Dunia Penjara Bagi Orang Mukmin, Dan Surga Bagi Orang Kafir

Oleh : Noor Yanto

Neraca. Negeri ini memangsudah sedemikian rusak dalam berbagai sendi sendinya.Kalau para penegak hukumnyasudahdikalahkan oleh nafsu, meskipun tidak semuanya, tetapikondisinya sudah menyebar bak wabah dan telah menghinggapi hampir seluruh daerah.Barangkali memangpersoalan mental yang menjadi penyebab utama persoalan tersebut.Semua penegak hukum di negeri ini terjangkiti penyakit yang sama, yaknimemperjual belikankeadilan.Tidak di unsur kepolisian, tidak di kejaksaan, tidak di pengadilan, tetapi di hampir keseluruhan sendi sendi kehidupan masyarakat.Memang kita tidak menyebut institusinya, melainkan hanya oknumnya, tetapi oknum tersebutmeratadi semuanya.

Ada satu kisah dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu ia berkata, Rasulullah Shallallaahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, “Dunia itu penjara bagi orang mukmin dan Surga bagi orang kafir.” (HR. Muslim no. 5256).

Imam an-Nawawi rahimahullahu ta’ala berkata, “Maksudnya, setiap mukmin itu terpenjara di dunia, karena dia dilarang mengikuti hawa nafsunya dan mengerjakan yang haram dan makruh, bahkan diwajibkan menaati perintah Allah jalla wa ‘ala yang merupakan perkara berat bagi dirinya, tetapi apabila dia telah meninggal dunia, hatinya tenang karena akan memperoleh imbalan dari Allah subhanahu wa ta’ala.” (Syarah Muslim 18/93)

Dikisahkan bahwa Imam Ibnu Hajar rahimahullahu ta’ala dulu adalah seorang hakim besar Mesir di masanya. Beliau jika pergi ke tempat kerjanya berangkat dengan naik kereta yang ditarik oleh kuda-kuda atau keledai- keledai dalam sebuah arak-arakan.

Pada suatu hari beliau dengan keretanya melewati seorang Yahudi Mesir. Si Yahudi itu adalah seorang penjual minyak. Sebagaimana kebiasaan tukang minyak, si Yahudi itu pakaiannya kotor. Melihat arak-arakan itu, si Yahudi itu menghadang dan menghentikannya.

Dia berkata kepada Imam Ibnu Hajar :

“Sesungguhnya Nabi kalian berkata: “Dunia itu penjaranya orang yang beriman dan Surganya orang kafir.” (HR. Muslim). Namun kenapa engkau sebagai seorang beriman menjadi seorang hakim besar di Mesir, dalam arak-arakan yang mewah, dan dalam kenikmatan seperti ini. Sedang aku yang kafir dalam penderitaan dan kesengsaran seperti ini.”

Maka Imam Ibnu Hajar menjawab : “Aku dengan keadaanku yang penuh dengan kemewahan dan kenimatan dunia ini, bila dibandingkan dengan kenikmatan Surga adalah seperti sebuah penjara. Sedang penderitaan yang kau alami di dunia ini dibandingkan dengan yang adzab Neraka itu seperti sebuah Surga.”

Maka si Yahudi itupun kemudian langsung mengucapkan syahadat : “Asyhadu anlailaha illallah. Wa asyhadu anna Muhammad rasulullah.” tanpa berpikir panjang langsung masuk Islam.

BERITA TERKAIT

Dekonsolidasi Positif Bagi Meikarta dan LPCK

NERACA Jakarta – Aksi korporasi PT Lippo Cikarang Tbk mendekonsolidasi PT Mahkota Sentosa Utama (MSU), pengembang proyek mega properti Meikarta…

Kadin Berharap Pemerintah Susun Regulasi Lebih Pro Dunia Usaha - Sektor Riil

NERACA Jakarta – Kamar Dagang dan Industri Indonesia berharap pemerintah membuat kebijakan dan regulasi bidang kelautan dan perikanan pro dunia…

Bhineka Life dan OJK Gelar Literasi Keuangan untuk Guru

    NERACA   Bandung - PT Bhinneka Life Indonesia (Bhinneka Life) bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Dongkrak Pariwisata, Menggarap Pasar Milenial

Organisasi Pariwisata Dunia di bawah naungaun PBB (UNWTO) mengapresiasi kenaikan jumlah wisatawan mancanegara ke Indonesia, yang termasuk dalam kategori tercepat…

Milenial Memburu Objek Wisata Digital

Besarnya gelombang "gangguan" di era milenial ini tidak bisa dipungkiri terus menekan, bahkan menggeser apapun yang dinilai masih konvensional di…

Menjaring Wisatawan Hingga ke Mancanegara

Berbagai obyek wisata di Nusa Tenggara Timur sebagai pulau terindah di dunia menurut majalah Focus dari Jerman dengan branding pasola,…