Sejarah Penyakit Herpes

Neraca. Di zaman Yunani kuno, Hippocrates, seorang cendekiawan Yunani telah menggambarkan herpes berarti merayap atau merangkak, dalam referensi sifat penyebaran lesi kulit herpetik. Bahkan Shakespeare diduga telah akrab dengan penyakit herpes. Dalam Romeo dan Juliet, ia sempat menulis, ketika Ratu Mab untuk mengatakan, “Bibir wanita dengan wabah melepuh, karena napas mereka sudah tercemar.”

Selama abad kedua puluh, penelitian HSV pun berkembang. Studi histopatologi yang dilakukan dengan menandai adanya sel raksasa multinuklear berhubungan dengan infeksi virus herpes. Dan pada 1919, Lowenstein dikonfirmasi eksperimen sifat menular HSV, bahwa Shakespeare hanya dicurigai.

Pada tahun 1920 dan 1930-an, sejarah alam HSV secara luas dipelajari dan ditemukan bahwa HSV tidak hanya menginfeksi kulit, tetapi juga sistem saraf pusat. Pada tahun 1930-an, respon imun terhadap HSV adalah dikaji dengan teliti dan milik HSV dikenal sebagai latency ditandai. Pada 1940-an dan 1950-an, penelitian berlimpah pada banyak penyakit yang disebabkan oleh HSV. Penelitian yang lebih baru telah difokuskan pada penelitian antivirus, perbedaan antara HSV strain, dan menggunakan vektor HSV untuk digunakan dalam vaksin.

Varicella-Zoster Virus (VZV) juga memiliki sejarah panjang. Namun, catatan sejarah sering gagal untuk membedakan antara tanda POC disebabkan oleh VZV dan yang disebabkan oleh cacar. Barulah pada akhir abad kedelapan belas yang Heberden mendirikan sebuah cara untuk membedakan secara klinis antara kedua penyakit.

Pada tahun 1888, ia menyarankan oleh von Bokay bahwa cacar air dan herpes zoster yang disebabkan oleh agen penyebab yang sama. Tidak sampai Weller dan Stoddard virus diisolasi baik dari cacar air dan zoster dan membandingkan hubungan ini virus yang dikonfirmasi: cacar air dan herpes zoster memang karena virus yang sama.

Sejarah virus Epstein-Barr jauh lebih baru. Seperti baru-baru tahun 1964, Epstein dan Barr partikel virus yang diisolasi dari jalur sel lymphoblastoid dari mapan dari eksplan limfoma Burkitt. Virus mereka terisolasi bernama setelah mereka dan menjadi dikenal sebagai virus Epstein-Barr.

Sejak itu, Epstein Barr virus (EBV) telah ditemukan untuk menjadi penyebab dominan virus kanker pada manusia, memainkan peran etiologi pada Limfoma Burkitt, karsinoma nasofaring, dan limfoma sel B. Mungkin karena penemuan terbaru dari EBV, itu biasanya terlibat sebagai agen etiologi untuk kanker dan penyakit di mana ia tidak memainkan peranan.

Cytomegalovirus (CMV) juga hanya terisolasi baru. Ini pertama kali ditemukan pada pasien dengan penyakit bawaan cytomegalic inklusi. Isolasi terakhir mungkin dapat dijelaskan oleh fakta bahwa hampir tidak pernah merupakan gejala pada pasien immunocompetant. Jadi, meskipun di mana-mana distribusi di seluruh dunia CMV, orang begitu sedikit adalah gejala bahwa CMV tidak diakui sampai saat ini. Semua penyakit yang berhubungan dengan CMV ditandai oleh sel membesar, setelah itu nama berasal sitomegalovirus.

Related posts