Menko PMK: Indonesia Bergotong Royong Memberi Bantuan Kemanusiaan untuk Rohingya

Menko PMK: Indonesia Bergotong Royong Memberi Bantuan Kemanusiaan untuk Rohingya

NERACA

Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Puan Maharani menyatakan masalah kemanusiaan yang menimpa pengungsi Rohingnya di Myanmar menjadi tanggung jawab kita semua. Wujud nyata perhatian pemerintah dan masyarakat Indonesia, adalah dengan melakukan berbagai penggalangan bantuan secara bergotong royong untuk disalurkan kepada pengungsi Rohignya.

Menurutnya, semangat dan sikap gotong royong ini sangat penting karena inilah jati diri bangsa Indonesia."Saya selaku Menko PMK atas nama pemerintah dan pribadi, mengucapkan terima kasih dan apresiasi sebesar-besarmya kepada seluruh komponen masyarakat Indonesia atas bantuan yang telah diberikan," katanya di Jakarta, Rabu (13/9).

Ia melanjutkan, bantuan kemanusiaan yang dikirim Indonesia ini adalah wujud konsistensi dalam membantu pengungsi Rohingya.

Berhubungan dengan bantuan, Menko Puan juga telah meminta jajaran kementerian di bawahnya untuk berperan aktif dalam menyalurkan bantuan kepada para pengungsi, seperti kebutuhan akan bantuan kesehatan yang sangat mereka butuhkan saat ini.

"Saya telah mengkoordinasikan Kemenkes dan BNPB untuk memberikan bantuan bagi pengungsi Rohingya yang saat ini berada dalam kondisi yang serba kekurangan," tegasnya.

Pengiriman bantuan kepada pengungsi Rohignya ini merupakan perwujudan dari upaya diplomasi aktif Indonesia yang telah dilakukan Presiden Jokowi melalui Menteri Luar Negeri.

Namun Puan mengakui, segala bentuk bantuan yang dikumpulkan dan disalurkan ke pengungsi tidak akan menyelesaikan masalah yang terjadi di Myanmar, tapi diperlukan solusi menyeluruh yang dapat menyelesaikan masalah kemanusiaan ini secara permanen.

"Pemerintah Indonesia juga akan terus mendorong agar ada solusi yang permanen terhadap krisis di Rakhine state, Myanmar, terutama pada masalah kemanusiaan," pungkas Puan. Mohar

BERITA TERKAIT

Tiga Rekomendasi Untuk Penataan Ulang Regulasi Indonesia

Oleh: Maria Rosari Para pakar hukum tata negara dalam Asosiasi Pengajar Hukum Tata Negara mencatat setidaknya terdapat lebih dari 62.000…

HOME Siapkan Rp 28 Miliar Untuk Renovasi - Genjot Okupansi

NERACA Jakarta – Guna memuluskan ekspansi bisnisnya di tahun depan, PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME) menganggarkan belanja modal sebesar…

Rachmawati Soekarnoputri: Indonesia Alami Paradoks

Rachmawati Soekarnoputri: Indonesia Alami Paradoks NERACA Jakarta - Rachmawati Soekarnoputri, putri Proklamator RI Soekarno, mengatakan Indonesia mengalami paradoks, di mana…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Wakil Presiden ke-6 RI - Kesadaran Tentang Pancasila Mulai Meningkat

Try Sutrisno  Wakil Presiden ke-6 RI Kesadaran Tentang Pancasila Mulai Meningkat Jakarta - Wakil Presiden ke-6 RI Try Sutrisno menilai…

Rachmawati Soekarnoputri: Indonesia Alami Paradoks

Rachmawati Soekarnoputri: Indonesia Alami Paradoks NERACA Jakarta - Rachmawati Soekarnoputri, putri Proklamator RI Soekarno, mengatakan Indonesia mengalami paradoks, di mana…

Pengusaha Didakwa Suap Dirjen Hubla Rp2,3 Miliar

Pengusaha Didakwa Suap Dirjen Hubla Rp2,3 Miliar NERACA Jakarta - Komisaris PT Adhiguna Keruktama Adi Putra Kurniawan didakwa menyuap Direktur…