Nirvana Development Raup Laba Rp 19,72 Miliar

Tercatat sampai dengan kuartal pertama 2015, emiten properti PT Nirvana Development Tbk (NIRO) membukukan kenaikan laba bersih hingga lima kali lipat dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Melesatnya laba bersih perseroan dipicu melonjaknya penjualan dan pendapatan. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, laba bersih tercatat sebesar Rp 19,72 miliar. Angka ini meningkat 420% diandingkan laba bersih pada Maret 2014 sebesar Rp 3,79 miliar. Penjualan dan pendapatan jasa perseroan melejit hingga tiga kali lipat dari Rp 100,26 miliar menjadi Rp 301,88 miliar.

Perinciannya, penjualan dari kavling menorehkan angka Rp 256,96 miliar. Padahal di tiga bulan pertama tahun lalu, angka penjualan kavling hanya Rp 80,28 miliar. Kemudian, perseroan juga mengantongi fulus dari penjualan ruko sebesar Rp 2 miliar. Tahun lalu, pendapatan ini belum ada. Dari pendapatan berulang, perseroan memperolehnya dari hasil sewa dengan total nilai sebesar Rp 18,62 miliar. Per akhir Maret tahun lalu, pendapatan sewa NIRO hanya Rp 11,6 miliar. Perolehan dari pengelolaan gedung meningkat dari Rp 8,37 miliar menjadi Rp 19,46 miliar.

Lalu, dari bisnis hotel, perseroan bisa meraup pendapatan sebesar Rp 4,82 miliar. Tahun lalu, pendapatan dari jasa ini belum ada. Tingginya penjualan dan pendapatan perseroan mampu menjadi katalis sejumlah beban yang harus ditanggung. Sepanjang kuartal I 2015, beban umum dan administrasi naik dari Rp 10,46 miliar menjadi Rp 18,15 miliar. Kemudian, beban pendapatan operasi lainnya bersih sebesar Rp 4 miliar. Beban pajak perseroan pun bertambah dari Rp 6,32 miliar menjadi Rp 17 miliar.(bani)

BERITA TERKAIT

Bank Mandiri Catatkan Perolehan Laba Rp 13,5 Triliun

  NERACA   Jakarta – PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan perolehan laba konsolidasi tumbuh 11,1% mencapai Rp13,5 triliun, kualitas kredit…

Zurich Jamin Kesehatan Hingga Rp30 miliar - Luncurkan Produk Critical Advantage

    NERACA   Jakarta - Zurich Indonesia meluncurkan produk asuransi untuk penyakit kritis yaitu Zurich Critical Advantage (ZCA). Produk…

Investasikan Dana Rp 87,68 Miliar - Unitras Borong 22,6 Juta Saham Saratoga

NERACA Jakarta -PT Unitras Pertama memborong 22,6 juta saham PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) untuk investasi. Dalam siaran persnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sesuaikan Hasil Kajian RBB - Bank BTN Optimis Bisnis Tetap Tumbuh

Tahun 2019, menjadi tahun yang penuh tantangan karena pertumbuhan ekonomi dunia dan  domestik diperkirakan melambat akibat berkepanjangannya perang dagang antara…

Berikan Pendampingan Analis Investasi - CSA Research Gandeng Kerjasama Modalsaham

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan investor pasar modal, khususnya generasi milenial dan juga mendukung inovasi sektor keuangan digital, Certified Security…

Sentimen BI Rate Jadi Katalis Positif Sektor Properti

NERACA Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate  sebesar 0,25% menjadi 5,75% mendapatkan…