Warga Lebak Diminta Waspadai Banjir Susulan

Lebak - Warga Kabupaten Lebak, Banten, khususnya yang tinggal di bantaran sungai diminta meningkatkan kewaspadaan kemungkinan terjadi banjir susulan, karena curah hujan beberapa hari ke depan diperkirakan cukup tinggi.

"Kami mengimbau masyarakat tetap mewaspadai kemungkinan terjadi banjir susulan, karena curah hujan cukup tinggi hingga awal Februari mendatang," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Muklis, di Rangkasbitung, Selasa.

Menurut dia, banjir yang melanda sepekan lalu di sejumlah daerah di Kabupaten Lebak, mereka kebanyakan warga yang tinggal di bantaran sungai.

Karena itu, katanya, pihaknya meminta warga yang tinggal di daerah aliran sungai tetap meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana alam itu untuk mencegah korban jiwa.

Sebab Kabupaten Lebak memiliki 17 sungai utama dan 165 anak sungai, sehingga berpotensi banjir jika curah hujan tinggi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Banten memprediksi puncak hujan hingga berlangsung Februari.

Curah hujan turun tidak menentu, terkadang pagi, siang, sore, atau malam hari.

Selama ini, kata dia, curah hujan masih terjadi dengan kapasitas sedang.

"Kami tetap minta warga yang tinggal di bantaran sungai waspada dan jika hujan terus menerus sebaiknya mengungsi ke tempat yang lebih aman," katanya.

Ia menyebutkan, banjir yang melanda sepekan lalu terjadi di 14 kecamatan karena memiliki daerah aliran sungai (DAS).

Ke-14 kecamatan itu antara lain adalah Wanasalam, Banjarsari, Rangkasbitung, Gunungkencana, Cileles, Cibadak, Leuwidamar, Cikulur, Cimarga, Kalanganyar, Warunggunung, Cibeber, Cijaku, dan Sajira.

Peringatan imbauan kewaspadaan itu guna mencegah korban jiwa karena bencana alam, pada Jumat (13/1), menewaskan tiga orang.

"Kami berharap masyarakat siaga pada musim hujan agar tidak menjadi korban banjir," ujarnya.

Sementara itu, Camat Kalanganyar Sehabudin mengatakan, pihaknya sudah menyampaikan peringatan imbauan kepada warga yang tinggal di bantaran sungai Ciberang dan Cisimeut sehubungan curah hujan dalam beberapa hari terakhir meningkat.

"Warga kami yang tinggal di bantaran sungai jumlahnya mencapai ribuan jiwa sehingga rawan dilanda banjir dan longsor jika hujan deras secara terus menerus," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Indeks Kemudahan Berusaha Turun, Pemerintah Diminta Perbaiki Izin

      NERACA   Jakarta - Pemerintah diminta memberi kepastian pengurusan perizinan konstruksi gedung dan properti. Kepastian pengurusan izin…

BPS Sumsel: Perbaikan Harga Karet Berdampak Penurunan Warga Miskin

BPS Sumsel: Perbaikan Harga Karet Berdampak Penurunan Warga Miskin NERACA Palembang - Badan Pusat Statistik (BPS) menilai perbaikan harga karet…

Waspadai Ekspansi Bisnis Alipay

Masuknya alat transaksi non-tunai (e-money) Alipay dan WeChat ke Indonesia sepintas terlihat seperti gejala praktik bisnis biasa-biasa saja di tengah…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Tagar #JokowiOrangnyaBaik Masuk Trending Topic Dunia

Tagar #JokowiOrangnyaBaik Masuk Trending Topic Dunia NERACA Jakarta - Jagad media sosial, khususnya Twitter, pada Sabtu (16/2), dikejutkan dengan munculnya…

Pemkot Depok Lelang Jabatan Pengelola APBD Rp 600 Miliar - Setelah Dua Kursi Kepala Dinas Kosong

Pemkot Depok Lelang Jabatan Pengelola APBD Rp 600 Miliar Setelah Dua Kursi Kepala Dinas Kosong NERACA Depok - ‎Pemerintah Kota…

Sebanyak 43 Ribu Koperasi Dibubarkan Oleh Kemenkop UKM

Sebanyak 43 Ribu Koperasi Dibubarkan Oleh Kemenkop UKM NERACA Sukabumi - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) telah membubarkan…