Inovisi Infracom Belum Catatkan Pendapatan

NERACA

Jakarta – Ancaman delisting terhadap PT Inovisi Infracom Tbk (INVS) membuat kekhawatiran sebagian investor yang dananya terlanjut mengendap di saham INVS. Tentunya wajar saja bila sikap tegas BEI melakukan delisting paksa dinilai langkah yang tepat. Pasalnya, perseroan juga tidak mencatatkan pendapatan dalam laporan keuangannya yang berakhir hingga 30 Juni 2017 usai meraih pendapatan Rp27,06 miliar di periode sama tahun sebelumnya.

Dalam laporan keuangan perseroan yang dipublikasi di Jakarta, kemarin menyebutkan, beban pokok pendapatan tercatat Rp5,88 miliar dibandingkan beban pokok pendapatan tahun sebelumnya yang Rp17,24 miliar dan rugi bruto tercatat Rp5,88 miliar usai meraih laba bruto tahun sebelumnya Rp9,81 miliar. Beban usaha turun jadi Rp1,99 miliar dari beban usaha Rp7,90 miliar dan rugi usaha diderita Rp7,87 miliar usai meraih laba usaha Rp1,90 miliar tahun sebelumnya.

Namun beban lain-lain bersih turun tajam menjadi Rp9,60 miliar dari beban lain-lain bersih tahun sebelumnya yang mencapai Rp95,12 miliar. Rugi sebelum pajak turun menjadi Rp17.47 miliar dari rugi sebelum pajak tahun sebelumnya Rp93,21 miliar serta rugi periode berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk Rp17m44 miliar turun dari rugi Rp89,19 miliar hingga Juni 2016.

Jumlah aset mencapai Rp924,76 miliar hingga 30 Juni 2017 turun dari jumlah aset Rp935,24 miliar hingga 31 Desember 2016. Jumlah liabilitas per 30 Juni 2017 mencapai Rp531,96 miliar naik dari jumlah liabilitas per 31 Desember 2016 yang Rp524,96 miliar.

BERITA TERKAIT

KSEI Catatkan SID di Pasar Capai 1.09 Juta

Direktur Utama PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), Frederica Widyasari Dewi mengungkapkan, jumlah investor yang tercatat di KSEI naik signifikan.…

Pegadaian Bidik Pendapatan Rp12,5 Triliun

      NERACA   Jakarta - PT Pegadaian (Persero) menargetkan pendapatan usaha pada tahun 2018 sebesar Rp12,5 triliun, melonjak…

KOTA SUKABUMI - SK BPSK Belum Turun, Warga Bingung Harus Ngadu ke Siapa

KOTA SUKABUMI SK BPSK Belum Turun, Warga Bingung Harus Ngadu ke Siapa NERACA Sukabumi - Sejumlah Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Danai Pembangunan Infrastruktur - Tiga Kabupaten di Jateng Terapkan Obligasi Daerah

NERACA Semarang - Pemerintah daerah di 35 kabupaten dan kota di Jawa Tengah (Jateng) didorong untuk menggunakan obligasi sebagai salah…

Obligasi Sulsel Tunggu Peringkat Pefindo

Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional Sulawesi Maluku Papua (Sulampua), Indiarto Budiwitono mengatakan, penerbitan obligasi…

Kebut Ekspansi Bisnis - MCAS Miliki 14,81% di MatchMove Indonesia

NERACA Jakarta - PT M cash Integrasi Tbk (MCAS) dan induk usahanya, PT Kresna Graha Investama (KREN), meresmikan kerja sama…