BI Rancang Regulasi Keuangan Inklusi

Jakarta - Guna meningkatkan akses masyarakat ke lembaga keuangan, misalnya perbankan, Bank Indonesia (BI) berencana membuat regulasi tentang keuangan inklusi. "Kita cari regulasi apa yang bisa mendorong lebih lanjut inklusi ini. Lalu, bagaimana deliver akses ini dari satu tempat ke tempat lain dengan dukungan teknologi dan aturan," tegas Deputi Gubernur BI Muliaman D Hadad di Jakarta, Senin (28/11)..

Lebih jauh Muliaman menuturkan, saat ini banyak masyarakat belum terakses ke lembaga keuangan karena berbagai sebab. "Akses ini mungkin terkait dengan jarak, pengetahuan dan agunan (collateral). Kampanye atau inisiatif seperti ini kita akan cari bisnis model seperti apa yang bisa membuat akses semakin mudah," tukasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, peranan perbankan yang menguasai sekitar 80% dari industri keuangan di Indonesia sangat diharapkan dalam membangun layanan keuangan yang bisa dinikmati oleh lebih banyak masyarakat.

Perlunya memperluas layanan keuangan kepada masyarakat karena berdasarkan survey rumah tangga yang dilakukan BI pada 2010, terdapat fakta bahwa 62% rumah tangga tidak memiliki tabungan sama sekali.

Saat ini telah disusun lima pilar kegiatan keuangan inklusif dan lima produk utama yang akan menjadi obyek dalam kegiatan keuangan inklusif. "Lima kegiatan utama adalah edukasi keuangan, pemetaan informasi keuangan, fasilitasi intermediasi, saluran distribusi dan regulasi yang mendukung," kata Muliaman.

Selain itu, agar program financial inclusion bisa langgeng, Bank Indonesia menilai perlu adanya komitmen dan passion dari semua pihak, terutama dari lembaga keuangan seperti perbankan. "Perlu ada komitmen dan juga passion atau kesukaan atau kecintaan untuk melakukan ini. Kemungkinan tidak sustain akan membesar jika itu tidak dihadang dua hal itu," tegasnya.

Lebih jauh Muliaman mengatakan, untuk mewujudkan financial inclusion yang meningkatkan akses masyarakat ke lembaga keuangan tidak hanya tugas perbankan. "Ini tidak hanya tugas perbankan tapi perlu dukungan pemerintah untuk membangun attitude masyarakat dan membangun capacity perbankan. Di sini ada aspek supply dan demand-nya," jelas Muliaman.

Ke depan, BI sedang membangun bisnis model yang baru di sektor perbankan. "Kami di BI akan membangun bisnis model baru yang mudah-mudahan dua tujuan itu bisa tercapai termasuk membagun attitude masyrakat," tandasnya.

Keuangan inklusif merupakan suatu kegiatan menyeluruh yang bertujuan untuk meniadakan segala bentuk hambatan terhadap akses masyarakat dalam memanfaatkan layanan jasa keuangan dengan didukung oleh berbagai infrastruktur yang mendukung. "Peranan perbankan yang menguasai sekitar 80% dari industri keuangan di Indonesia sangat diharapkan dalam membangun layanan keuangan yang bisa dinikmati oleh lebih banyak masyarakat," urainya.

Perlunya memperluas layanan keuangan kepada masyarakat karena berdasarkan survey rumah tangga yang dilakukan BI pada 2010, terdapat fakta bahwa 62% rumah tangga tidak memiliki tabungan sama sekali.

BERITA TERKAIT

Pentingnya Literasi dan Edukasi Keuangan untuk Mahasiswa

Pentingnya Literasi dan Edukasi Keuangan untuk Mahasiswa NERACA Jakarta - PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (“WOM Finance” atau “Perseroan”), hari…

KERJASAMA PEGELOLAAN KEUANGAN

Direktur Utama Bank BRI Suprajarto (kiri) bersama Founder Lion Air Group Rusdi Kirana (kanan) menyaksikan penandatangan kerja sama pengelolaan keuangan,…

Neraca Keuangan Sektor Migas Diprediksi Surplus

      NERACA   Jakarta - Kontribusi sektor energi dan sumber daya mineral (ESDM) terutama migas dalam perekonomian nasional…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Komersial BTN Tumbuh 16,89%

  NERACA   Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mencatatkan penyaluran kredit komersial hingga Agustus 2018 mencapai sekitar…

CIMB Niaga Syariah Dukung Pembangunan RS Hasyim Asyari

      NERACA   Jombang - Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) menyalurkan…

Jamkrindo Syariah Kuasai Pasar Penjaminan Syariah

      NERACA   Jakarta – PT Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) Syariah mencatatkan kinerja yang cukup mentereng.…