Proyek MP3EI Bisa Turunkan Emisi Gas - Membentuk Ekonomi Hijau

NERACA

Jakarta—Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mengungkapkan proyek Master Plan Percepatan dan Perluasan Ekonomi Indonesia (MP3EI) juga pro pada pembangunan berwawasan lingkungan, termasuk upaya menurunkan gas rumah kaca. “Penerapan ekonomi rendah emisi akan menimbulkan trade off. namun yang dilupakan adalah bahwa penerapan kehidupan yang lebih hijau akan memberikan peluang baru pemanfaatan keanekaragaman hayati,” kata Kepala Bappenas Armida Alisjahbana usai meluncurkan Peraturan Presiden (Perpres No.61 tahun 2011) di kantor Bappenas, Jakarta, 29/10.

Menurut Armida, pelaksanaan Rencana Aksi Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN GRK) ini memang terkait dengan issu perubahan iklim. “Dengan disahkannya Perpres No. 61 tahun 2011 tentang penurunan emisi gas rumah kaca. Maka pemerintah dan pelaku usaha mesti siap mewujudkan komitmen mengatasi isu perubahan iklim di Indonesia,” jelas Armida.

Dalam rangka mendukung proyek MP3EI, kata Guru Besar FE Unpad ini, perekonomian Indonesia pada semester 1 tahun 2010 dapat dijaga pada tingkat 6,5% sedangkan PDB migas pada semester 1 tahun 2011 mengalami pertumbuhan sebesar 7%. ”Dalam kaitan dengan gejolak perubahan iklim, penerbitan (RAN GRK) merupakan hal yang tepat,”tegasnya

Lebih jauh kata Armida, RAN GRK memberikan pedoman yang jelas terhadap upaya pembangunan yang lebih bersih, lebih rendah emisi ke dalam lima sektor utama yaitu sektor kehutanan dan lahan gambut, sektor pertanian, sektor energi dan transportasi, sektor industri dan pengelolaan limbah.

Armida mengakui banyak pihak meragukan penerapan ekonomi rendah emisi akan mengurangi tingkat pertumbuhan ekonomi. Padahal hutan yang selama ini hanya dimanfaaatkan kayunya. Ditambah lagi, aset keanekaragaman hayati telah dimanfaatkan dengan baik oleh leluhur dan masyarakat adapt. Namun sayangnya belum dikembangkan secara optimal. “Aset inilah yang perlu dimanfaatkan dengan baik, sebagai sumber ekonomi baru dan sebagai sumber ekonomi hijau,”paparnya.

Selain itu, kata Armida, kegiatan ekonomi yang lebih bersih juga menuntut adanya profesi dan keahlian SDM dalam pembangunan bersih. Dimana banyak profesi dan lapangan pekerjaan hijau yang dapat menjadi sumber ekonomi baru atau green jobs. “Karena itu kita mesti mempersiapkan pertumbuhan sektor baru ini dan kekuatan baru ini dengan baik. Karena Indonesia memiliki keragaman budaya yang tinggi yang berkualitas, serta memiliki aset yang sangat berpotensial untuk pengembangan sektor pertumbuhan hijau dan saat ini adalah waktu yang tepat untuk mewujudkannya,” pungkasnya. **bari/cahyo

BERITA TERKAIT

Krisis Ekonomi Turki, Mungkinkah Merembet Ke Indonesia?

Oleh: Achmad Fuad Mata uang Turki, Lira, Senin pagi ini (13/08/2018) menyentuh level 7,24 lira per dolar AS pada perdagangan…

Presiden Jokowi Minta Menteri Siap Siaga - HADAPI DAMPAK KRISIS EKONOMI TURKI

Jakarta-Presiden Jokowi akhirnya memerintahkan para menterinya untuk menjaga kewaspadaan dan kesiagaan dalam menghadapi imbas gejolak ekonomi yang terjadi di Turki…

PETANI PADI BERALIH KE KACANG HIJAU

Petani memanen kacang hijau di salah satu lahan persawahan di Purwodadi, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Selasa (14/8). Untuk memaksimalkan lahan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Korporasi Diharapkan Tak Borong Valas

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) meminta dunia usaha tidak memaksakan diri untuk "memborong" valuta asing…

Luhut Ancam Proyek PLN “Direschedule” - Tak Penuhi TKDN

    NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan sebagai upaya tegas mengendalikan impor maka…

IIF Target Salurkan Pembiayaan Infrastruktur Rp10 Triliun

  NERACA   Jakarta – PT Indonesia Infrastructure Finance (IIF) menargetkan bisa menyalurkan pembiayaan untuk infrastruktur mencapai Rp10 triliun. Hal…