Merpati Masih Terbebani Utang

Merpati Masih Terbebani Utang

Jakarta-- Perusahaan plat merah PT Merpati Nusantara Airlines ternyata masih menanggung beban utang yang terlalu besar. BUMN penerbangan ini ternyata masih sakit. Karena itu belum mampu membayar utang-utangnya kepada Pertamina. "Penghentian avtur tersebut adalah dampak dari ketidaksehatan finansial Merpati yang belum diselesaikan secara tuntas," Komisaris Utama Merpati Said Didu kepada wartawan di Jakarta,17/10

Menurut mantan sesmeneg BUMN ini, pihak Komisaris telah memberikan arahan kepada Direksi Merpati untuk berupaya secara optimal menjaga kelanjutan operasi Merpati pasca dihentikannya pasokan avtur oleh Pertamina.

Ketua Persatuan Insinyur Indonesia (PII) ini mengatakan, harus ada langkah dari pemegang saham untuk menyelesaikan utang-utang Merpati tersebut. "Langkah yang dilakukan adalah melalui suntikan modal dan penyelesaian utang ke BUMN dan utang Merpati ke pemerintah," ujarnya.

Seperti diketahui, Pertamina menghentikan pasokan avtur ke Merpati di Bandara Juanda Surabaya dan Bandara Hasanuddin Makassar. Jumlah utang Merpati ke Pertamina dari 2006 sampai sekarang mencapai Rp 550 miliar. Sebelumnya, Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Emirsyah Satar mengungkapkan Merpati mempunyai utang ke Garuda sebesar Rp 330 miliar.

Sementara itu, VP Corporate Communication Pertamina, Mochammad Harun mengungkapkan PT Pertamina (persero) sampai saat ini masih menunggu kejelasan dari pihak PT Merpati Nusantara Airlines (persero) terkait pembayaran utang avtur yang jumlahnya mencapai Rp 550 miliar. "Sampai saat ini, kita minta dibayar dulu saja, dan belum ada tenggat waktu juga dari Merpati," katanya.

Harun mengaku sampai saat ini belum ada pertemuan khusus antara pihak Pertamina dan Merpati. "Kita tunggu dari mereka, harusnya yang aktif mereka (Merpati) dong. Kenapa kita yang harus aktif, mereka kan yang utang," ungkap Harun. **cahyo

BERITA TERKAIT

Kopi Yor Berhasil Buka 100 Outlet Setahun

    NERACA   Jakarta - Industri kopi tengah berkembang pesat. Saat ini muncul banyak kedai kopi yang menyuguhkan berbagai…

LPSK Dinilai Gagal Lindungi Pelapor Kasus Korupsi Hambalang

    NERACA   Jakarta - Sejatinya, Negara melalui Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban alias LPSK berkewajiban memberikan perlindungan maksimal…

Inovasi Ritase Didorong Generasi Milenial

    NERACA    Jakarta - Generasi milenial, mereka yang lahir antara 1980 hingga 2000, semakin nyata kehadirannya di masyarakat,…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Disuntik Modal Rp12,84 Triliun, Apa Rencana Grab Selanjutnya?

  NERACA Jakarta - Grab, akan semakin kuat setelah menerima investasi sebesar US$ 856 juta (Rp12,84 Triliun) dari Mitsubishi UFJ…

Pakar SEO Dunia Bagikan Segudang Ilmu di SEOCON 2020

    NERACA Jakarta - Ajang SEOCON Conference 2020 yang menghadirkan sederet pakar Search Engine Optimatization (SEO) dunia dan juga…

Modena Buka Home Center di Bintaro

  NERACA Tangerang -  PT Modena Indonesia cukup aktif dalam memberikan layanan kepada konsumen ataupun calon konsumennya, salah satu caranya…