Buruknya Fasilitas Untuk Media

Neraca. Even olah raga internasional ini sudah berjalan beberapa hari, medali demi medali sudah dikumpulkan oleh para negara peserta. Namun, dibalik cerita sukses tiap negara tersebut, ada ketidaknyamanan yang dirasakan para awak media selama meliput even olahraga terbesar se-Asia Tenggara tersebut.

Ketidak nyamanan terkait dengan buruknya pelayanan panitia terhadap para awak media, baik lokal maupun asing. Kondisi ini bukan hanya terjadi di Palembang, di Jakarta pun ternyata demikian. Padahal, pengalaman Jakarta harusnya lebih matang dibanding dengan pengalaman Palembang.

Seperti yang terjadi di venue bulu tangkis di Istora Senayan, (15/11). Pada partai final beregu putra yang mempertemukan Indonesia kontra Malaysia dan memang ditunggu-tunggu, banyak peliput asal Malaysia yang mengeluhkan minimnya fasilitas meja dan kursi di media centre.

"Kami melihat Indonesia tak menganggap SEA Games. Ini even internasional tapi fasilitasnya seperti even-even lokal kecil di negara kami. Wifi tidak ada dan perlengkapan elektronik lainnya juga tidak ada. Kami kira Indonesia tidak serius," tutur Rajes Paul, jurnalis asal harian the Star Malaysia.

Melihat keadaan demikian, akhirnya banyak jurnalis yang terpaksa menulis sambil lesehan ataupun meminjam meja panitia yang menjaga media centre. Bahkan, karena colokan listrik yang jumlahnya hanya satu, beberapa wartawan ada yang bersitegang berebut colokan.

Beruntung, tidak sampai terjadi keributan karena akhirnya ada jurnalis lain yang mengalah dan memberikan tempat untuk mencolokkan dan mendapat aliran listrik.

Saat dikonfirmasi kepada ketua Panpel bulu tangkis Mimi Irawan, dia menjelaskan bahwa masalah fasilitas media bukan menjadi tanggung jawabnya. Pihaknya hanya menyediakan meja dan kursi sesuai dengan yang diminta oleh Deputi III Inasoc.

"Ini bukan tanggung jawab saya, semuanya ini harusnya sudah disediakan oleh Deputi III. Mereka janjinya dari awal begitu, kami yang atur tempat, yang install perlengkapan mereka," terang perempuan yang juga pengurus PB PBSI tersebut.

Masalah ini sebenanrnya bukan hanya terjadi di Jakarta, di Palembang pun fasilitas yang disediakan oleh Inasoc jauh dari memadai. Jika dibandingkan dengan kejuaraan bulu tangkis tingkat lokal masih kalah.Kondisi ini harusnya menjadi perhatian dari Inasoc karena membuat wajah Indonesia malu kepada negara lain akibat pelayanan yang buruk.

BERITA TERKAIT

IMF Ingatkan Soal Utang, Menkeu Berdalih Bukan untuk RI

NERACA Jakarta - Ketika berpidato di konferensi pers Prospektus Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde menyebutkan…

BPJS Terapkan Urun Biaya untuk Tindakan Medis Tertentu

NERACA Jakarta-Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan akan urun biaya dengan peserta untuk tindakan medis tertentu. Penerapan skema ini khusus…

Ford Rencanakan Teknologi Nirkabel Baru Untuk Mobil

Ford Motor Co mengatakan pada Senin (7/1) bahwa pihaknya berencana untuk meluncurkan teknologi nirkabel untuk model kendaraan baru di Amerika…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Naik Turun Harga Tiket Pesawat

Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional Indonesia (Indonesia National Carriers Association/INACA) sepakat untuk menurunkan tiket pesawat, yang sempat melambung beberapa waktu belakangan.…

Bisa Kenakan Tarif Bagasi Setelah Sosialisasi

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan menyatakan pihak Lion Air dan Wings Air bisa mengenakan tarif bagasi setelah sosialisasi yang…

Harga Tinggi Pengaruhi Kunjungan Wisatawan

Ketua Association of The Indonesian Tour and Travel Agencies (Asita) Kalimantan Barat, Nugroho Henray Ekasaputra, mengatakan harga tiket pesawat yang…