Eksportir Harus Mampu Manfaatkan Peluang

Di tengah krisis yang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa, eksportir Indonesia seharusnya lebih jeli melihat peluang ekspor ke benua lain sebagai upaya pengalihan ekspor. Diversifikasi harga dan produk ekspor juga harus dilakukan mengingat adanya perbedaan pasar ekspor. Misalnya ekspor ke Afrika Selatan dan Nigeria produk yang harus kita jual ke bukanlah barang yang eksklusif.

Hal ini dikarenakan penduduk di Afrika Selatan, dan Nigeria lebih mengutamakan produk dengan harga yang murah dibandingkan kualitas. Sebaliknya, ekspor ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab seharusnya lebih eksklusif. Potensi untuk mengekspor produk makanan, pertanian, kehutanan, dan perikanan sangat besar ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Hal ini disebabkan secara geografis lahan subur di kedua negara tersebut sangat minim.Karena itu, impor produk makanan, pertanian, kehutanan, dan perikanan ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab akan terus meningkat seiring meningkatnya pertumbuhan penduduk.

Diversifikasi ekspor selayaknya perlu kita dorong ke negara-negara yang kondisi ekonomi makronya baik. Kondisi tersebut bisa kita lihat dari pertumbuhan produk domestik bruto, tingkat inflasi,dan pengangguran di negara-negara yang bersangkutan.

Salah satu negara yang berpotensi sebagai negara tujuan ekspor Indonesia ialah Afrika Selatan.Pada 2010 pertumbuhan PDB Afrika Selatan 2,8%, tingkat inflasi 4,2%, pengangguran 24,9%, dan populasi penduduk 49,9 juta.

Menurut prediksi IMF, pada 2011 pertumbuhan PDB Afrika Selatan adalah 3,39%, tingkat inflasi 5,9%, pengangguran 24,5%, dan populasi penduduk 50,5 juta. Pasar ekspor Indonesia ke Afrika Selatan pada Januari hingga Juni 2011 baru US$635,7 juta atau 0,8% dari total ekspor Indonesia.

Artinya pasar ekspor Indonesia masih kecil dan perlu ditingkatkan. Menurut data kementerian perdagangan Afrika Selatan, ada beberapa produk impor utama Afrika Selatan dari Indonesia yaitu lemak dan minyak hewani dan nabati, plastik dan barang dari plastik, karet dan bahan dari karet, peralatan mesin dan mekanik, perlengkapan listrik, kendaraan, produk industri kimia, dan banyak lainnya.

Negara lain yang masih memiliki potensi yang sangat baik sebagai negara tujuan ekspor adalah Arab Saudi. Pada 2010 pertumbuhan PDB Arab Saudi adalah 4,1%, tingkat inflasi 5,3%, tingkat pengangguran 10%, dan populasi penduduk 27,5 juta. Prediksi IMF pada 2011 pertumbuhan PDB Arab Saudi adalah 6,4 %, tingkat inflasi 5,4%.

Pasar ekspor Indonesia ke Arab Saudi pada Januari hingga Juni 2011 adalah US$659,8 juta atau 0,83% dari total ekspor Indonesia. Menurut data dari World Trade Organization (2009) produk impor Arab Saudi dari yang terbesar antara lain produk manufaktur, produk otomotif, produk pertanian, makanan, bahan kimia, mesin dan peralatan transportasi, peralatan kantor dan telekomunikasi, serta banyak lainnya.

Namun produk yang akan diekspor ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab wajib memenuhi kriteria yang bagus.Hal ini dikarenakan kedua negara tersebut merupakan anggota Gulf Cooperation Council (GCC). GCC adalah persatuan politik dan ekonomi negara-negara Arab antara lain Bahrain, Kuwait, Oman,Qatar,Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab yang berbatasan dengan Teluk Persia.

Anggota GCC merumuskan peraturan yang sama di berbagai bidang seperti ekonomi, keuangan, perdagangan,beacukai,pariwisata, legislasi, dan administrasi. GCG menciptakan seperangkat standar makanan yang bernama Saudi Arabian Standards Organization (SASO).

SASO adalah organisasi di Timur Tengah yang bertanggung jawab menetapkan standar nasional untuk komoditas. Sejak berdiri pada 1972 SASO telah menerbitkan lebih dari 700 standar pengujian dan produk untuk produk makanan.

Jadi, kalau eksportir Indonesia bisa melihat banyak peluang yang terbuka lebar itu niscaya tidak akan terlalu dipusingkan dengan kemunduran ekonomi AS dan Eropa. Hal itu juga akan memperendah ketergantungan ekonomi kita pada negara adidaya tersebut. Ini tantangan buat eksportir kita, apakah mereka dapat memanfaatkan peluang ekspor ke Timur Tengah dan Afrika tersebut?

BERITA TERKAIT

Pengrajin Perak Celuk Didorong Manfaatkan KITE

Pengrajin Perak Celuk Didorong Manfaatkan KITE NERACA Gianyar – Kerajinan perak Desa Celuk, Kabupaten Gianyar, Bali diharapkan dapat kembali berjaya.…

Menangkap Peluang dari Kasus Produk Ikan Dori Ilegal

Cocon, S.Pi, M.Si Analis Akuakultur, Ditjen Perikanan Budidaya, KKP   Baru-baru ini konsumen dikejutkan dengan laporan adanya bahan berbahaya dalam…

Proses Politik, Ekonomi dan Sosial Budaya Harus Selaras

Fauzi Aziz, Pemerhati Masalah Ekonomi dan Industri Transformasi Indonesia memang tidak bisa lepas dari proses politik, proses ekonomi dan proses…

BERITA LAINNYA DI OPINI

"Public Chaos", Ujung Interpretasi Media yang Salah

  Oleh : Ricky Rinaldi, Peneliti Madya Lembaga Studi Informasi Strategis (LSIS) Tidak dapat dipungkiri bahwa aktor yang paling berperan…

Strategi "Survival of The Fittest" Bagi Mal

Oleh: Muhammad Razi Rahman Persaingan dalam ekonomi memang untuk para pelaku usaha yang tangguh, terutama bila kondisi perekonomian ternyata menjadi…

Reformasi Dana Insentif Daerah

Oleh: Joko Tri Haryanto, Badan Kebijakan Fiskal Kemenkeu *) Dalam APBN, kerangka hubungan pendanaan antara Pemerintah Pusat dan Daerah diterjemahkan…