakan saat ini Indonesia menduduki peringkat nomor dua terbanyak penderita tuberkulosis atau TBC setelah…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Rucika Ingin Lebih Kuat Di Industri Perpipaan - Kaloborasi dengan Mitra Internasional

    NERACA   Jakarta – PT Wavin Duta Jaya yang merupakan produsen pipa PVC dengan produknya Wavin dan Rucika,…

Kementan Diminta Jujur Ungkap Data Pangan

      NERACA   Jakarta - Anggota Komisi IV DPR RI Ichsan Firdaus meminta Kementerian Pertanian jujur soal data…

Ekonomi 2018 Diprediksi Mampu Tumbuh Minimal 5,1%

      NERACA   Jakarta - Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira menilai…