Pefindo Pangkas Peringkat Bank Muamalat

Ditengah ketatnya likuiditas industri perbankan, termasuk perbankan syariah menjadi pemicu lemahnya kualitas asset miliki PT Bank Muamalat Indonesia Tbk (BBMI). Oleh karena itu, PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menurunkan peringkat PT Bank Muamalat Indonesia Tbk dari idA+ menjadi idAA-. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (21/4).

Kata analis Pefindo, Dyah Puspita Rini, terkoreksinya peringkat Bank Muamalat juga disebabkan lemahnya profitabilitas perseroan, “Peringkat Sukuk Subordinasi Berkelanjutan I tahap 1/2012 dan tahap II/2013 yang belum jatuh tempo juga diturunkan menjadi idA(sy) dari idA+(sy),”ujarnya.

Menurut Dyah, penurunan peringkat tersebut untuk periode 10 April 2015 hingga 1 April 2016. Penyajian kembali laporan keuangan Bank di 2013 menghasilkan perhitungan rasio pembiayaan bermasalah atau NPF dan beban pencadangan yang lebih tinggi. Kondisi makroekonomi yang kurang menguntungkan juga telah mengakibatkan penurunan kualitas kredit debitur perusahaan, terutama di segmen korporasi.

Peringkat Bank Muamalat Indonesia bisa dinaikkan, jika bank dapat meningkatkan atau memperbaiki posisi bisnis, kualitas aset, serta profitabilitas secara signifikan dan berkesinambungan. Sementara itu, peringkat dapat diturunkan jika Pefindo melihata danya penurunan kualitas aset, profitabilitas dan permodalan yang mengakibatkan posisi risiko keuangan bank yang lemah.

Peringkat juga dapat diturunkan, jika terjadi perubahan yang material dalam struktur pemegang saham perusahaan,"Peringkat mencerminkan dukungan yang kuat dari pemegang saham mayoritas dan posisi bisnis bank yang kuat dalam perbankan syariah. Peringkat tersebut dibatasi oleh profil kualitas aset yang lemah dan tingkat profitabilitas yang di bawah rata-rata,”kata Dyah. (bani)

BERITA TERKAIT

Pefindo Sematkan Peringkat A Siantar Top - Genjot Pasar Ekspor

NERACA Jakarta – PT Pmeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menetapkan kembali peringkat idA untuk PT Siantar Top Tbk (STTP) dan Obligasi…

Laba Bank Sumut Naik 7,87%

  NERACA Medan - Laba bersih Bank Sumut sebelum diaudit pada tahun 2017 naik 7,87 persen dibandingkan pada 2016 atau…

Jamkrindo Jamin Kredit Bank Sultra

  NERACA Jakarta - Perum Jamkrindo memperbarui nota kesepahaman dan perjanjian kerja sama dengan PT Bank Pembangunan Daerah Sulawesi Tenggara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perkuat Pasar Ekspor Ke Afrika - Sido Muncul Bikin Anak Usaha di Negeria

NERACA Jakarta - Setelah sukses membuka pasar ekspor ke Filipina dengan berlanjutnya rencana pembukaan kantor pemasaran disana, kini PT Industri…

Gelar Rights Issue, SCMA Bidik Rp 3,58 Triliun

Cari pendanaan di pasar modal lewat penerbitan saham baru atau rights issue, kini tengah marah dilakukan emiten. Begitu juga halnya…

Bahana Sekuritas Taksir IHSG Capai 7.000

NERACA Jakarta – Pencapaian rekor baru indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada akhir tahun 2017…