DEMI MEMBANGUN CITRA Beras Raskin Bulog Tetap Berkualitas

Cianjur - Terkait keluhan sebagian masyarakat rumah tangga sasaran (RTS) untuk program beras miskin (Raskin). KepalaPerum Bulog SubdivreCianjur Nurdin Ali, melalui Wakil Yayan Suparyan menyatakan, tidak benar kalau beras Bulog sekarang tidak berkualitas.

“Justru sebaliknya, kami selalu meningkatkan kualitas, membangun citra yang sesuai ketentuan kualitas beras yang diterima Bulog,” bantah Yayan didampingi Kepala Gudang Asep Rustandi kepada NERACA di Gudang Bulog Panembong, Selasa (4/10) kemarin.

Untuk diketahui, lanjut Yayan, ketentuan kualitas beras yang diterima Bulogtelah sesuai aturan, seperti derajat sosoh 95%, butir patah 20% dan menir 2%. Kalaupun ada beras pecah pecah, ya pasti ada namun itu tidak dalam bayangan kita.

“Begitupun kalau disebut agak bau, ya namanya juga dalam karung pasti ada kekurangan atau tidak sesuai harapan, tapi kami selalu menjaga kualitas,” terang Yayan.

Selain itu menurut Yayan, pasokan beras untuk wilayah Sub divre Cianjur, saat ini cukup aman. Tidak ada istilah kekurangan. Karena pasokan selalu siap. Seperti dari Jakarta, atau tergantung kebutuhan Cianjur.

“Pokonya 11.500 ton per bulannya, sehingga kebutuhan terpenuhi. Sementara pasokan paling banyak dari Jakarta, dan dari Cianjur sendiri hanya ratusan ton saja,” imbuhnya.

Untuk harga pembelian beras yang diterima Bulog, sebut Yayan, seharga Rp 6000 per kilo. Namun Bulog juga tak akan terbawa suasana ketika musim panin, musim hujan, atau kekeringan.

“Kami tidak terbawa suasana,” pungkas dia..

Seperti diberitakan sebelumnya, sejumlah masyarakat yang masuk dalam rumah tangga sasaran (RTS) untuk program beras miskin (Raskin), mengharapkan kepada pihak terkait,agar meningkatkan kualitas beras. Ini lantaran, beras raskin yang mereka terima, tampak pecah pecah, atau hancur. Selain itu, agak sedikit bau tak sedap atau tidak seperti beras yang layak untuk dikonsumsi.

Seperti yang diungkapkan salah seorang para penerima manfaat beras raskin di Cianjur selatan, Barnas, warga Cikanaga Kecamatan Leles Cianjur selatan. Menurut dia, akhir-akhir ini kualitas beras raskin tampak pecah pecah, atau hancur. Selain itu, agak sedikit bau tak sedap atau tidak seperti beras yang layak untuk dikonsumsi.

“Sudah dua bulan ini kualitas beras raskin, menjadi bubuk dan agak bau sehingga tak enak dimakan,” kata dia, kemarin.

BERITA TERKAIT

Urus Beras, Lupa Lahannya

Oleh: Sarwani Ribut-ribut mengenai jumlah produksi beras nasional bermula dari keputusan pemerintah untuk mengimpor sedikitnya 2 juta ton beras.  Kementerian…

DPR Desak Pemerintah Atasi Problem Beras Medium

NERACA Jakarta – Pemerintah diminta perlu benar-benar memastikan ketersediaan beras medium di tengah-tengah masyarakat di berbagai daerah agar dapat menghentikan…

Membangun Indonesia dari Perbatasan Hingga Daerah Terpencil

    Oleh: Mariam Saroon, Pemerhati Sosial Ekonomi Selama Jokowi memimpin bangsa ini, sadar atau tidak banyak sekali pencapaian yang…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Mensos Resmikan Sarana KAT di Kabupaten Landak

Mensos Resmikan Sarana KAT di Kabupaten Landak NERACA Landak - Menteri Sosial (Mensos) Agus Gumiwang Kartasasmita meresmikan Sarana Komunitas Adat…

Pemkab Kuningan Akan Bangun PLUT

Pemkab Kuningan Akan Bangun PLUT NERACA Kuningan – Untuk membantu dan memajukan para pengusaha kecil menengah, Pemkab Kuningan akan membangun…

Disdukcapil Sukabumi Tingkatkan Layanan Pembuatan Akta Kematian

Disdukcapil Sukabumi Tingkatkan Layanan Pembuatan Akta Kematian NERACA Sukabumi - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Sukabumi terus meningkatkan…