Korupsi Merusak Iklim Investasi

Di tengah upaya pemerintah menggalakkan iklim investasi belakangan ini, ternyata ada satu faktor penghalang yang memiliki daya rusak sangat besar, yaitu korupsi. Kejahatan korupsi inilah yang seringkali membuat biaya produksi yang dikeluarkan membengkak sangat besar, sehingga mengurangi minat investor menanamkan dananya di negeri ini.

Virus korupsi tampaknya sudah membumi di kalangan eksekutif, legislatif dan yudikatif sehingga menjadi pola kejahatan sistemik. Kita seringkali terkaget dengan realitas ini. Masifnya perilaku korup di negeri ini, seharusnya membuat kita melakukan refleksi mendalam atas keberadaan bangsa ini. Apa sebenarnya yang menjadi akar persoalan, sehingga integritas banyak pejabat negara menjadi tercoreng oleh virus korupsi yang demikian akutnya?

Bayangkan, hampir separuh kepala daerah dan anggota/mantan anggota DPR serta pejabat Kementerian/Lembaga terjerat kasus korupsi. Nah, untuk mengurangi laju korupsi yang masih akan mengganggu iklim investasi, saatnya dibutuhkan pemimpin yang berani berada di garda terdepan pemberantasan korupsi. Syaratnya, tentu bukan ahli berwacana, namun berani tampil dan melaksanakan program aksi nyata yang signifikan di mata publik.

Kemudian gerakan antikorupsi semestinya hadir secara masif dan menjadi filosofi nilai kehidupan di masyarakat, kampus, birokrasi dan perusahaan (korporasi) swasta, sehingga ruang gerak para koruptor menjadi sangat terbatas. Karena tanpa itu, virus korupsi akan terus tumbuh subur dan makin merambah kemana-mana.

Setelah sang koruptor tertangkap, para penegak hukum harus mampu menghitung secara ekonomis. Ini sebuah upaya untuk memiskinkan koruptor dalam waktu relatif cepat. Kalau tindakan ini terlambat, koruptor akan terus melakukan praktik korupsi karena akan mendapatkan keuntungan pribadi setelah uang hasil korupsinya diinvestasikan di berbagai instrumen keuangan dan asuransi.

Sebab itu, kini saat yang tepat untuk mengejawantahkan anjuran Machiavelli dalam teorinya melawan konspirasi yang dibangun oleh para koruptor. Antara lain perlunya tampil figur pemimpin yang memiliki rasa rendah hati, bersikap tega dan tegas dalam membangun stabilitas politik yang bersih.

Langkah lainnya, Machiavelli memberikan pilihan pada sang pangeran untuk dicintai atau ditakuti. Yang ideal adalah yang dicintai sekaligus ditakuti. Namun, hal tersebut sangat sulit untuk dicapai. Karena itu, jika tidak bisa dicintai, seorang pangeran haruslah ditakuti. Postur pemimpin yang ditakuti, memiliki wibawa serta kharisma sangat urgent bagi bangsa ini guna melawan skenario jahat koruptor.

Bagaimanapun, bila kendala korupsi tetap tidak bisa ditangani. Maka sebaik apa pun infrastruktur dan memadainya ketersedian energi, investor tetap akan berpikir panjang untuk menanamkan modalnya di negeri ini.

BERITA TERKAIT

Sidang Perkara Korupsi KTP-Elektronik - Bimanesh Jelaskan Kejanggalan Saat Setnov ke RS

Sidang Perkara Korupsi KTP-Elektronik Bimanesh Jelaskan Kejanggalan Saat Setnov ke RS NERACA Jakarta - Dokter RS Medika Permata Hijau Bimanesh…

Tahun Politik Diklaim Aman untuk Investasi

    NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan memastikan kondisi politik di Indonesia stabil dan…

Jabar Buka Delapan Peluang Investasi 2018

Jabar Buka Delapan Peluang Investasi 2018 NERACA Bekasi - Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PMPTSP) Jawa Barat…

BERITA LAINNYA DI OPINI

Pilkada Damai Menjadi Kebutuhan Masyarakat

  Oleh : Rivka Mayangsari, Mahasiswi Universitas Lancang Kuning Pekanbaru   Pilkada 2018 tinggal menghitung bulan, tentunya segala persiapan bagi…

Mengapa Pemerintah Tidak Mendukung BPR?

Oleh: Eko B. Supriyanto, Pengamat Perbankan Siapa yang peduli dengan nasib bank perkreditan rakyat (BPR). Pemerintah? Tidak juga. Justru, kebijakan-kebijakan…

Pilkada dan Dunia Maya

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi., Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo   Pemilih pemula yang melek teknologi menjadi target…