Hewan Kurban di Kota Sukabumi Aman Dikonsumsi

NERACA

Sukabumi - Dalam menghadapi Hari Raya Idul Adha 1432 H, pihak Dinas Peternakan Kota Sukabumi kini semakin memperketat pengawasan terhadap setiap sapi atau domba yang masuk ke wilayahnya. Hal itu dilakukan dalam upaya mengantisipasi munculnya penyakit bawaan dari hewan-hewan tersebut agar aman dan sehat dikonsumsi masyarakat.

Kepala Bidang Peternakan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Kota Sukabumi, Cecep Mansur mengatakan, kebutuhan hewan kurban khususnya sapi dan domba di Kota Sukabumi tahun ini diperkirakan mengalami peningkatan hingga 50 persen. Untuk memenuhi kebutuhan hewan kurban tersebut, biasanya didatangkan dari daerah Kab. Sukabumi, Cianjur, juga didatangkan dari berbagai daerah di antaranya dari daerah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Barat (NTB).

Berkaitan dengan hal tersebut, pihak Bidang Peternakan DPKP Kota Sukabumi, akan senantiasa melakukan pengawasan secara ketat, khususnya terhadap kesehatan hewan kurban yang masuk ke wilayah Kota Sukabumi, dari mulai kuku, tanduk, gigi dan organ tubuh hewan lainnya. Selain itu, juga setiap hewan ternak yang datang ke wilayah Kota Sukabumi, harus dilengkapi dengan Surat Jalan dan Surat Keterangan Kesehatan Hewan, dari daerah asal hewan ternak tersebut.

“Adapun maksud dan tujuan, untuk meng-antisipasi kemungkinan adanya hewan yang memiliki penyakit, dan tidak layak dikonsumsi oleh warga masyarakat,”papar dia.

Menurut dia , untuk menunjang kelancaran dan keberhasilan pasokan hewan kurban ke Kota Sukabumi, pihaknya telah menyiapkan 12 tempat, untuk menampung hewan kurban. Sedangkan jumlah hewan yang telah dilakukan pemeriksaan di wilayah Kota Sukabumi, hingga saat ini sudah mencapai ratusan bahkan ribuan hewan. Hasilnya cukup memuaskan dan membanggakan semua pihak. Karena dari jumlah hewan yang telah dilakukan pemeriksaan tersebut, kondisinya dalam keadaan sehat. Selain itu, juga tidak ditemukan adanya hewan yang memiliki penyakit.

Menyinggung harga hewan kurban khususnya Domba di Kota Sukabumi, hingga saat ini masih terbilang cukup murah, yakni antara Rp 600 ribu sampai dengan Rp 1,6 juta. Sedangkan hewan kurban tersebut, selain untuk memenuhi kebutuhan warga masyarakat Kota Sukabumi, juga dipasarkan kembali ke luar daerah Kota Sukabumi, di antaranya ke daerah Cianjur, Bogor, Depok, Bekasi, Jakarta, dan Banten.

BERITA TERKAIT

SHARP Mobile Learning Sambangi Kota Serang - Sambut Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Kesadaran global akan pentingnya memelihara lingkungan yang diperingati lewat hari lingkungan hidup sedunia 2018 setiap 5 Juni 2018 turut ditularkan…

Dishub Kota Sukabumi Siap Berangkatkan 808 Pemudik Ke Wilayah Selatan

Dishub Kota Sukabumi Siap Berangkatkan 808 Pemudik Ke Wilayah Selatan NERACA Sukabumi - Sebanyak 808 pemudik siap diberangkatkan besok Sabtu…

#BerburuBerkah, Cara Qlue Ajak Masyarakat Bangun Kota

#BerburuBerkah, Cara Qlue Ajak Masyarakat Bangun Kota NERACA Jakarta - #BerburuBerkah merupakan salah satu cara Qlue untuk meningkatkan kepedulian dan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Pasca Libur Panjang, 92% Lebih PNS Kemenkop dan UKM Masuk Kerja

Pasca Libur Panjang, 92% Lebih PNS Kemenkop dan UKM Masuk Kerja NERACA Jakarta - Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Meliadi…

Zakat Idul Fitri Warga Depok Bisa Capai Rp8,6 Miliar - Meski Kondisi Ekonomi Prihatin

Zakat Idul Fitri Warga Depok Bisa Capai Rp8,6 Miliar  Meski Kondisi Ekonomi Prihatin NERACA Depok - Asisten Bidang Pemerintah, Hukum…

Perum Damri Palembang Siagakan 75 Bus

Perum Damri Palembang Siagakan 75 Bus NERACA Palembang - Perusahaan Umum Damri Cabang Palembang, Sumatera Selatan, menyiagakan 75 bus untuk…