ADB Respon Soal Proyek MP3EI

NERACA

Jakarta--- Bank Pembangunan Asia (ADB) merespon secara positif terkait proyek Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011-2025. "Saya ingin memperkuat peran ADB sebagai mitra responsif dan berorientasi hasil ke Indonesia. Bahkan ADB akan terus mendukung negara menjadi lebih baik dan sejahtera di tahun-tahun mendatang," kata Direktur ADB baru untuk Indonesia Jon Linborg kepada wartawan di Jakarta,10/10

Linborg berharap dapat meningkatkan kemitraan ADB dengan Indonesia. Kemitraan tersebut tak hanya dengan pemerintah, namun juga sektor swasta, organisasi masyarakat sipil, dan mitra pembangunan lainnya.

Yang jelas Linborg mengakui Indonesia telah menunjukkan transformasi ekonomi dan politik yang sangat mengesankan dalam beberapa dekade terakhir. Menurutnya, Indonesia telah berubah menjadi negara berpenghasilan menengah tangguh dan pemain terkemuka baik dalam lingkup regional maupun global.

Lebih jauh kata Lindborg yang mengaku memiliki lebih dari 25 tahun pengalaman profesional dan pengembangan manajemen senior di wilayah Asia Tenggara, Kepulauan Pasifik, Asia Selatan,Asia Tengah, dan Asia Timur. Pengalaman tersebut utamanya berfokus pada pembangunan oleh sektor swasta dan kemitraan publik - swasta atau public private partnership (PPP).

Dikatan Linborg, kerja sama ADB dengan pemerintah Indonesia perlu disempurnakan untuk memenuhi prioritas perkembangan dan berbagai tantangan

Menurut Lindborg, sukses yang luar biasa di Indonesia telah membawa tantangan baru bagi negara dalam memastikan terjadinya pertumbuhan yang inklusif dan ramah lingkungan. "Namun, pertumbuhan yang kuat telah melebihi kemampuan negara untuk membangun infrastruktur yang diperlukan dan mendukung konektivitas daerah," imbuh pria yang ikut andil dalam menyalurkan bantuan pemerintah AS ketika tsunami Aceh itu.

Aspek lain yang juga perlu diperhatikan, kata Lindborg, adalah penguatan sumber daya manusia (SDM) untuk meningkatkan daya saing Indonesia dan produktivitas. "Perbaikan iklim investasi dan penyampaian pelayanan publik secara luas pun penting dalam menciptakan kesempatan kerja baru. Sementara, fundamental ekonomi Indonesia harus dijaga agar tetap kuat. Sebab, perkembangan ekonomi global saat ini dapat mempengaruhi ekspor dan arus modal," tegasnya.

ADB, yang berbasis di Manila, didedikasikan untuk mengurangi kemiskinan di Asia dan Pasifik melalui pertumbuhan ekonomi yang inklusif, pertumbuhan berkelanjutan dan ramah lingkungan, serta integrasi regional.

Pada 2010, ADB menyetujui bantuan hingga USD17,51 miliar, termasuk untuk program co-financing. Selain itu, program pembiayaan perdagangan ADB menyalurkan USD2,8 miliar dalam sektor perdagangan. **cahyo

BERITA TERKAIT

Permen PUPR Soal Rusun Akan Dijudical Review

        NERACA   Jakarta - Para pengembang properti yang tergabung dalam Real Estat Indonesia (REI) dan Persatuan…

BNI Belum Putuskan Soal Kerjasama WeChat dan Alipay

    NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (BNI) masih belum menentukan keberlanjutan kerja sama dengan dua perusahaan…

Proyek KPBU Tak Terganggu Tahun Politik

  NERACA   Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro memastikan proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai dengan skema…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Diminta Stabilkan Harga Sawit

  NERACA   Kampar - Masyarkat Riau mayoritas berprofesi sebagai petani sawit yang nasibnya bergantung pada harga jual buah sawit.…

Permen PUPR Soal Rusun Akan Dijudical Review

        NERACA   Jakarta - Para pengembang properti yang tergabung dalam Real Estat Indonesia (REI) dan Persatuan…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…