BPS : Inflasi September 0,27%

NERACA

Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) menegaskan tekanan inflasi pada September 2011 cukup hanya sekitar 0,27%. Hal ini disebabkan harga beras stabil. Meski emas perhiasan masih menyumbang inflasi. Namun tak significant. "Inflasi September rendah sekali dibanding Agustus 0,97%. Inflasi akibat Emas 0,05%. Karena permintaan emas masih tinggi," kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Djamal kepada wartawan di Jakarta, Senin (3/10)

Lebih jauh Djamal menambahkan para penyumbang inflasi antara lain, cabai merah naik tipis 0,08%. Rokok kretek filter 0,04%. Karena kenaikan tarif cukai. Tarif angkutan udara 0,03%. Kemudian sewa rumah menyumbang inflasi 0,02%, dan kenaikan uang kuliah menyumbang inflasi 0,02%. Sementara penyumbang deflasi di September adalah daging ayam, telur ayam harganya turun 0,04%. Ikan segar menyumbang deflasi 0,02%, dan harga properti menyumbang inflasi 0,02%.

Dari 66 kota, ada 45 kota yang mengalami inflasi dan 21 kota mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Singkawang 1,53% dan Padang Sidempuan 1,43%. Sementara inflasi terendah di Bogor 0,01%, Sementara deflasi tertinggi terjadi di Palu 2,33% dan Manokwari 1,33%.

Sementara itu, Analyst PT Valbury Asia Futures Nico Omer memprediksi inflasi September 2011 akan terkendali yaitu di bawah 5%. Hal ini berkaitan dengan masih sepinya agenda atau hari besar yang membuat harga bergejolak. "Kemungkinan baik headline inflation dan core inflation akan dirilis di bawah lima persen (YoY)," katanya

Dikatakan Nico, dengan masih terkendalinya inflasi ini maka suku bunga alias BI Rate juga masih akan dipertahankan Bank Indonesia (BI) diangka yang sama dengan bulan lalu. "Maka BI diperkirakan masih akan mempertahankan tingkat suku bunga di level yang sama," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Kebijakan Penanganan Covid 19 Harus Berbasis Riset

    NERACA   Jakarta - Kebijakan pemerintah dalam menangani wabah virus corona (Covid 19) yang telah menewaskan ratusan jiwa…

Upaya Advance Cegah Penyebaran Covid 19

    NERACA   Jakarta - Naiknya grafik jumlah kasus penyebaran virus corona di Indonesia kerap membuat resah masyarakat. Advance…

Berlakukan WFH, Bhinneka.com Pastikan Aktivitas Pengantaran Berjalan Terkendali

    NERACA   Jakarta - Demi mencegah meluasnya penyebaran COVID-19 di mana keselamatan karyawan menjadi prioritas Bhinneka.com. Kini Bhinneka.com…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Anggaran Pembangunan Ibukota Baru Minta Dialihkan untuk Beli APD Tenaga Medis

    NERACA   Jakarta - Sekjen Gerakan Hidupkan Masyarakat Sejahtera (HMS), Hardjuno Wiwoho meminta pemerintah merealokasikan semua dana pengembangan…

Kebijakan Penanganan Covid 19 Harus Berbasis Riset

    NERACA   Jakarta - Kebijakan pemerintah dalam menangani wabah virus corona (Covid 19) yang telah menewaskan ratusan jiwa…

Upaya Advance Cegah Penyebaran Covid 19

    NERACA   Jakarta - Naiknya grafik jumlah kasus penyebaran virus corona di Indonesia kerap membuat resah masyarakat. Advance…