Pedagang Pasar Induk Cianjur Resah

NERACA

Cianjur - Para pedagang Pasar Induk Cianjur (PIC) mengaku resah mengenai rencana relokasi pasar yang selama ini dipakai mereka ke Pasar Pasir Hayam (PPH). Keresahan itu semakin menjadi-jadi saat muncul dua kebijakan yang bertolak belakang yang dikeluarkan Bupati Cianjur dan pernyataan Wakil Bupati Cianjur.

Pertama Bupati Cianjur, Tjetjep Muchtar Soleh mengeluarkan kebijakan jika relokasi PIC tidak akan terjadi, sementara Wakil Bupati Cianjur, Suranto dan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag), menyebutkan jika PIC akan direlokasi ke PPH.

Ketua DPP Pasar Induk Cianjur, Ending Sopian (77), membenarkan bahwa para pedagang di PIC resah . Mereka resah, karena ada dua kebijakan dari pemerintah daerah tentang relokasi PIC. “Dua kebijakan ini yang membuat kami resah dalam berjualan,”papar dia kepada Neraca kemarin.

Menurut dia, yang membuat para pedagang resah,Bupati Cianjur, Tjetjep Muchar Soleh pernah mengatakan kepada para pedagang, jika para pedagang PIC tidak akan direlokasi ke PPH, sampai kapan pun. “Pada suatu kesempatan, Pak Bupati, mengatakan, tidak akan memindahkan para pedagang PIC ke PPH sampai kapan pun, karena pemerintah melindungi para pedagang,” ujarnya.

Namun, jelasnya, pada suatu kesempatan lain, Wakil Bupati Cianjur, Suranto dan Kepala Disperindag, mengatakan, jika para pedagang PIC akan direlokasi ke PPH. “Hal ini menjadi bingung, kenapa ada dua kebijakan seperti ini, sedangkan yang menjadi korban adalah para pedagang,” tuturnya.

Dia menegaskan, jika pemerintah tetap berkeingingan ada relokasi, maka sebaiknya dilakukan setelah tahun 2020 mendatang. Sebab, para pedagang memiliki hak guna pakai (HGP), sampai tahun 2020 mendatang. “Kami berjualan di sini memiliki HGP sampai 2020. Karena itu, pemerintah jangan pernah memainkan kami,”tandas dia.

Pihaknya mengaku, para pedagang dalam waktu dekat, akan melaksanakan audiensi kepada Bupati Cianjur, Tjetjep Muchtar Soleh. Tujuannya, untuk menanyakan kembali komitmen kepada para pedagang. “Kami meminta, kepada pemerintah, harus arif dalam menyelesaikan permasalahan ini,” imbuhnya.

Sementara itu Kabag HumasdanKeprotokolan PemkabCianjur, Aban Sobandi, menandaskan, sampai saat ini Pemkab tidak ada rencana untuk melakukan relokasi pasar induk Cianjur“Para pedagang jangan termakan isu yang tidak jelas sumbernya tentang relokasi pasar,”jelas Aban.

Namun, di sisi lain Wakil Bupati Cianjur, Suranto bersama Kepala Dinas Disperindag, Cahyo mengatakan, jika relokasi pasar induk tetap akan dilakukan ke pasar pasir hayam.

BERITA TERKAIT

Difasilitasi, IKM Furnitur Sukoharjo Tembus Pasar AS

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian semakin aktif memacu pelaku industri kecil dan menengah (IKM) untuk terus meningkatkan kualitas dan kuantitas…

Pacu Pertumbuhan Bisnis - Sentral Mitra Informatika Bidik Pasar Hotel di Bali

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan penjualan, PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) membidik pasar perhotelan di Bali dengan menawarkan manager…

Penetrasi Peluang Pasar Digital - GoPay Layani Pembayaran di 7000 Gerai JNE

NERACA Jakarta -GoPay menjadi platform uang elektronik pertama yang bisa digunakan sebagai salah satu opsi pembayaran di JNE. Kemudahan bertransaksi…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Milad Seabad, TK ABA Gelar Berbagai Kegiatan

Milad Seabad, TK ABA Gelar Berbagai Kegiatan  NERACA Jakarta - Di usianya yang kini mencapai Satu Abad (1919 – 2019),…

BRG Libatkan Tokoh Agama Edukasi Petani Sumsel

BRG Libatkan Tokoh Agama Edukasi Petani Sumsel   NERACA Palembang - Badan Restorasi Gambut (BRG) melibatkan tokoh agama Islam untuk mengedukasi…

Diskominfo Kota Sukabumi Giatkan Program DBHCHT

Diskominfo Kota Sukabumi Giatkan Program DBHCHT   NERACA Sukabumi - Bersama dengan tiga Dinas lainya, yakni Diskopdagrin, Dinas Kesehatan, dan Disnakertrans.…