Pengangguran Lulusan SMA-SMK Masih Tinggi

NERACA

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan angka pengangguran terbuka Indonesia mencapai 7,7 juta orang pada Agustus 2011. Jumlah 6,56% ini dari total angkatan kerja berdasarkan pendidikan dan didominasi lulusan SMA dan SMK. Dalam data itu, pada Februari 2011, tingkat pengangguran terbuka tertinggi lulusan SMA mencapai 10,66% dan SMK sebesar 10,43%.

Sementara pengangguran lulusan sekolah dasar (SD) ke bawah jumlahnya 3,56% naik dari posisi Februari 2011 3,37%. Lalu pengangguran lulusan Sekolah Menengah Pertama (SMP) mencapai 8,37% atau naik dari Februari 2011 7,83%. Kemudian pengangguran lulusan Diploma I/II/III mencapai 7,16% atau turun dari Februari 2011 sebesar 11,59%. Terakhir pengangguran lulusan universitas turun menjadi 8,02% dari 9,95% di Februari 2011.

BPS menyampaikan Pada Agustus 2011 jumlah pekerja di Indonesia masih didominasi oleh lulusan SD ke bawah yang jumlah 54,2 juta (49,4%). Sedangkan jumlah pekerja yang berpendidikan tinggi masih relatif kecil. Pekerja dengan pendidikan diploma hanya sekitar 3,2 juta orang (2,89%) dan pekerja dengan pendidikan sarjana hanya sebesar 5,6 juta orang (5,15%). Penyerapan tenaga kerja dalam enam bulan terakhir (Februari 2011–Agustus 2011) masih didominasi oleh mereka yang berpendidikan rendah.

Menurut Deputi Statistik Sosial BPS Winandi Imawan mengatakan pada Agustus 2011, pekerja pada jenjang pendidikan SD ke bawah masih mendominasi, yaitu sekitar 54,2 juta orang atau (49,4%). "Sedangkan jumlah pekerja dengan pendidikan tinggi masih relatif kecil, pekerja dengan pendidikan dioploma hanya sekitar 3,2 juta orang (2,89%) dan pekerja dengan pendidikan Sarjana hanya 5,6 juta orang (5,15 persen)," ujarnya

Dikatakan Winandi, dalam setahun terakhir (Agustus 2011 - Agustus 2011), jumlah penduduk yang bekerja menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkan untuk semua golongan pendidikan mengalami kenaikan. "Kecuali untuk jenjang SD ke bawah dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sebesar 0,61% dan 0,23%," paparnya

Namun demikian, kata Winandi, jumlah pengangguran di Indonesia pada Agustus 2011 yang mencapau 7,7 juta orang (6,56%) ini sebenarnya mengalami penurunan dari 8,12 juta orang (6,8%) di Februari 2011. "Jumlah angkatan kerja di Agustus juga turun 2 juta orang menjadi 117,4 juta dari 119,4 juta di Februari 2011. Jumlah orang yang bekerja juga turun dari 111,28 juta orang menjadi 109,67 juta orang," tuturnya.

Dia menjelaskan, turunnya jumlah angkatan kerja didorong oleh berkurangnya pekerja di sektor pertanian yang mempensiunkan diri akibat musim kemarau panjang di tahun ini. "Musim kemarau panjang ada indikasi banyak orang yang tidak bekerja lagi di sektor itu (pertanian). Jadi banyak yang mempensiunkan diri karena umurnya sudah mepet-mepet," tandasnya

Sepanjang Februari 2011 sampai Agustus 2011 sektor yang mengalami kenaikan penyerapan tenaga kerja adalah sektor industri dan konstruksi. Sedangkan sektor pertanian jumlah tenaga kerjanya turun 3,1 juta orang karena musim kemarau tadi.

Kemudian sektor transportasi, pergudangan, dan komunikasi turun 500 ribu orang. Wynandin menjelaskan sektor pergudangan ini jumlah tenaga kerjanya karena banyak kuli gudang tak kerja saat libur puasa. "Kalau komunikasi turun karena pensiun dini di Telkom. Untuk komunikasi penurunan jumlah tenaga kerja 352 ribu," imbuhnya

Ditempat terpisah, Kepala BPS Riau Abdul Manaf mengatakan dari data terakhir pada Agustus 2011 jumlah pengganguran di Riau sebanyak 136.222 orang. "Tingkat pengganguran terbuka (TPT) sebesar 5,32%,” ujarnya

Pengganguran di Riau paling banyak terdapat di perkotaan yakni 80.075 orang. Sementara sisanya yakni 56.147 orang berada di pedesaan. **teguh/cahyo

BERITA TERKAIT

Telan Dana Rp900 miliar, JAYA Ground Breaking Pasar Senen Jaya 1 dan 2

    NERACA   Jakarta - PT Pembangunan Jaya (JAYA) melakukan ground breaking proyek Senen Jaya 1 dan 2. Proyek…

Industri Plastik Tumbuh dengan Inovasi dan Teknologi - Pameran Plastics and Rubber Indonesia 2019

        NERACA   Jakarta – Pameran Plastics & Rubber Indonesia kembali digelar di Jakarta Internastional Expo Kemayoran…

DPR Dukung Pengembangan Program Kementan

  NERACA   Jakarta - Anggota Komisi IV DPR RI, Mindo Sianipar mendukung program-program kementan termasuk pembentukan Komando Strategis Pembangunan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Enesis Group Genjot Penjualan Antis

  NERACA   Jakarta - Enesis Group melalui unit usahanya PT Herlina Indah yang bergerak pada bisnis produk perawatan pribadi…

PUPR Masih Yakin Konektivitas Dorong Investasi

  NERACA   Jakarta - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR masih meyakini konektivitas yang baik akan mendorong…

Telan Dana Rp900 miliar, JAYA Ground Breaking Pasar Senen Jaya 1 dan 2

    NERACA   Jakarta - PT Pembangunan Jaya (JAYA) melakukan ground breaking proyek Senen Jaya 1 dan 2. Proyek…