Kejagung Limpahkan Berkas Tersangka Korupsi Pos Indonesia

Kejagung Limpahkan Berkas Tersangka Korupsi Pos Indonesia

NERACA

Jakarta - Kejaksaan Agung (Kejagung) melimpahkan delapan tersangka dugaan korupsi pengelolaan dana tambahan distribusi Kartu Perlindungan Sosial (KPK) dari 10 wilayah area kantor Pos sebesar Rp21,7 miliar kepada Kejaksaan Negeri Bandung, Jawa Barat.

“Tim Penyidik Pidsus Kejaksaan Agung melakukan penyerahan tersangka dan barang bukti kepada Penuntut Umum pada Kejaksaan Negeri Bandung atas nama tersangka,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, M Rum di Jakarta, Rabu malam (19/4).

Kedelapan tersangka itu, YN mantan Manager Pengendalian Sistem dan Kinerja Area Operasional Surabaya berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-68/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016 dan AYS mantan Kepala Area Operasional VI Semarang berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-69/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016.

A mantan Kepala Mail Processing Centre Semarang berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-70/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016, SZ jabatan Ketua Satgas Kartu Perlindungan Sosial Area Operasional Surabaya berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-71/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016 dan MHP mantan Kepala Area Operasional Surabaya berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-72/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016.

AM jabatan mantan Kepala Area Operasional I Medan berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-73/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016, K Manajer Kolaktor Area Operasional Medan berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-74/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016, serta JAN Pimpinan Area Operasional Palembang berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-75/F.2/Fd.1/06/2016 tanggal 29 Juni 2016.

“Selanjutnya kedelapan tersangka itu ditahan di Rutan Kebon Waru, Bandung, selama 20 hari ke depan terhitung mulai 18 April sampai 7 Mei 2017,” ujar dia.

Penuntut Umum melakukan penahanan dengan pertimbangan dikhawatirkan tersangka melarikan diri, merusak atau menghilangkan barang bukti dan atau mengulangi tindak pidana.”Kerugian keuangan negara akibat dugaan korupsi itu mencapai Rp2,4 miliar,” kata dia.

Kedelapan tersangka Tersangka disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana dirubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP.

Pasal 3 jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana dirubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) Ke-1 KUHP. Ant

Related posts