Pedagang Pasar Induk Cianjur Resah

NERACA

Cianjur - Para pedagang Pasar Induk Cianjur (PIC) mengaku resah mengenai rencana relokasi pasar yang selama ini dipakai mereka ke Pasar Pasir Hayam (PPH). Keresahan itu semakin menjadi-jadi saat muncul dua kebijakan yang bertolak belakang yang dikeluarkan Bupati Cianjur dan pernyataan Wakil Bupati Cianjur.

Pertama Bupati Cianjur, Tjetjep Muchtar Soleh mengeluarkan kebijakan jika relokasi PIC tidak akan terjadi, sementara Wakil Bupati Cianjur, Suranto dan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag), menyebutkan jika PIC akan direlokasi ke PPH.

Ketua DPP Pasar Induk Cianjur, Ending Sopian (77), membenarkan bahwa para pedagang di PIC resah . Mereka resah, karena ada dua kebijakan dari pemerintah daerah tentang relokasi PIC. “Dua kebijakan ini yang membuat kami resah dalam berjualan,”papar dia kepada Neraca kemarin.

Menurut dia, yang membuat para pedagang resah,Bupati Cianjur, Tjetjep Muchar Soleh pernah mengatakan kepada para pedagang, jika para pedagang PIC tidak akan direlokasi ke PPH, sampai kapan pun. “Pada suatu kesempatan, Pak Bupati, mengatakan, tidak akan memindahkan para pedagang PIC ke PPH sampai kapan pun, karena pemerintah melindungi para pedagang,” ujarnya.

Namun, jelasnya, pada suatu kesempatan lain, Wakil Bupati Cianjur, Suranto dan Kepala Disperindag, mengatakan, jika para pedagang PIC akan direlokasi ke PPH. “Hal ini menjadi bingung, kenapa ada dua kebijakan seperti ini, sedangkan yang menjadi korban adalah para pedagang,” tuturnya.

Dia menegaskan, jika pemerintah tetap berkeingingan ada relokasi, maka sebaiknya dilakukan setelah tahun 2020 mendatang. Sebab, para pedagang memiliki hak guna pakai (HGP), sampai tahun 2020 mendatang. “Kami berjualan di sini memiliki HGP sampai 2020. Karena itu, pemerintah jangan pernah memainkan kami,”tandas dia.

Pihaknya mengaku, para pedagang dalam waktu dekat, akan melaksanakan audiensi kepada Bupati Cianjur, Tjetjep Muchtar Soleh. Tujuannya, untuk menanyakan kembali komitmen kepada para pedagang. “Kami meminta, kepada pemerintah, harus arif dalam menyelesaikan permasalahan ini,” imbuhnya.

Sementara itu Kabag HumasdanKeprotokolan PemkabCianjur, Aban Sobandi, menandaskan, sampai saat ini Pemkab tidak ada rencana untuk melakukan relokasi pasar induk Cianjur“Para pedagang jangan termakan isu yang tidak jelas sumbernya tentang relokasi pasar,”jelas Aban.

Namun, di sisi lain Wakil Bupati Cianjur, Suranto bersama Kepala Dinas Disperindag, Cahyo mengatakan, jika relokasi pasar induk tetap akan dilakukan ke pasar pasir hayam.

BERITA TERKAIT

Sikapi Era Pandemi, Untuk Pertama Kali Kabupaten Tabanan Lakukan Sidang Paripurna Melalui Video Conference

Sikapi Era Pandemi, Untuk Pertama Kali Kabupaten Tabanan Lakukan Sidang Paripurna Melalui Video Conference NERACA Tabanan, Bali - Jika biasanya…

Kakesdam Jaya Ungkap Data Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet

Jakarta-Kepala Kesehatan Kodam Jaya (Kakesdam Jaya) Kolonel Ckm dr. Stefanus Dony memberikan keterangan pers tentang update terkini pasien yang terpapar…

Tingkatkan Imunitas Tubuh dengan Kurangi Konsumsi Gula

Tingkatkan Imunitas Tubuh dengan Kurangi Konsumsi Gula NERACA Jakarta - Status pandemi virus corona membuat banyak masyarakat harus berdiam diri…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Kelompok Tani Hutan Tetap Panen di Tengah Wabah Corona

Kelompok Tani Hutan Tetap Panen di Tengah Wabah Corona NERACA Bogor - Meski wabah virus Corona tengah merebak, Balai Diklat…

BKSDA Bengkulu Lepas Liar 56 Burung Dilindungi di Kawasan TNBBS

BKSDA Bengkulu Lepas Liar 56 Burung Dilindungi di Kawasan TNBBS NERACA Bengkulu - Sebanyak 56 ekor burung dilindungi, dilepasliarkan oleh…

Peran Wanita Telaten Dibalik Sukses Penangkaran Burung di Klaten

Peran Wanita Telaten Dibalik Sukses Penangkaran Burung di Klaten NERACA Klaten - Pepatah mengatakan, dibalik pria hebat terdapat seorang wanita…