Pefindo Beri Peringkat A Obligasi Adhi Karya

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) kembali menetapkan peringkat kepada perusahaan pelat merah di sektor konstruksi, PT Adhi Karya (ADHI) untuk obligasi berkelanjutan tahap I/2012 dan tahap II/2013 pada idA(sy). Peringkat ini diberikan untuk periode 9 April 2015 hingga 1 April 2016.

Kata analis Pefindo, Haryo Koconegoro, peringkat yang disematkan kepada Adhi Karya karena perseroan memiliki bisnis sektor konstruksi yang kuat di dalam negeri, disamping perseroan juga milik negara dengan margin laba stabil, “Untuk sukuk mudharabah berkelanjutan tahap I/2012 dan tahap II/2013, Pefindo beri peringkat idA(sy),”ujarnya di Jakarta, Selasa (21/4).

‪Dia menjelaskan, Pefindo juga tetap memberikan outlook negatif untuk mengantisipasi tidak terjadinya perbaikan yang signifikan pada kinerja keuangan perusahaan dalam waktu dekat. Peringkat tersebut dapat diturunkan jika perbaikan kinerja keuangan perusahaan di bawah ekspektasi dan bila Adhi Karya melakukan penambahan nilai utang yang signifikan dalam waktu dekat atau terjadi pemburukan lebih lanjut pada bisnis EPC dan terjadi kegagalan dalam bisnis baru perusahaan,”"Di mana bakal memperburuk profil keuangan dan mengakibatkan risiko utang terhadap EBITDA disetahunkan secara konsisten berada di atas 3,5x dan rasio FFO terhadap utang disetahunkan secara konsisten berada di bawah 15 persen secara berturut-turut pada triwulan berikutnya," kata Haryo.

Outlook dapat direvisi menjadi stabil, sambung dia, jika perusahaan dapat memperbaiki struktur permodalan dan proteksi arus kas secara berkelanjutan. Peringkat didukung oleh perusahaan yang kuat di bisnis konstruksi, domestik, keuntungan sebagai perusahaan konstruksi milik negara dan marjin laba yang relatif stabil.

Peringkat tersebut dibatasi oleh leverage keuangan yang agresif dalam jangka menengah, resiko terkait bisnis baru, dan engineering, production, and construction (EPC), dan lingkungan bisnis yang relatif volatile pada industri konstruksi dan properti. (bani)

BERITA TERKAIT

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI

Rai Mantra Raih Tanda Kehormatan Satya Lencana Karya Bhakti Praja Nugraha Dari Presiden RI  NERACA Jakarta - Keberhasilan Pemerintah Kota…

Beri Waktu Dunia Usaha, Sertifikasi Halal Dilakukan Bertahap

    NERACA   Jakarta - Kepala Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Sukoso mengatakan kewajiban sertifikasi halal akan dilakukan…

Rilis Layanan Reksadana CROS - Corfina AM Beri Imbal Hasil Menjanjikan

NERACA Jakarta – Membidik investor potensial dari kalangan milenial, Corfina Capital Asset Management terus melakukan inovasi produk reksadana dan teranyar,…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…

Sentimen BI Rate Jadi Katalis Positif Sektor Properti

NERACA Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% mendapatkan…