Dana Rp173 T Untuk Infrastruktur Perikanan

NERACA

Jakarta---Infrastruktur perikanan tampaknya mulai mendapatkan perhatian pemerintah. Karena itu pemerintah segera menyiapkan dana sebesar Rp173 triliun untuk di Indonesia Timur sebagai program industrialisasi perikanan di Indonesia. "Ini dilakukan untuk mengatasi jurang antara produsen tangkapan dan industri pengolahan," kata Menteri Kelautan dan Perikanan, Sharif Cicip Sutardjo di Jakarta, Senin.

Lebih jauh kata Sharif, terdapat kesenjangan antara produsen perikanan tangkap dan industri pengolahan hasil perikanan. "Hasil tangkapan yang paling banyak ada di Nusa Tenggara dan daerah sekitarnya di Indonesia timur, sementara industri pengolahan banyak berada di Sumatera dan Jawa," tambahnya.

Oleh karena itu, lanjut , infrastruktur di daerah timur perlu disiapkan dalam rangka membangun industri pengolahan ikan di daerah-daerah tersebut. "Bisa berupa jalan tol dan apa pun yang mendukung," terangnya

Saat ini, tambahnya, di Bitung telah ada kawasan industri pengolahan yang cukup besar. "Kegiatan pengolahan sudah berjalan. Industri di sana sudah hidup," katanya. Di daerah lain, Ambon misalnya, Sharif mengatakan pemerintah masih melakukan studi.

Hal utama lainnya yang akan diatasi, ia menambahkan, adalah masalah gudang penyimpanan. "Di timur banyak ikan, tapi mereka tidak memiliki cold storage," tegasnya

Sharif menambahkan, pemerintah bersama pemangku kepentingan yang lain telah menyiapkan Sistem Logistik Ikan Nasional (SLIN) untuk membenahi masalah distribusi produk perikanan ini. "Kami juga telah memfasilitasi proses distribusi ikan dari Maluku, Kalimantan, dan Sulawesi Selatan, ke Jakarta," imbuhnya

Bahkan Sharif, berjanji membagikan es balok gratis kepada nelayan di 816 pelabuhan perikanan di seluruh Indonesia. Ini dilakukan terkait rencana perbaikan sistem logistik dan distribusi perikanan. "Kita harus memberikan fasilitas-fasilitas pengolahan antara lain adalah es itu mungkin nanti akan kita berikan secara cuma-cuma kepada nelayan,” tandasnya

Selain membagikan es balok gratis, pemerintah juga akan menyediakan cold storage (gudang pendingin) di tiap-tiap pelabuhan, ini membutuhkan peran serta pemda. "Tentunya cold storage, kita harus memperhitungkan juga kesiapan daripada pemda, karena ini tanggung jawab pemda untuk menjalankan cold storage,” jelasnya

Lalu yang terakhir adalah rencana pemerintah untuk melengkapi 816 pelabuhan perikanan dengan sistem IT yang memudahkan pemerintah untuk mendapatkan informasi mengenai setiap kegiatan di pelabuhan serta memodernisasikan nelayan-nelayan Indonesia. "Kita punya 816 PPI (Pelabuhan Pendaratan Ikan), nanti PPI ini akan kita lengkapi pertama dengan IT, sehingga kita bisa mendapatkan informasi langsung bagaimana setiap pelabuhan, bagaimana kapal-kapal itu mendapatkan ikan atau tidak, di pelabuhan-pelabuhan tertentu yang memang mempunyai izin penangkapan ikan itu harus mendaftarkan," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Maybank Sediakan Fasilitas Pinjaman Rp3 Triliun untuk AP II

      NERACA   Jakarta - PT Bank Maybank Indonesia Tbk (Maybank Indonesia) meningkatkan kemitraan strategis dengan PT Angkasa…

Bank Dunia Tawarkan Utang untuk Rekonstruksi Bencana

      NERACA   Bali - Bank Dunia menyiapkan bantuan pinjaman sebesar satu miliar dolar AS untuk membantu Indonesia…

Karut Marut Dana Bencana

Oleh: Pril Huseno Bencana gempa di Lombok dan gempa/tsunami Palu-Sigi-Donggala menyisakan pertanyaan, seberapa jauh kesiapan penanganan masa tanggap darurat serta…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Meski Rupiah Melemah, Subsidi BBM Tak Berubah

      NERACA   Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar masih dikisaran Rp15.200 yang mana nilai tersebut jauh…

KawanLama Pasarkan Brankas Sentry Safe

  NERACA   Jakarta – PT Kawan Lama Inovasi telah memasarkan produk brankas yaitu Sentry Safe di Indonesia. Produk brankas…

Taiwan Ajak Pembeli dari Indonesia - Gelar Pameran AMPA 2019

      NERACA   Jakarta – Pameran otomotif dan suku cadang asal Taiwan akan digelar pada 24-28 April 2019…