Pengiriman Uang TKI Asal Cianjur Meningkat

NERACA

Cianjur – Jumlah kiriman uang para TKI asal Cianjur melalui jasa layanan WU (Weston Union) PT. Pos Indonesia, mengalami peningkatan. Pada 2010 dari jumlah TKI sebanyak 123. 750 orang terkirim uang sebanyak Rp 339,2 juta dan tahun 2011 hingga sampai September tercatat sebanyak Rp 362,3 miliar dari jumlah TKI 391.617 orang.

Manager Pemasaran Kantor Pos Cianjur, Suhana, kepada Neraca Senin (10/10) mengungkapkan, sekalipun telah diputus pengiriman TKI ke Saudi Arabia, tidak memiliki dampak yang cukup besar bagi para TKI yang ada di Timur Tengah untuk mengirimkan uang kekeluarganya yang ada di Kab. Cianjur dengan mempergunakan jasa WU Kantor Pos Ciajur.

“Terbukti sampai dengan September 2011 pengiriman melalui WU telah mencapai Rp 362,3 juta. Sedangkan pada tahun 2010, jumlah pengiriman WU dari 123. 759 TKI hanya sebesar Rp. 339,2 juta. Rata-rata perbulan nilai pengiriman sekitar Rp 40,2 juta,“jelas Suhana

Dia juga mengatakan, PT. Pos Indonesia (Persero) Kantor Pos Cianjur, tetap optimis bahwa WU yang merupakan salah satu jenis layanan yang diberikan PT. Pos Indonesia. masih banyak diminati khususnya bagi para TKI. Sehingga sekalipun saat ini PT. Pos Indonesia sudah mulai ditinggalkan sebagian orang yang mempergunakan jasa pengiriman surat, dengan adanya teknologi komunikasi yang canggih seperti Internet, HP (SMS maupun MMS), tapi dengan andanya WU, Wesel Instan maupun Payment Point masih menjadi produk layanan yang banyak dipergunakan pengguna jasa PT. Pos.

Untuk jenis layanan seperti Wesel Intans, lanjut dia, yaitu produk layanan pengiriman uang yang dikirimkan dengan hitungan menit sudah bisa diambil bagi penerima yang dituju. Cukup si pengirim uang mengirimankan NTP (Nomor Traksaksi Pusat) kepada sipenerima dan mengirimankan kode unit berupa PIN yang hanya diketahui bagi sipenerima.

“Untuk layanan jenis tersebut, pada tahun 2010 dari 17.030 transaksi berjumlah Rp. 16,6 juta. Sedangkan saat ini sampai dengan akhir bulan September 2011 dari 25.124 transaksi berjumlah Rp. 27,1,”ungkap Suhana.

Maka untuk terus meningkatkan pendapatan, Kantor Pos Cianjur terus berupaya melakukan inovasi-inovasi, untuk mendongkrak pendapatan. Di antaranya dengan terus mengembangkan Payment Point merupakan produk layanan yang berkerja sama dengan pihak perusahaan leasing, Telkom, PLN. Ternyata hasilnya cukup menggembirakan pada tahun 2010 dari 321.588 transaksi bernilai sebesar Rp. 132,7 juta, serta pada tahun 2011 sampai dengan bulan September dari 393.617 transaksi bernilai Rp. 184,1 juta.

BERITA TERKAIT

CATCHPLAY Perbarui Mereknya Menjadi “CATCHPLAY+” - Umumkan Penayangan Eksklusif Film Bebas Februari 2020

CATCHPLAY Perbarui Mereknya Menjadi “CATCHPLAY+” Umumkan Penayangan Eksklusif Film Bebas Februari 2020 NERACA Jakarta - Layanan konten hiburan digital Asia…

Transformasi Bukalapak, Selaras Tren Suksesi Perusahaan IT Ternama

Transformasi Bukalapak, Selaras Tren Suksesi Perusahaan IT Ternama  NERACA Jakarta – Tren suksesi kepemimpinan nampaknya sedang marak dilakukan oleh berbagai…

Prof. Rajab Dikukuhkan Sebagai Guru Besar Universitas Moestopo

Jakarta-Pakar komunikasi Prof. Dr. Rajab Ritonga mengungkapkan, saat ini belum ada standar pendidikan calon wartawan yang rigid. Siapapun boleh menjadi…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Puluhan Perusahaan di Banten Ajukan Penangguhan UMK 2020

Puluhan Perusahaan di Banten Ajukan Penangguhan UMK 2020   NERACA Serang - Puluhan perusahaan di Provinsi Banten seperti Kabupaten/Kota Tangerang dan…

Pemkot Sukabumi Terus Perkuat UMKM

Pemkot Sukabumi Terus Perkuat UMKM NERACA Sukabumi - Pemerintah Kota (Pemkot) Sukabumi terus berupaya optimal mendorong dan menumbuhkan para pelaku…

HUT Ke 52, KADIN DKI Jakarta Peduli Orang Tua

HUT Ke 52, KADIN DKI Jakarta Peduli Orang Tua NERACA Jakarta – Dalam rangka perayaan HUT 52 KADIN DKI mengadakan…