Wisatawan India Masih Minim Ke Indonesia

NERACA

Jakarta---Kalangan industri pariwisata Indonesia merasa kesulitan menjual komoditinya di India. Alasanya hubungan pariwisata antara Indonesia dan India terkendala transportasi karena tidak adanya penerbangan langsung dari Indonesia ke Indonesia ataupun sebaliknya. "Konektifitas sangat penting, saat ini antara Indonesia dan India tidak mempunyai penerbangan langsung," kata Biren di Jakarta, Kamis.

Menurut Biren, wisatawan untuk berkunjung langsung ke Indonesia ataupun sebaliknya menjadi terhambat. Sehingga jumlah wisatawan yang berkunjung ke Indonesia hanya 100.000 dari 2 juta orang India yang datang ke negara-negara ASEAN. "Dan hanya 30.000 orang Indonesia yang berkunjung ke India," tambahnya

Jumlah itu, lanjut Biren, akan semakin meningkat jika ada penerbangan langsung antar kedua negara. "Saya pikir, kita harus meningkatkan promosi, tidak hanya sekedar slogan "Incredible India" ataupun "Wonderful Indonesia". Melainkan promosi melalui berbagai paket wisata yang ditawarkan," teranfnya

Berbagai paket tersebut, kata Biren, seperti paket kuil Hindu, bangunan sufi, belanja, kesehatan, maupun religi. "Kita harus melakukan identifikasi wisata, baru kemudian mempromosikan paket itu," ucapnya

Jumlah kunjungan wisatawan India ke ASEAN pada 2010 yang tercatat 2,44 juta orang. Mayoritas wisatawan India berkunjung ke Thailand, Malaysia dan Singapura. ASEAN dan India pada Kamis (12/1) lalu, menandatangani nota kesepahaman kerja sama bidang pariwisata. Melalui kerja sama tersebut diharapkan arus kunjungan wisatawan dari India ke ASEAN dan sebaliknya, bisa ditingkatkan. **cahyo

BERITA TERKAIT

BEI Bilang Delisting Butuh Proses Panjang - Sikapi Kasus Bank of India

NERACA Jakarta- PT Bank of India Indonesia Tbk (BSWD) tengah meminta PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk menghapus sahamnya (delisting)…

BEI Sayangkan Masih Listing di Negara Lain - Miliki Return Investasi Tinggi

NERACA Jakarta – Melesatnya pertumbuhan industri pasar modal menjadi ketertarikan investor asing menanamkan modalnya tanah air, namun ironisnya masih ada…

APRESIASI CITI INDONESIA

Director Country Head of Corporate Affairs Citi Indonesia Elvera N. Makki (ketiga dari kiri) memberikan apresiasi kepada Isbadyah S.Pd selaku…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

PII Jamin Proyek SPAM Di Bandar Lampung - Butuh Rp250 triliun untuk Sarana Air Minum

      NERACA   Lampung – PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) / PT PII melaksanakan penandatanganan penjaminan proyek yang…

PHE Serahkan Pengelolaan Sukowati ke Pertamina EP

    NERACA   Jakarta – PT Pertamina Hulu Energi (PHE), anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor hulu minyak…

Skema KPBU Perlu Dukungan Kepala Daerah

      NERACA   Lampung - Pemerintah tengah fokus dalam mempercepat pembangunan infrastruktur di berbagai daerah. Namun yang jadi…