Pefindo Beri Peringkat A Obligasi Adhi Karya

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) kembali menetapkan peringkat kepada perusahaan pelat merah di sektor konstruksi, PT Adhi Karya (ADHI) untuk obligasi berkelanjutan tahap I/2012 dan tahap II/2013 pada idA(sy). Peringkat ini diberikan untuk periode 9 April 2015 hingga 1 April 2016.

Kata analis Pefindo, Haryo Koconegoro, peringkat yang disematkan kepada Adhi Karya karena perseroan memiliki bisnis sektor konstruksi yang kuat di dalam negeri, disamping perseroan juga milik negara dengan margin laba stabil, “Untuk sukuk mudharabah berkelanjutan tahap I/2012 dan tahap II/2013, Pefindo beri peringkat idA(sy),”ujarnya di Jakarta, Selasa (21/4).

‪Dia menjelaskan, Pefindo juga tetap memberikan outlook negatif untuk mengantisipasi tidak terjadinya perbaikan yang signifikan pada kinerja keuangan perusahaan dalam waktu dekat. Peringkat tersebut dapat diturunkan jika perbaikan kinerja keuangan perusahaan di bawah ekspektasi dan bila Adhi Karya melakukan penambahan nilai utang yang signifikan dalam waktu dekat atau terjadi pemburukan lebih lanjut pada bisnis EPC dan terjadi kegagalan dalam bisnis baru perusahaan,”"Di mana bakal memperburuk profil keuangan dan mengakibatkan risiko utang terhadap EBITDA disetahunkan secara konsisten berada di atas 3,5x dan rasio FFO terhadap utang disetahunkan secara konsisten berada di bawah 15 persen secara berturut-turut pada triwulan berikutnya," kata Haryo.

Outlook dapat direvisi menjadi stabil, sambung dia, jika perusahaan dapat memperbaiki struktur permodalan dan proteksi arus kas secara berkelanjutan. Peringkat didukung oleh perusahaan yang kuat di bisnis konstruksi, domestik, keuntungan sebagai perusahaan konstruksi milik negara dan marjin laba yang relatif stabil.

Peringkat tersebut dibatasi oleh leverage keuangan yang agresif dalam jangka menengah, resiko terkait bisnis baru, dan engineering, production, and construction (EPC), dan lingkungan bisnis yang relatif volatile pada industri konstruksi dan properti. (bani)

BERITA TERKAIT

ELTY Restrukturisasi Obligasi US$ 155 Juta

NERACA Jakarta - PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) telah menyelesaikan restrukturisasi obligasi global senilai US$ 155 juta dengan bunga 8,625%…

Padat Karya di Lebak Serap 13.800 Pekerja

Padat Karya di Lebak Serap 13.800 Pekerja NERACA Lebak - Proyek padat karya di Kabupaten Lebak, Banten melalui alokasi dana…

Indonesia Peringkat dua Penderita TBC

Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek mengatakan saat ini Indonesia menduduki peringkat nomor dua terbanyak penderita tuberkulosis atau TBC setelah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kinerja Reksa Dana Saham Tumbuh Signifikan

Tiga pekan di awal tahun 2018 atau hingga 19 Januari kemarin, perusahaan jasa penyedia informasi dan riset PT Infovesta Utama…

Moody’s Sematkan Peringkat B1 Soechi Lines

Lembaga peringkat internasional, Moody's Investors Service menegaskan peringkat korporasi B1 untuk PT Soechi Lines Tbk (SOCI). Prospek rating ini stabil.…

Arwana Bidik Kapasitas Produksi Tumbuh 10%

Seiring dengan terus bertumbuhnya industri properti dalam negeri, maka permintaan pasar kemarik juga bakal terkerek naik. Oleh karena itu, melihat…