WIKA Bakal Terbitkan Obligasi Rp 5 Triliun - Sebelum Akhir Tahun 2017

NERACA

Jakarta – Dalam rangka memperkuat modal dalam pengembangan usahanya, PT Wijaya Karya (persero) Tbk (WIKA) berencana menerbitkan surat utang pada semester kedua. Apalagi, perseroan memperoleh peringkat domestik AA atau stable outlook dan peringkat internasional BB stable outlook dari lembaga pemeringkat internasional Fitch."Dengan peringkat yang sangat baik ini kami berencana menerbitkan obligasi baik obligasi rupiah maupun obligasi global beredenominasi rupiah di semester II tahun ini," kata Bintang Perbowo, Direktur Utama WIKA di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, WIKA merencanakan menerbitkan IDR Bonds senilai sekitar Rp 3 triliun hingga Rp 5 triliun dan global IDR Bonds senilai sekitar US$ 250 juta hingga US$ 500 juta dalam bentuk Penawaran Umum Berjangka di penghujung 2017 ini.

Soal perolehan peringkat AA, kata Bintang, perseroan sangat berbangga bahwa WIKA dipercaya untuk mendapat peringkat perusahaan yang sangat tinggi dari lembaga pemeringkat internasional yang sangat terkemuka, Fitch. Peringkat risiko domestik maupun internasional di atas, menempatkan WIKA sebagai perusahaan dengan profil risiko dan prospek kinerja terbaik di sektor industri konstruksi dan EPCC.

Pada semester pertama 2017, perseroan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 435,92 miliar. Laba bersih tersebut tumbuh 70% dibandingkan periode yang sama tahun lalu dengan rasio laba bersih sebesar 4,60%. Perseroan mengungkapkan perolehan laba bersih tersebut ditopang oleh penjualan WIKA di semester I 2017 yang mencapai Rp9,48 triliun atau naik 57,19% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp6,03 triliun.

Sementara itu, kas dan setara kas yang dimiliki perseroan sebesar Rp7,82 triliun dengan total utang berbunga (interest bearing debt) sebesar Rp6,75 triliun dan modal sebesar Rp12,85 triliun. Hal ini menunjukan rasio utang berbunga dan net gearing ratio masing-masing sebesar 0,53 kali dan -0,08 kali, yang menunjukan kas dan setara kas perseroan lebih tinggi, dibandingkan total utang berbunga perseroan.“Dengan demikian, WIKA masih memiliki kemampuan berutang sebesar Rp25,38 triliun untuk membiayai proyek-proyek infrastruktur,” kata Bintang.

Dalam periode yang sama, rasio utang WIKA terhadap laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi/EBITDA mencapai 5,77 kali. Bintang menambahkan bahwa pencapaian yang sangat membanggakan tersebut didasari komitmen seluruh jajaran manajemen untuk mengembangkan riset demi mendongkrak inovasi dan menumbuhkan kemampuan Human Capital WIKA.’“WIKA berkomitmen untuk mengembangkan sektor research and development melalui WIKA Engineering Research Institute yang bekerja sama dengan perusahaan konstruksi handal dari Jepang, yaitu Kajima Corporation. Hasil riset dari institusi tersebut akan membantu WIKA untuk meningkatkan kualitas pekerjaan dan lebih efisien,” jelasnya.

Pencapaian kinerja positif pada semester pertama tercermin pada catatan kontrak dihadapi Perseroan di awal September 2017 yang mencapai Rp94,07 triliun atau 91,17% dari target kontrak dihadapi di 2017 senilai Rp103,25 triliun. Pencapaian yang jauh lebih cepat dan lebih besar dari target ini didukung oleh kemampuan WIKA untuk memenangkan serangkaian kontrak baru yang melonjak 31,1% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Kontribusi terbesar pencapaian kontrak baru secara berturut-turut berasal dari sektor infrastruktur, gedung, dan properti dengan capaian kontrak sebesar Rp20,66 triliun disusul sektor energi dan pabrik industrial sebesar Rp6,45 triliun. Sementara itu, sektor industri menyumbang capaian kontrak sebesar Rp3,65 triliun.

Di sektor infrastruktur sebagai penyumbang kontrak baru terbesar, salah satu proyek yang dikerjakan ialah jalan tol Balikpapan-Samarinda dengan panjang total 99 km. WIKA mengerjakan seksi 2, 3 dan 4 dari total 5 seksi pengerjaan. Pengerjaan tol tersebut hingga pekan II September 2017 tercatat telah mencapai 19,5%.

BERITA TERKAIT

Bank Panin Rilis Obligasi Rp 1,4 Triliun

Pacu pertumbuhan kredit lebih agresif lagi, PT Bank Pan Indonesia Tbk (PNBN) bakal menerbitkan obligasi dan obligasi subordinasi dengan total…

BI : Dolar Tekan Rupiah Hingga Akhir 2018

      NERACA   Jakarta - Keperkasaan dolar AS terus menekan nilai tukar Rupiah dan mata uang negara lain…

Arus Balik Tol Tangerang –Merak Diprediksi Akhir Pekan Ini

NERACA Tangerang – Meskipun libur panjang lebaran telah usai pada Kamis (21/6), namun menurut manajemen PT Marga Mandalasakti (ASTRA Tol…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sunandar Resmi Jadi Dirut Baru KPEI

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) merombak jajaran direksi. Dimana para pemegang…

Indo Straits Raih Kontrak Baru Rp 121 Miliar

Belum lama ini, PT Indo Straits Tbk (PTIS) medapat kontrak baru senilai Rp 121 miliar berupa penyediaan crane barge untuk…

PNRI Terbitkan MTN Rp 145 Miliar

Guna menunjang pengembangan bisnisnya, Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) menerbitkan surat utang jangka menengah alias medium term notes (MTN)…