KDEI Dorong Peningkatan Investasi Taiwan ke Indonesia

NERACA

Jakarta - Pemerintah melalui Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia (KDEI) terus mendorong adanya peningkatan perdagangan dan investasi Taiwan ke Indonesia, dengan mempromosikan melalui Forum Bisnis pada 13 Juli 2017 di Taipei, Taiwan.

Kepala KDEI Robert J Bintaryo mengungkapkan investasi Taiwan ke Indonesia memiliki pola tersendiri khususnya ke Indonesia, sehingga dengan adanya investasi tersebut harus mampu dimanfaatkan dengan baik oleh berbagai pihak di dalam negeri.

"Keterbukaan sudah menjadi semangat utama dalam kebijakan ekonomi Indonesia, khususnya dalam konteks kebijakan investasi. Hal ini tentunya sejalan dengan kebijakan New Southbound Policy yang menjadi garis kebijakan luar negeri utama Taiwan saat ini," kata Robert , pada keterangan tertulisnya, di Jakarta, akhir pekan kemarin.

Robert menerangkan Indonesia merupakan kekuatan ekonomi yang penting di seluruh wilayah Asia Tenggara dengan dukungan sumber daya alam dan manusia yang melimpah.

Di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo, secara umum Indonesia tengah menikmati kemajuan ekonomi, yang tidak hanya terfokus pada pembangunan infrastruktur dan peningkatan kapasitas industri, tetapi juga proses perubahan kebijakan investasi yang sejauh ini dianggap ramah terhadap penanaman modal asing, khususnya dari Taiwan.

Sementara itu menurut, Deputi Kepala BKPM Azhar Lubis mengatakan berdasar data dari kuartal pertama 2017 menunjukkan bahwa sebanyak 60 persen dari keseluruhan investasi di Indonesia merupakan penanaman modal asing yang jumlahnya mencapai 7,3 miliar dolar AS. "Dari jumlah tersebut, asal modal yang masuk ke Indonesia masih didominasi dari negara-negara Asia, termasuk di antaranya dari Taiwan yang jumlahnya terus meningkat secara bertahap," kata Azhar.

Dalam lima tahun terakhir, nilai perdagangan antara Taiwan dengan Indonesia mengalami tren perlambatan sebesar 13,62 persen. Hal tersebut juga terjadi pada ekspor nonmigas juga mengalami tren perlambatan sebesar 9,81 persen.

Khusus pada 2016, pertumbuhan ekspor nonmigas Indonesia ke Taiwan turun lebih tajam sebesar 28,59 persen dibanding tahun sebelumnya.

Namun demikian, dalam lingkup ASEAN, Indonesia merupakan satu-satunya negara ASEAN yang menikmati surplus perdagangan dengan Taiwan. Pada 2016 surplusnya mencapai 1,55 miliar dolar AS.

Pada 2017 untuk periode Januari-April, kinerja perdagangan Indonesia dengan Taiwan mulai membaik yang ditandai dengan meningkatnya ekspor secara keseluruhan sebesar 18,62 persen dan khusus untuk ekspor nonmigas tumbuh 1,33 persen.

BERITA TERKAIT

Menkominfo Ingatkan Soal Regulasi dan Ekosistem - Dorong Perusahaan Starup IPO

NERACA Jakarta – Dibalik ambisi PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mendorong perusahaan rintisan (starup) untuk go public atau tercatat sahamnya…

BEI Bakal Buka 10 Galeri Investasi di Jatim

Bidik investor potensial dari kalangan generasi milenial, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Kantor Perwakilan Surabaya tahun ini berencana membuka 10…

Hotel Indonesia Natour Bidik Laba Rp 8,7 Miliar - Pasca Revitalisasi Hotel

NERACA Jakarta - PT Hotel Indonesia Natour (HIN) Persero targetkan laba tahun ini sebesar Rp8,7 miliar, melonjak signifikan dibanding tahun…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kementan Diminta Jujur Ungkap Data Pangan

      NERACA   Jakarta - Anggota Komisi IV DPR RI Ichsan Firdaus meminta Kementerian Pertanian jujur soal data…

Ekonomi 2018 Diprediksi Mampu Tumbuh Minimal 5,1%

      NERACA   Jakarta - Ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira menilai…

Indonesia Masih Membutuhkan Banyak Kapal - Taiwan International Boat Show 2018

    NERACA   Jakarta – Indonesia yang dikenal sebagai negara maritim, nyatanya masih membutuhkan banyak kapal dalam rangka aksesibilitas…