Bursa Bidik Investor 1% Populasi Penduduk

PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) menilai pasar modal di Indonesia masih potensial untuk dikembangkan seiring dengan tumbuhnya jumlah penduduk,”Saat ini jumlah penduduk Indonesia sekitar 240 juta, kami menargetkan 1% dari total penduduk yang sudah layak untuk berinvestasi bisa menjadi pasar dari pasar modal ini," kata Direktur PT KSEI, Syafruddin di Semarang, kemarin.

Pihaknya menargetkan, untuk tahun ini sekitar 2 juta penduduk Indonesia bisa menjadi investor pasar modal. Untuk merealisasikan target tersebut bukan hal yang sulit mengingat mulai banyak perusahaan sekuritas yang menjadi anggota bursa efek Indonesia (BEI).

Menurut data dari KSEI, hingga saat ini tercatat 113 perusahaan sekuritas yang menjadi anggota dari BEI, sedangkan total perusahaan tersebut sudah memiliki 649 cabang perusahaan yang berada di seluruh Indonesia.

Meski mulai banyak namun jumlah tersebut masih tergolong sedikit dibandingkan negara lain. Masih sedikitnya jumlah perusahaan sekuritas tersebut diakuinya belum dapat mencakup pasar yang ada, artinya akan lebih baik jika jumlah perusahaan sekuritas bertumbuh seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk,”Menurut laporan dari The Boston Consulting Group mengenai Asia's Next Big Opportunity: Indonesia Rising Middle clas and Affluent Consumers, pada tahun 2020 mendatang jumlah konsumen menengah ke atas di kota-kota seperti Semarang, Makasar, dan Pekanbaru akan meningkat hingga 1 juta jiwa. Peluang ini harus ditangkap oleh perusahaan sekuritas untuk menambah investor baru," kata Alex Syafrudin.

Selanjutnya, dari data yang sama untuk jumlah rekening tercatat sebesar 418.718 sub rekening efek dan 320.086 Single Investor Identification (SID). Pihaknya berharap jumlah tersebut bisa meningkat menjadi 2 juta seiring dengan edukasi pasar modal yang dilakukan oleh perusahaan sekuritas maupun lembaga keuangan lain,”Bisa saja masyarakat banyak yang belum menjadi investor karena mereka belum memahami atau karena masih takut dengan segala risiko yang ada,”ujarnya. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Bidik Pertumbuhan Bisnis Double Digit - Acronis Gandeng Kerjasama Optima Solusindo

Perluas penetrasi pasar di Indonesia, Acronis sebuah perusahaan software yang bergerak di perlindungan keamanan siber menjalin kerjasama dengan PT Optima…

Berikan Kejelasan Bagi Investor - OJK Ganti Rugi Korban Pelanggaran Pasar Modal

NERACA Jakarta – Meskipun di indutri pasar modal sudah memiliki lembaga yang melindungi dana nasabah atau Indonesia Securities Investor Protection…

Optimisme di Tahun Politik - Mandiri Investasi Bidik AUM Tumbuh 10%

NERACA Jakarta – Di tengah khawatiran pasar global soal perang dagang antara Amerika dan China bakal berdampak terhadap negara berkembang,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pemda Kalsel Tertarik Untuk Obligasi Daerah

NERACA Banjarmasin -Wakil Gubernur Kalimantan Selatan (Kalsel), Rudy Resnawan menyatakan tertarik dengan potensi pengembangan obligasi daerah sebagai sumber pendanaan untuk…

URBN Bidik Rp 650,3 Miliar Private Placement

Danai pengembangan bisnisnya, PT Urban Jakarta Propertindo Tbk (URBN) berencana menerbitkan 320,366 juta lembar saham baru atau 10% dari modal…

Aksi Ambil Untung Hambat Penguatan IHSG

NERACA Jakarta  -Mengakhiri perdagangan Selasa (19/2) kemarin, indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup melemah tipis dipicu…