Warga Lebak Diminta Waspadai Banjir Susulan

Lebak - Warga Kabupaten Lebak, Banten, khususnya yang tinggal di bantaran sungai diminta meningkatkan kewaspadaan kemungkinan terjadi banjir susulan, karena curah hujan beberapa hari ke depan diperkirakan cukup tinggi.

"Kami mengimbau masyarakat tetap mewaspadai kemungkinan terjadi banjir susulan, karena curah hujan cukup tinggi hingga awal Februari mendatang," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Muklis, di Rangkasbitung, Selasa.

Menurut dia, banjir yang melanda sepekan lalu di sejumlah daerah di Kabupaten Lebak, mereka kebanyakan warga yang tinggal di bantaran sungai.

Karena itu, katanya, pihaknya meminta warga yang tinggal di daerah aliran sungai tetap meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana alam itu untuk mencegah korban jiwa.

Sebab Kabupaten Lebak memiliki 17 sungai utama dan 165 anak sungai, sehingga berpotensi banjir jika curah hujan tinggi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Banten memprediksi puncak hujan hingga berlangsung Februari.

Curah hujan turun tidak menentu, terkadang pagi, siang, sore, atau malam hari.

Selama ini, kata dia, curah hujan masih terjadi dengan kapasitas sedang.

"Kami tetap minta warga yang tinggal di bantaran sungai waspada dan jika hujan terus menerus sebaiknya mengungsi ke tempat yang lebih aman," katanya.

Ia menyebutkan, banjir yang melanda sepekan lalu terjadi di 14 kecamatan karena memiliki daerah aliran sungai (DAS).

Ke-14 kecamatan itu antara lain adalah Wanasalam, Banjarsari, Rangkasbitung, Gunungkencana, Cileles, Cibadak, Leuwidamar, Cikulur, Cimarga, Kalanganyar, Warunggunung, Cibeber, Cijaku, dan Sajira.

Peringatan imbauan kewaspadaan itu guna mencegah korban jiwa karena bencana alam, pada Jumat (13/1), menewaskan tiga orang.

"Kami berharap masyarakat siaga pada musim hujan agar tidak menjadi korban banjir," ujarnya.

Sementara itu, Camat Kalanganyar Sehabudin mengatakan, pihaknya sudah menyampaikan peringatan imbauan kepada warga yang tinggal di bantaran sungai Ciberang dan Cisimeut sehubungan curah hujan dalam beberapa hari terakhir meningkat.

"Warga kami yang tinggal di bantaran sungai jumlahnya mencapai ribuan jiwa sehingga rawan dilanda banjir dan longsor jika hujan deras secara terus menerus," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Pemerintah Diminta Waspadai Ketidakpastian 2018 - MESKI PERTUMBUHAN EKONOMI 3 TAHUN TERAKHIR POSITIF

Jakarta-Meski pertumbuhan ekonomi dalam tiga tahun terakhir menunjukkan tren cukup positif, pemerintahan Jokowi-JK tetap harus fokus terus membenahi masalah ketimpangan…

BI: Bukan Alat Pembayaran Sah di RI - MASYARAKAT DIMINTA HATI-HATI BERTRANSAKSI BITCOIN

Jakarta-Bank Indonesia menegaskan Bitcoin bukan merupakan alat pembayaran yang sah untuk digunakan di Indonesia. Masyarakat diminta untuk tidak memakai Bitcoin…

Ada Virus Positif Astra di Festival Kampung Berseri - Langkah Kongkrit Untuk Warga Kupang

Berangkat dari kepedulian terhadap keterbelakangan dunia pendidikan bagi siswa di Indonesia timur, khususnya di Kupang membuat Astra Grup untuk terjun…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Anggota DPRD Komisi X Berikan Mosam Ke Sukabumi

Anggota DPRD Komisi X Berikan Mosam Ke Sukabumi NERACA Sukabumi - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Komisi X dari…

Anggota DPRD Komisi X Berikan Mosam Ke Sukabumi

Anggota DPRD Komisi X Berikan Mosam Ke Sukabumi NERACA Sukabumi - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Komisi X dari…

2018, LPDB Siapkan Rp100 M Untuk Bisnis Start Up

2018, LPDB Siapkan Rp100 M Untuk Bisnis Start Up NERACA Jakarta - Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Agus Muharram mengungkapkan…