AKIBAT KEMARAU PANJANG Target Produksi Padi Cianjur 2011 Meleset

NERACA

Cianjur - Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Cianjur menuturkan, jika target produksi padi pada 2011 diperkirakan tidak tercapai. Faktor kekeringan akibat kemarau panjang menjadi salah satu penyebabnya.

Demikian diungkapkan Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Cianjur, Sudrajat Laksana didampingi Kasubag Penyusunan Program, Enan Laksana. Jika target produksi pada 2011 sekitar 797.259 ton, lanjut dia, pihaknya memperkirakan hingga akhir tahun ini, produksi padi hanya mencapai 781.611 ton atau hanya mencapai sekitar 98,04%.

“Kondisi ini, dikarenakan banyak petani yang tidak bisa melakukan tanam, karena kondisi areal sawahnya yang kering. Padahal, selama tiga tahun terakhir, produksi padi kita selalu surplus lebih dari lima persen,“ tutur Sudradajat.

Perkiraan tersebut kata dia, didasarkan pada data yang ada menyebutkan, bahwa realisasi produksi dari Januari hingga Agustus 2011 mencapai 632.325 ton atau sekitar 79,31% Dengan kondisi cuaca kemarau sekarang ini, yang mulai berlangsung sejak Juli lalu,

diperkirakan luas panen padi hingga akhir tahun hanya sekitar 24.881 hektare.

“Kalau itung-itungan produksi padi, asumsinya berdasarkan per hektar gabah kering giling (GKG) produktivitasnya mencapai 60 kuintal. Maka, produksi padi pada Semptember hingga Desember 2011 mencapai 149.286 ton. Jadi kalau ditambahkan dengan sudah terealisasi, hasil produksi padi tahun ini hanya tercapai 98,04%,” ujar dia.

Dikatakan Sudrajat, target produksi tahun ini lebih tinggi jika dibandingkan pada 2010 lalu. Namun, akibat curah hujan yang rendah, sehingga mengakibatkan kekeringan di sejumlah wilayah di Cianjur, berdampak pada penurunan jumlah produksi padi tahun ini.

“Upaya untuk pemenuhan target sebetulnya sudah kita lakukan, tapi kekeringan yang hampir merata di setiap daerah, menyebabkan luas areal tanam padi relatif terbatas. Meski demikian, di beberapa daerah masih ada yang bisa melakukan tanam, diantaranya, daerah susukan Cibeber, Cibalagung Kademangan Mande, Cugenang serta Bojongpicung. “Tapi memang luas arealnya terbatas dan terpecah di sejumlah lokasi,“ paparnya.

Untuk mengatasi dampak kekeringan kedepannya, tambah dia, pihaknya telah melakukan pemetaan daerah rawan kekeringan. Selain itu, pihaknya juga menghimbau untuk segera melakukan perbaikan irigasi, baik irigasi usaha tani maupun pedesaan.

BERITA TERKAIT

Hunian Milenial Lengkap dan Terjangkau di Bogor

Jakarta-Sebuah apartemen hunian milenial lengkap dengan pelayanan Smart Living yang disediakan Suwardana Park hadir di perhelatan properti terbesar nasional, Indonesia…

Pengamat Ekonomi: Harga Avtur Berbeda, Konsekuensi Negara Kepulauan

Jakarta-Pengamat ekonomi Drajad Wibowo menilai wajar saat ini harga avtur berbeda di berbagai wilayah di Tanah Air, karena hal itu…

Komisi IV DPR Desak Pemerintah Lakukan Pemulihan Lingkungan dengan RHL

Komisi IV DPR Desak Pemerintah Lakukan Pemulihan Lingkungan dengan RHL   NERACA Jakarta - Komisi IV DPR RI dalam Rapat Kerja…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Asuransi Jasindo Siap Menjawab Reformasi OJK di Tahun 2020

Asuransi Jasindo Siap Menjawab Reformasi OJK di Tahun 2020 NERACA Jakarta - Seiring dengan maraknya permasalahan yang terjadi pada sejumlah…

Universitas Trisakti Sukses Gelar Jazz Song of Earth Festival

Universitas Trisakti Sukses Gelar Jazz Song of Earth Festival NERACA Jakarta - Universitas Trisaksi Jakarta, telah sukses menyelenggarakan event Lomba…

Gubernur Banten Ingatkan Kepala Desa Hati-hati Kelola Dana Desa

Gubernur Banten Ingatkan Kepala Desa Hati-hati Kelola Dana Desa   NERACA Serang - Gubernur Banten Wahidin Halim mengingatkan para kepala desa…