Buruknya Fasilitas Untuk Media

Neraca. Even olah raga internasional ini sudah berjalan beberapa hari, medali demi medali sudah dikumpulkan oleh para negara peserta. Namun, dibalik cerita sukses tiap negara tersebut, ada ketidaknyamanan yang dirasakan para awak media selama meliput even olahraga terbesar se-Asia Tenggara tersebut.

Ketidak nyamanan terkait dengan buruknya pelayanan panitia terhadap para awak media, baik lokal maupun asing. Kondisi ini bukan hanya terjadi di Palembang, di Jakarta pun ternyata demikian. Padahal, pengalaman Jakarta harusnya lebih matang dibanding dengan pengalaman Palembang.

Seperti yang terjadi di venue bulu tangkis di Istora Senayan, (15/11). Pada partai final beregu putra yang mempertemukan Indonesia kontra Malaysia dan memang ditunggu-tunggu, banyak peliput asal Malaysia yang mengeluhkan minimnya fasilitas meja dan kursi di media centre.

"Kami melihat Indonesia tak menganggap SEA Games. Ini even internasional tapi fasilitasnya seperti even-even lokal kecil di negara kami. Wifi tidak ada dan perlengkapan elektronik lainnya juga tidak ada. Kami kira Indonesia tidak serius," tutur Rajes Paul, jurnalis asal harian the Star Malaysia.

Melihat keadaan demikian, akhirnya banyak jurnalis yang terpaksa menulis sambil lesehan ataupun meminjam meja panitia yang menjaga media centre. Bahkan, karena colokan listrik yang jumlahnya hanya satu, beberapa wartawan ada yang bersitegang berebut colokan.

Beruntung, tidak sampai terjadi keributan karena akhirnya ada jurnalis lain yang mengalah dan memberikan tempat untuk mencolokkan dan mendapat aliran listrik.

Saat dikonfirmasi kepada ketua Panpel bulu tangkis Mimi Irawan, dia menjelaskan bahwa masalah fasilitas media bukan menjadi tanggung jawabnya. Pihaknya hanya menyediakan meja dan kursi sesuai dengan yang diminta oleh Deputi III Inasoc.

"Ini bukan tanggung jawab saya, semuanya ini harusnya sudah disediakan oleh Deputi III. Mereka janjinya dari awal begitu, kami yang atur tempat, yang install perlengkapan mereka," terang perempuan yang juga pengurus PB PBSI tersebut.

Masalah ini sebenanrnya bukan hanya terjadi di Jakarta, di Palembang pun fasilitas yang disediakan oleh Inasoc jauh dari memadai. Jika dibandingkan dengan kejuaraan bulu tangkis tingkat lokal masih kalah.Kondisi ini harusnya menjadi perhatian dari Inasoc karena membuat wajah Indonesia malu kepada negara lain akibat pelayanan yang buruk.

BERITA TERKAIT

Selain untuk Pertanian, AMMDes Juga Bisa Jadi ‘Feeder’ Ambulans

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus mendorong pengembangan teknologi Alat Mekanik Multifungsi Pedesaan (AMMDes) agar bisa dimanfaatkan di berbagai daerah…

Pentingnya Inklusivitas Sosial untuk Pertumbuhan Berkualitas

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyatakan, inklusivitas sosial atau memastikan seluruh warga mendapatkan…

Ford Hentikan Produksi Varian C-MAX untuk Efisiensi

Ford memutuskan untuk menghentikan produksi hatchback C-Max dan minivan C-Max Mav di Jerman sebagai bagian dari efisiensi dan pengurangan biaya…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Ada Kartel Tiket Pesawat?

KPPU tidak pernah setuju penetapan tarif batas bawah ini karena akan menutup perusahaan lain yang efisien untuk bersaing secara sehat.…

Menhub: Takkan Subsidi Tiket Pesawat

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memastikan tidak akan mensubsidi tiket pesawat niaga berjadwal untuk menekan harga tiket pesawat yang selama…

Agen Sambut Baik Turunnya Harga Tiket

Sejumlah agen perjalanan di Kota Samarinda, Kalimantan Timur, menyambut gembira kebijakan Pemerintah Pusat yang telah mengeluarkan aturan baru terkait penurunan…