UKM Berharap Ada Aturan Baku e-Commerce

Sejumlah pelaku usaha mikro kecil dan menengah berharap pemerintah segera membuat aturan baku perdagangan barang/jasa secara elektronik (sistem daring) demi meminimalkan masalah yang bisa merugikan konsumen maupun pelaku usaha. "Selama ini penjual bebas memasarkan produknya secara daring melalui media sosial ataupun jasa toko online (daring) mereka sendiri," kata Deni Hermanto, pelaku usaha makanan olahan ikan di Pacitan.

Deni dan pelaku UKM makanan olahan ikan lain di pesisir Pacitan tidak terlalu mempersoalkan persaingan usaha yang muncul dalam sistem perdagangan berbasis daring tersebut.

Baginya, pelayanan dan mutu produk tetap menjadi andalan kualitas yang harus tetap dia jaga selain kecepatan serta jaminan transaksi bagi konsumen.

Namun bebasnya transaksi e-commerce yang diprediksi terus meningkat seiring perkembangan teknologi informasi dewasa ini, Deni dan beberapa pelaku UKM lain berpendapat agar aturan main lebih diperketat.

Bukan bertujuan membatasi ruang gerak masyarakat dalam memasarkan ataupun mendapat barang melalui jasa media sosial dan toko berbasis daring, tetapi untuk mencegah potensi penipuan ataupun penyalahgunaan yang bisa merugikan konsumen maupun pelaku usaha lainnya.

Karenanya, menurut pengusaha yang memiliki agen di beberapa kota besar ini, pemerintah harus segera mengeluarkan aturan baku tentang tata cara bisnis daring (online), sehingga persoalan yang timbul dapat disikapi. "Kalau bagi kami sebenarnya tidak ada masalah karena semakin banyak penyedia jasa online otomatis media pemasar juga semakin banyak. Tapi kami tentu berharapnya jangan sampai pelaku nusaha seperti kami justru merasa dirugikan. Biarlah mereka menjual kepada konsumen dengan harga mereka sendiri dan kami sesuai dengan harga kami," ujarnya.

Sementara itu, Deputi Restrukturisasi Usaha Kementerian Koperasi UKM Abdul Kadir Damanik mengatakan, laju pertumbuhan bisnis daring di Indonesia berlangsung sangat cepat.

Bahkan model jual beli dunia maya lebih dulu dilakukan sebelum ada regulasi yang mengaturnya.

Sadar fenomena tersebut, lanjut Abdul Kadir, pemerintah sudah mengeluarkan paket kebijakan berupa peraturan presiden. "Telah disusun dan telah diterbitkan dasar hukum pengembangan bisnis lewat internet dalam bentuk peraturan presiden. Sehingga nanti berbagai instansi merujuk ke sini (perpres, red) walaupun sebelumnya ini sudah ada dalam komponen Undang-undang Perdagangan," kata Damanik saat berkunjung di Pacitan.

Saat peluncuran Program Kampung UKM Digital itu pada Rabu (4/10), Abdul Kadir Damanik juga mengimbau koperasi dan UKM di Kota 1001 Gua memanfaatkan teknologi informasi untuk pemasaran produk mereka.

Pemerintah sendiri menyediakan sarana pelatihan di Gedung Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT), Jl Jendral Sudirman, Pacitan.

Tidak sekadar mengenalkan teknologi, sarana yang didukung PT Telkom dengan salah satu penyedia jasa penjualan online juga siap membantu memasarkan produk olahan pengusaha lokal. (ant)

BERITA TERKAIT

Pengamat: Nilai Profesi Advokat Ada Yang Hilang

Pengamat: Nilai Profesi Advokat Ada Yang Hilang NERACA Jakarta - Pengajar hukum pidana Universitas Bung Karno Azmi Syahpura menilai fenomena…

Menkop Yakin UKM Bukalapak Tembus 8 Juta di 2020

Menkop Yakin UKM Bukalapak Tembus 8 Juta di 2020 NERACA Jakarta - Menteri Koperasi dan AAGN Puspayoga yakin dan optimis…

Tangerang Luluskan 70 Pelaku UKM Ikut Pameran

Tangerang Luluskan 70 Pelaku UKM Ikut Pameran NERACA Tangerang - Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Pemerintah Kabupaten Tangerang, Banten, telah…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Potensi Ekonomi di Pilkada Serentak 2018

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang akan dilakukan di 171 daerah pada pertengahan tahun 2018 bakal mendongkrak ekonomi daerah.  …

2018, Indonesia Harus Menjaga Momentum

Pengamat Ekonomi dan anggota Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional, Drajat H Wibowo mengatakan Indonesia pada 2018 ini harus bisa menjaga…

Presiden Jokowi Minta Rakyat Kelola Kebhinekaan

Presiden Joko Widodo meminta rakyat untuk bersama mengelola kebhinekaan dan perbedaan di tahun politik agar Indonesia menjadi kekuatan besar dan…