Harapan Baru Bagi Penderita Kanker Payudara

Kanker selalu jadi momok dalam dunia kesehatan termasuk salah satunya kanker payudara. Menurut data Cancer Biology & Medicine 2014, insiden kanker di Indonesia sebanyak 48.998 dengan angka kematian akibat insiden sebanyak 19.750 kasus. Jumlah ini diperkirakan terus meningkat.

Dari seluruh penyakit penyebab kematian di Indonesia, kanker payudara menempati posisi kesebelas dengan penyakit pembunuh nomor satu adalah stroke. Bagi mereka yang menderita kanker payudara, mengunjungi rumah sakit untuk berobat bakal jadi hal yang paling menakutkan. Ahli bedah payudara Alfiah Amiruddin menuturkan, mastektomi atau operasi pengangkatan seluruh payudara selalu jadi momok pasien kanker payudara.

"Wanita Indonesia dikenal suka pakai kebaya, anggun, bisa dibayangkan dia berbusana tanpa ada payudara. Oleh karena itu, dulu orang malas dan takut ke rumah sakit karena menghindari mastektomi," kata Alfiah di Jakarta.

Menurut Alfiah, pasien kanker payudara harus diberi penjelasan detail mengenai teknik atau alternatif operasi kanker. Alternatif teknik operasi kini ada breast oncoplastic surgery atau BOC. Pasien tak perlu takut soal payudara yang akan 'dibabat' saat operasi, karena dengan metode bedah onkoplastik ini, lanjut Alfiah, tumor atau kanker akan dibuang dari tubuh pasien tanpa harus mengubah bentuk dan ukuran payudara.

"Breast oncoplastic surgery itu bukan hal yang baru, sudah lama. Mungkin di negeri ini, sejak beberapa tahun yang lalu orang terpaku dengan mastektomi, orang belum melihat peluang lain," ucapnya.

Sebelum mengambil tindakan operasi, pemeriksaan jelas dilakukan pada pasien. Tak semua kasus kanker payudara dapat diatasi dengan metode bedah onkoplastik tersebut. Ada sekian faktor yang dilihat, termasuk rasio besaran kanker dengan besaran payudara.

"Perlu dicari treatment yang cocok bagi pasien, misal bisa saja dilakukan skin sparing mastectomy, membuang semua isi dari payudara itu dengan menekan kulit serta puting yang ada di atasnya," jelasnya.

Sementara itu, Teguh Aryandono, dokter dari jurusan bedah Fakultas Kedokteran UGM mengatakan, rata-rata pasien kanker payudara di Indonesia masih berusia muda yakni usia 35-44 tahun, sehingga breast oncoplastic surgery dirasa lebih baik bagi mereka. Apalagi di usia muda, tampilan memang masih jadi perhatian."Bedah ini lebih baik, dapat memperbaiki kualitas hidup pasien, karena rata-rata pasien masih muda," kata Teguh dalam presentasinya.

Meski kini pengobatan maupun teknik operasi semakin mumpuni, baik Teguh maupun Alfiah tetap menekankan pada deteksi dini penyakit kanker. Menurut Teguh, perlu adanya riset yang sifatnya kolaboratif khususnya dalam hal deteksi dini. Bagi Alfiah, semakin dini deteksi kanker, maka harapan hidup pasien akan semakin tinggi. Deteksi dini akan menjauhkan pasien dari terapi-terapi yang memakan biaya mahal.

"Kami tidak pernah bosan untuk mendorong orang-orang melakukan deteksi dini. (Deteksi dini) membuat kita sadar, dan memahami hormonal treatment costnya mahal," tutupnya.

Para peneliti dari Universitas Cambridge di Inggris mengungkap data terbaru Selasa yang lalu (22/6) yang dianggap dapat membantu mendeteksi risiko kanker payudara dan kanker indung telur pada wanita dengan cara mengidentifikasi manfaat dari deteksi dini dan keteraturan seseorang melakukan pengecekan seumur hidupnya.

Makalah penelitian yang dipublikasikan di Journal of the American Medical Association (JAMA)melibatkan hampir 10 ribu wanita dengan mutasi sel kanker dalam gen yang paling umum, 6.036 orang dengan BRCA1 dan 3.820 dengan BRCA2.

Dari wanita yang disurvei ini, 5.046 tidak memiliki kanker di awal penelitian, sedangkan 4.810 memiliki tumor di payudara atau indung telurnya. Selama durasi pemantauan selama lima tahun, 426 wanita didiagnosa dengan kanker payudara, 109 dengan kanker indung telur dan 245 dengan kanker payudara (kontralateral/menyebar).

Angka mutlak untuk wanita memiliki risiko kanker payudara semenjak ia menginjak usia dewasa hingga 80 tahun adalah 72 persen dengan mutasi BRCA1 dan 69 persen dengan mutasi gen BRCA2.

BERITA TERKAIT

RATAS 10 BALI BARU

Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Menko Perekonomian Darmin Nasution (kiri belakang) dan Menkopolhukam Wiranto (kiri depan) usai rapat terbatas…

BPOM: Hati-Hati Iklan Produk Herbal Sembuhkan Kanker

BPOM: Hati-Hati Iklan Produk Herbal Sembuhkan Kanker NERACA Jakarta - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati…

Austindo Butuh Dana Investasi US$ 23 Juta - Bangun Dua Pabrik Baru

NERACA Jakarta - Genjot kapasitas produksi, PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) berencana membangun pabrik kelapa sawit baru serta pabrik…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Penyaluran Obat JKN Diharapkan ditata Ulang

Ketua organiasi kajian reformasi dan kebijakan kesehatan atau Center for Healthcare Policy and Reform Studies (CHAPTERS), Luthfi Mardiansyah, mengatakan perlu…

BPJS Kesehatan Dukung Edukasi Pola Hidup Sehat

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan mendukung edukasi masyarakat tentang pola hidup sehat yang dilakukan oleh Lembaga Kajian dan Konsultasi…

Program IHWG Week Bahas Fungsi Air Bagi Tubuh

IHWG (Indonesia Hydration Working Group) dan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia mengadakan IHWG Week di kampus Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Jakarta…