Besarnya Cicilan Utang Capai Rp79 Triliun

NERACA

Jakarta----Pemerintah mengaku selama Januari hingga November 2011 telah menyicil utang sebesar Rp 79,36 triliun. Ini berarti 74,5% dari target pembayaran utang di 2011 yang sebesar Rp 106,58 triliun telah terbayar.

Dalam siaran persnya, Kementrian Keuangan mengungkapkan pembayaran utang ini masuk ke dalam belanja pemerintah pusat yang realisasi totalnya hingga Rp 594,69 triliun atau 65,5% dari target di 2011 yang mencapai Rp 908,24 triliun.

Berdasarkan catatan, total utang pemerintah Indonesia hingga September 2011 mencapai Rp 1.754,91 triliun. Dalam sebulan jumlah utang itu naik Rp 10,57 triliun dibanding posisi Agustus 2011 yang sebesar Rp 1.744,34 triliun. Dibanding dengan jumlah utang di Desember 2010 yang sebesar Rp 1.676,85 triliun, jumlah utang hingga September 2011 bertambah Rp 78,06 triliun. Secara rasio terhadap PDB, utang RI juga naik dari 27,15% pada Agustus menjadi 27,3% pada September.

Dan jika dihitung dengan denominasi dolar AS, jumlah utang pemerintah hingga September 2011 mencapai US$ 198,9 miliar. Turun dibandingkan per Agustus 2011 yang sebesar US$ 203,35 miliar. Namun utang dalam dolar AS ini lebih tinggi dibandingkan Desember 2010 yang sebesar US$ 186,5 miliar. Utang pemerintah tersebut terdiri dari pinjaman US$ 69,15 miliar dan surat berharga US$ 129,75 miliar. Jika menggunakan PDB Indonesia yang sebesar Rp 6.422,9 triliun, maka rasio utang Indonesia per September 2011 tercatat sebesar 27,3%.

Namun Dirjen Dirjen Pengelolaan Utang Rahmat Waluyanto mengatakan pemerintah juga akan menerbitkan Surat Utang US$ 1 Miliar "Berbunga" 4%. Alasanya guna menutupi defisit anggaran tahun ini, pemerintah menerbitkan surat utang syariah (sukuk) global senilai US$ 1 miliar atau Rp 8,5 triliun dengan bunga atau kupon 4%. "Pemerintah Indonesia melalui SPV Perusahaan Penerbit SBSN Indonesia-2 telah melakukan pricing global sukuk senilai US$ 1 miliar dengan tenor 7 tahun, harga pada yield/kupon 4%," katanya

Menurut Rahmat, selama penawaran surat utang dolar ini, permintaan dari 250 investor mencapai US$ 6,5 miliar. Sementara yang diterima pemerintah hanya US$ 1 miliar. "Tujuan penerbitan ini adalah untuk memenuhi target pembiayaan APBN 2011 dan untuk diversifikasi instrumen pembiayaan APBN dan mengembangkan pasar sukuk Idonesia di pasar keuangan syariah internasional," kata Rahmat.

Adapun para pembeli surat utang ini sebanyak 30% adalah investor Timur Tengah, 12 investor Indonesia, 18% investor asal Eropa, 32% dari Asia, dan 8% investor asal AS. Jenis investor terbesar pembeli sukuk ini sebanyak 59% adalah Fund Management, dan sisanya bank dan sovereign wealth funds.

Rahmat mengatakan ini adalah penerbitan sukuk global ke dua pemerintah. Sukuk ini akan dicatatkan di bursa Singapura. Penerbitan sukuk ini akan dilakukan 21 November 2011. **cahyo

BERITA TERKAIT

Link Net Buyback Saham Rp 1,3 Triliun

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan harga saham di pasar, PT Link Net Tbk (LINK) berencana membeli kembali alias buyback saham…

Pemkot Bekasi Himpun Investasi 2017 Rp7,8 Triliun

Pemkot Bekasi Himpun Investasi 2017 Rp7,8 Triliun NERACA Bekasi - Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kota Bekasi,…

Eximbank Targetkan Pembiayaan Rp105,1 triliun

    NERACA   Batam – Indonesia Eximbank atau Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) menargetkan penyaluran pembiayaan ekspor mencapai Rp…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Apindo, Kadin, dan YLKI Sepakat Perkuat Fungsi dan Kewenangan KPPU

      NERACA   Jakarta - DPP Pemuda Tani Indonesia mengadakan Seminar Nasional dengan Tema “Revisi UU Anti Monopoli:…

Pembiayaan Proyek LRT akan Rampung Akhir Tahun

  NERACA   Jakarta - Pemerintah akan menyelesaikan pembiayaan (financial closing) kereta ringan Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (LRT Jabodebek) dengan nilai total investasi…

Produk Citicon Kuasai Pasar Bata Ringan

      NERACA   Jakarta - Pertumbuhan infrastruktur dan properti sangat pesat dalam beberapa tahun terakhir di Indonesia, menyusul…