Disperindag Bogor Awasi Perizinan Swalayan

Bogor - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Bogor, Jawa Barat, melakukan pendataan perizinan sejumlah toko dan swalayan baik kecil ataupun menengah di wilayah tersebut.

Kepala Bagian Perdagangan, Disperindag Kota Bogor, M Sinaga di Bogor, Kamis menyebutkan, pendataan tersebut merupakan program kerja Disperindag untuk melakukan pengawasan yang akan dilakukan selama 2012 ini.

"Tahun ini program kita adalah melakukan pengawasan perizinan. Kita akan melakukan pendataan ke sejumlah toko, swalayan ataupun warung waralaba yang ada di seluruh wilayah Kota Bogor," katanya.

Sinaga mengatakan, pendataan telah dimulai minggu ini. Sejumlah petugas dibentuk dalam tim yang disebar di enam kecamatan.

Pendataan dilakukan ke seluruh toko, kios, warung dan swalayan yang ada di enam kecamatan di Kota Bogor. Data yang terkumpul akan diinventarisasi sebagai database Disperindag.

Petugas akan menyisir seluruh wilayah dan memeriksa surat-surat guna memastikan toko memiliki izin sesuai perizinannya.

"Kami ingin memastikan seluruh toko dan swalayan memiliki izin sesuai perizinannya. Jika ada yang mengubah fungsi perizinan ini yang akan kita benahi," katanya.

Sinaga mengatakan, pengawasan tersebut dilakukan dalam rangka tertib administrasi mewujudkan Kota Bogor yang kondusif.

"Sekaligus sebagai upaya penegakan aturan dan tertib hukum di Kota Bogor," katanya.

Ia menjelaskan, pengawasan tersebut dilakukan menyusul banyaknya toko dan swalayan yang tidak tertib hukum. Banyak toko yang tidak sesuai perizinannya.

Tidak hanya itu, banyak juga bangunan toko yang tidak mengantongi IMB yang menjadi kewajibab setiap masyarakat.

Selama 2010, pihaknya menemukan 20 toko tidak mengantongi IMB dan harus ditertibkan. Beberapa dari toko tersebut disegel dan diminta untuk mengurus perizinan ke Badan Perizinan Terpadu (BPT).

"Kami ingin 2012 ini semua tertib hukum dan mengantongi izin sesuai peruntukannya. Jika ada yang belum berizin akan kita sarankan segera mengurus izin, dan jika ada yang izinnya tidak sesuai akan kita data dan berikan teguran," katanya.

Menurut dia, tahun lalu pihaknya melakukan pembinaan ke setiap pemilik toko, pengusaha makanan. Pembinaan tersebut meliputi penyediaan makanan sehat dan bebas pengawet.

BERITA TERKAIT

Namarin Pertanyakan Nasib Pelaut RI di Kapal China

Namarin Pertanyakan Nasib Pelaut RI di Kapal China NERACA Jakarta – Terkait mewabahnya virus Corona di China, pemerintah RI mengantisipasi…

14 Raperda Masuk ke Bagian Hukum Pemkot Sukabumi - untuk Dibahas di 2020

14 Raperda Masuk ke Bagian Hukum Pemkot Sukabumi untuk Dibahas di 2020 NERACA Sukabumi - Sebanyak 14 rancangan peraturan daerah…

LPDB KUMKM Dorong Kopkar Unwaha Jombang Ajukan Proposal

LPDB KUMKM Dorong Kopkar Unwaha Jombang Ajukan Proposal NERACA Jombang - Direktur Utama Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) KUMKM Braman…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Rp56,8 Triliun, Aset Lippo Karawaci Terbesar di antara Pemain Properti

Rp56,8 Triliun, Aset Lippo Karawaci Terbesar di antara Pemain Properti  NERACA Jakarta - PT Lippo Karawaci Tbk. (LPKR) terus mencatatkan…

Fit and Proper Test Dirut BUMD Perlu Libatkan DPRD

Fit and Proper Test Dirut BUMD Perlu Libatkan DPRD NERACA Jakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi…

Young Health Programme Mengajak Remaja Hidup Sehat dan Peduli Gizi - Untuk Menjadi Generasi Emas 2045 yang Produktif dan Kreatif

Young Health Programme Mengajak Remaja Hidup Sehat dan Peduli Gizi Untuk Menjadi Generasi Emas 2045 yang Produktif dan Kreatif NERACA…