Strategi Gerilya Untuk Menang

Oleh : Noor Yanto (wartawan HE Neraca)

Neraca. Gerilya adalah Strategi dan Taktik perang yang mengutamakan terobosan disetiap pertempuran dengan melakukan serangan - serangan dan mengejutkan dengan menggunakan beberapa cara dan senjata. Definisi dari pemasaran gerilya adalah, melakukan kegiatan Pemasaran lebih banyak dengan menggunakan suatu strategi dan taktik Gerilya yang inovatif dan efisien. Pemasaran gerilya merupakan satu strategi pemasaran yang cukup sukses. Pemasaran gerilya dapat dilakukan tanpa mengeluarkan anggaran yang mahal. Dalam pemasaran gerilya yang dibutuhkan adalah suatu ide yang cemerlang untuk mempromosikan produk Anda.

Pakar marketing yang mencetuskan gaya marketing underground dan menyerang diam-diam adalah : Jay Conrad Levinson, beliau adalah pakar merketing dunia yang punya “satu senjata ampuh bernama “Guerrilla Marketing”. Tak ada orang lain didunia ini yang memahami bagaimana cara menggunakan “senjata” untuk “bergerilya” dalam dunia marketing sebaik Jay. Jay terlahir di Detroit dan dibesarkan di Chicago dan lulus dari Universitas Colorado. Studi dibidang psikologi menuntunnya pada karier di agensi periklanan.

Perkembangan selanjutnya. Strategi ini sangat bermanfaat bagi para marketer, baik dalam negeri maupun dunia. Kadang kita harus sudah menciptakan kreasi baru, terobosan baru dan produk superior baru pada saat produk unggulan kita masih merajai pasar. Ahli manajemen menyebutnya creative destruction. Setiap departemen, divisi dan unit kerja harus menciptakan sinergi, strategi dan effort yang akurat, cepat, cekatan dan tepat demi keberhasilan. Inilah intisari strategi dewa perang Tiongkok bernama Sun Tzu.

Adapun beberapa kriteria dari Marketing Gerilya adalah sebagai berikut:

Kreatif, Kreatif, dan Kreatif Lebih terspesifik pada bisnis kecil menengah dan entrepreneur, namun tidak tertutup pada bisnis besar yang mau mencoba teknik ini Lebih Mendasar pada kebutuhan Human Psychology daripada analisis, dan kebutuhan pasar yang sebenarnya Dibandingkan dengan uang, Marketing Gerilya lebih mementingkan pada sumber daya yang besar, energi, imaginasi, dan kreasi Statistik utama dalam perhitungan sukses dalam konsep ini lebih terfokus pada keuntungan, bukan pada penjualan Menggunakan Teknologi dalam proses promosi Targeting lebih terfokus pada small group. The smaller and the bettter.

Dengan proses yang kreatif dan maksimal, sebuah promosi dipercaya akan memberikan sebuah value yang baru produk yang dipasarkan. Dengan konsep Marketing Gerilya, sebuah perusahaan diharapkan menggunakan “pelurunya” dengan lebih efektif dan efisien. Setiap pebisnis bisa mempraktekkan atau minimal mengadopsi informasi dari konsep ini.

BERITA TERKAIT

Strategi Perkuat Basis Investor Milenial - Kemudahan dan Produk Terjangkau

NERACA Solo – Relaksasi dan kemudahan dalam membuka rekening efek, khususnya investasi reksadana di pasar modal membuahkan hasil pada pertumbuhan…

BI Siapkan Rekening Simpanan untuk Devisa Ekspor

    NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyiapkan rekening simpanan khusus untuk memudahkan pengelolaan devisa hasil ekspor menyusul kebijakan memperkuat…

RAPBD Banten 2019 untuk Infrastruktur Rp1,17 Triliun

RAPBD Banten 2019 untuk Infrastruktur Rp1,17 Triliun NERACA Serang - Pemerintah provinsi Banten menganggarkan sekitar Rp1,17 triliun dalam RAPBD Banten…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Dongkrak Pariwisata, Menggarap Pasar Milenial

Organisasi Pariwisata Dunia di bawah naungaun PBB (UNWTO) mengapresiasi kenaikan jumlah wisatawan mancanegara ke Indonesia, yang termasuk dalam kategori tercepat…

Milenial Memburu Objek Wisata Digital

Besarnya gelombang "gangguan" di era milenial ini tidak bisa dipungkiri terus menekan, bahkan menggeser apapun yang dinilai masih konvensional di…

Menjaring Wisatawan Hingga ke Mancanegara

Berbagai obyek wisata di Nusa Tenggara Timur sebagai pulau terindah di dunia menurut majalah Focus dari Jerman dengan branding pasola,…