Jabar Antisipasi Dampak Impor Sayuran

NERACA

Bandung - Saat ini telah ada rencana impor sayuran dari beberapa negara ke Indonesia. Jabar, merupakan bagian dari wilayah Indonesia, tentunya berpotensi beberapa jenis sayuran bisa masuk ke Jabar. Untuk menghindari adanya dampak yang ditimbulkan akibat masuknya sayuran impor, Jabar telah melakukan langkah antisipasi.

Hal itu masing-masing ditegaskan Kadis Perindag Jabar Ferry Sofwan Arif dan Kadis Pertan Jabar, Endang Suhendar kepada Harian Ekonomi Neraca di Bandung, Sabtu (1/10) lalu.

Atas impor sayuran itu berdasarkan laporasn yang diterimanya diakui Ferry, ada beberapa jenis sayuran impor yang sudah masuk ke Pasar Induk Caringin yaitu kentang, cabai keriting dari India dan bawang dari Thailand.

Kedatangan barang impor termasuk jenis sayuran, lanjut Ferry, dalam era perdagangan bebas tidak bisa lagi dicegah. Untuk mengantisipasi dampak buruk yang diakibatkan oleh era perdagangan bebas perlu dilakukan antisipasi dari hulu hingga hilir.

Pada umumnya, impor produk akan terjadi jika kebutuhan produk lokal tinggi sementara stok barang terbatas. Stok sayuran bisa terbatas karena dipengaruhi oleh musim dan kondisi air. “Untuk mencegah keadaan tersebut, manajemen yang harus diperbaiki harus dimulai dari penanaman beberapa jenis sayuran,” tandas dia.

Berdasarkan evaluasi, stok sayuran lokal masih bisa mencukupi kebutuhan masyarakat sehingga kendati ada impor sayuran belum mengganggu stok sayuran lokal, memang hal yang harus diwaspadai adalah untuk beberapa jenis sayuran impor seperti barang harganya lebih murah dari pada bawang lokal.

BERITA TERKAIT

Produsen Kosmetik MS Glow Gelontorkan Rp 2 Miliar Bantu Atasi Virus Corona

Produsen Kosmetik MS Glow Gelontorkan Rp 2 Miliar Bantu Atasi Virus Corona NERACA Jakarta - Wabah pandemi virus Corona (Covid-19)…

Epson Rilis 2 Printer Textile Dye-Sublimation

Epson Rilis 2 Printer Textile Dye-Sublimation  NERACA Jakarta – PT Epson Indonesia meluncurkan dua buah printer Textile Dye-Sublimasi 64", yaitu…

#JANGAN MUDIK#

   #MediaLawanCovid19 kembali meluncurkan konten edukasi bersama bertajuk “Jangan Mudik” pada Minggu (29/3) pagi ini. Kampanye besar kedua ini dilakukan…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Sikapi Era Pandemi, Untuk Pertama Kali Kabupaten Tabanan Lakukan Sidang Paripurna Melalui Video Conference

Sikapi Era Pandemi, Untuk Pertama Kali Kabupaten Tabanan Lakukan Sidang Paripurna Melalui Video Conference NERACA Tabanan, Bali - Jika biasanya…

Kakesdam Jaya Ungkap Data Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet

Jakarta-Kepala Kesehatan Kodam Jaya (Kakesdam Jaya) Kolonel Ckm dr. Stefanus Dony memberikan keterangan pers tentang update terkini pasien yang terpapar…

Tingkatkan Imunitas Tubuh dengan Kurangi Konsumsi Gula

Tingkatkan Imunitas Tubuh dengan Kurangi Konsumsi Gula NERACA Jakarta - Status pandemi virus corona membuat banyak masyarakat harus berdiam diri…