Wisatawan India Masih Minim Ke Indonesia

NERACA

Jakarta---Kalangan industri pariwisata Indonesia merasa kesulitan menjual komoditinya di India. Alasanya hubungan pariwisata antara Indonesia dan India terkendala transportasi karena tidak adanya penerbangan langsung dari Indonesia ke Indonesia ataupun sebaliknya. "Konektifitas sangat penting, saat ini antara Indonesia dan India tidak mempunyai penerbangan langsung," kata Biren di Jakarta, Kamis.

Menurut Biren, wisatawan untuk berkunjung langsung ke Indonesia ataupun sebaliknya menjadi terhambat. Sehingga jumlah wisatawan yang berkunjung ke Indonesia hanya 100.000 dari 2 juta orang India yang datang ke negara-negara ASEAN. "Dan hanya 30.000 orang Indonesia yang berkunjung ke India," tambahnya

Jumlah itu, lanjut Biren, akan semakin meningkat jika ada penerbangan langsung antar kedua negara. "Saya pikir, kita harus meningkatkan promosi, tidak hanya sekedar slogan "Incredible India" ataupun "Wonderful Indonesia". Melainkan promosi melalui berbagai paket wisata yang ditawarkan," teranfnya

Berbagai paket tersebut, kata Biren, seperti paket kuil Hindu, bangunan sufi, belanja, kesehatan, maupun religi. "Kita harus melakukan identifikasi wisata, baru kemudian mempromosikan paket itu," ucapnya

Jumlah kunjungan wisatawan India ke ASEAN pada 2010 yang tercatat 2,44 juta orang. Mayoritas wisatawan India berkunjung ke Thailand, Malaysia dan Singapura. ASEAN dan India pada Kamis (12/1) lalu, menandatangani nota kesepahaman kerja sama bidang pariwisata. Melalui kerja sama tersebut diharapkan arus kunjungan wisatawan dari India ke ASEAN dan sebaliknya, bisa ditingkatkan. **cahyo

BERITA TERKAIT

Sikapi Rekomendasi Credit Suisse - Dirut BEI Masih Optimis Pasar Tumbuh Positif

NERACA Jakarta – Di saat banyaknya pelaku pasar menuai kekhawatiran dampak dari perang dagang antara Amerika Serikat dan China terus…

Perekonomian Indonesia Tumbuh di Tengah Krisis Ekonomi Global

  Oleh: Rizal Arifin, Pemerhati Ekonomi Pembangunan   Kritik oposisi terhadap Pemerintah terkait target pertumbuhan ekonomi dibawah 6 persen mejadi…

OY! Indonesia, Aplikasi yang Menjawab Semua Kebutuhan Masyarakat

OY! Indonesia, Aplikasi yang Menjawab Semua Kebutuhan Masyarakat NERACA Jakarta - Founder sekaligus CEO dari aplikasi OY! Indonesia, Jesayas Ferdinandus…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Bantah Anggaran Bocor Rp392 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi menegaskan, keberhasilan dalam mengidentifikasi pos…

Target RPJMN Bidang Infrastruktur Diyakini Tercapai

      NERACA   Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meyakini bahwa sasaran Rencana…

Indeks Kemudahan Berusaha Turun, Pemerintah Diminta Perbaiki Izin

      NERACA   Jakarta - Pemerintah diminta memberi kepastian pengurusan perizinan konstruksi gedung dan properti. Kepastian pengurusan izin…