Penjualan SUN Raup Rp 7 Triliun

NERACA

Jakarta-Pemerintah mengungkapkan berhasil menjual surat utang negara (SUN) untuk menutup defisit anggaran 2011. Berdasarkan pengumuman Ditjen Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan, pemerintah meraup sekitar Rp 7 triliun, di atas target yang ditetapkan Rp 6 triliun. Artinya, lelang 5 seri surat utang negara dalam mata uang rupiah dilakukan pada 22 November 2011. Total penawaran mencapai Rp 12,216 triliun.

Adapun hasil lelang 5 seri surat utang negara (SUN) tersebut antara lain, SPN03120223, penawaran yang masuk Rp 1,893 triliun. Pemerintah menyerap Rp 300 miliar dan jatuh tempo 23 Februari 2012, SPN12121102 penawaran yang masuk Rp 4,4 triliun. Pemerintah menyerap Rp 1,6 triliun dan jatuh tempo 2 November 2012, FR0060, penawaran yang masuk Rp 1,581 triliun. Pemerintah menyerap Rp 950 miliar dan jatuh tempo 15 April 2017, FR0051, penawaran yang masuk Rp 2,286 triliun. Pemerintah menyerap Rp 2,25 triliun. Jatuh tempo 15 Mei 2022, FR0059, penawaran yang masuk Rp 2,056 triliun. Pemerintah menyerap Rp 1,9 triliun. Jatuh tempo 15 Mei 2027

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan dalam situsnya juga mengungkap total utang pemerintah Indonesia hingga Oktober 2011 mencapai Rp 1.768,04 triliun. Bahkan tercatat dalam tempo hanya satu bulan jumlah utang itu naik Rp 13,13 triliun dibanding posisi September 2011 yang sebesar Rp 1.754,91 triliun.

Secara rasio terhadap PDB, utang RI juga naik dari 27,3% pada September menjadi 27,5% pada Oktober. Dalam denominasi dolar AS, jumlah utang pemerintah hingga Oktober 2011 mencapai US$ 200,12 miliar. Jumlah ini naik dibandingkan per September 2011 yang sebesar US$ 198,9 miliar miliar. Utang dalam dolar AS ini lebih tinggi dibandingkan Desember 2010 yang sebesar US$ 186,5 miliar.

Berdasarkan rincian, total utang pemerintah tersebut terdiri dari pinjaman US$ 68,5 miliar dan surat berharga US$ 131,62 miliar. Jika menggunakan PDB Indonesia yang sebesar Rp 6.422,9 triliun, maka rasio utang Indonesia per Oktober 2011 tercatat sebesar 27,5%.

Sementara rincian pinjaman yang diperoleh pemerintah pusat hingga akhir Oktober 2011 adalah, bilateral: US$ 42,69 miliar, multilateral: US$ 22,66 miliar, komersial: US$ 3,01 miliar, Supplier: US$ 50 juta dan pinjaman dalam negeri US$ 80 juta. Sementara total surat utang yang telah diterbitkan oleh pemerintah sampai Oktober 2011 mencapai US$ 131,62 miliar. Naik dibandingkan posisi Desember 2010 yang sebesar US$ 118,39 miliar.

Yang jelas, selama Januari-Oktober 2011 pemerintah telah melakukan penarikan utang Rp 197,86 triliun. Ini sudah mencapai 73% dari target di tahun ini yang nilainya Rp 182,01 triliun. Adapun rincian utang pemerintah tahun ini serta realisasinya sampai Oktober 2011 adalah, pinjaman luar negeri ditargetkan Rp 58,93 triliun, realisasinya Rp 15,55 triliun (26,4%). Ini terdiri dari pinjaman program dan pinjaman proyek. Sementara pinjaman dalam negeri ditargetkan Rp 1 triliun, realisasinya Rp 300 miliar. Surat Utang (Surat Berharga Negara) ditargetkan Rp 211,18 triliun, realisasinya Rp 182,01 triliun (86,2%). **cahyo

BERITA TERKAIT

Urban Jakarta Bidik Penjualan Rp 240 Miliar - Harga IPO Rp 1000-1250 Per Saham

NERACA Jakarta – Tren pengembangan proyek properti berbasis transit oriented development (TOD) cukup menjanjikan kedepannya, apalagi pembangunan LRT yang digarap…

BSDE Serap Belanja Modal Rp 2,4 Triliun

NERACA Jakarta - Selain penjualan tumbuh 12% di kuartal tiga 2018, PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) juga mengungkapkan telah…

PGN Bukukan Untung Rp 3,21 Triliun

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2018, PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) membukukan pertumbuhan laba melesat tajam 122,79%. Dimana…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Jakarta Dinilai Butuh Kota Penyangga Seperti Meikarta - Kurangi Beban Perkotaan

    NERACA   Jakarta - DKI Jakarta sebagai pusat pemerintahan dan kegiatan ekonomi Indonesia dinilai sangat membutuhkan daerah-daerah penyangga…

SDM Jadi Perhatian Pemerintah - Alokasi Anggaran untuk Pendidikan dan Kesehatan

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa pemerintah akan memperhatikan secara serius kualitas sumber…

Advance Relax & Go Hadir Di Bandara Soekarno Hatta

    NERACA   Jakarta - Setelah sukses mengejutkan penumpang kereta api dengan kemunculan fasilitas kursi pijat elektroniknya di stasiun…