Kredit Commonwealth Bank Tumbuh 15,98%

NERACA

Jakarta -Commonwealth Bank Indonesia, anak perusahaan Commonwealth Bank of Australia (CBA) Group, mencatat pertumbuhan kredit selama 2014 sebesar 15,98% lebih besar dari pertumbuhan kredit industri perbankan sebesar 11,6%. "Commonwealth Bank Indonesia (CBI) terus mampu mempertahankan kinerjanya yang positif dari tahun ke tahun," kata Direktur Utama CBI, Tony Costa, melalui keterangan persnya di Jakarta, Kamis (16/4).

Menurut dia, di tengah masa transisi pemerintahan baru, tahun 2014 merupakan tahun yang menantang bagi hampir semua perusahaan yang bergerak dalam jasa keuangan di Indonesia.Hingga akhir tahun lalu, CBI telah menyalurkan kredit dengan total mencapai Rp15,57 triliun. Angka itu meningkat dibandingkan dengan Rp13,5 triliun pada periode yang sama tahun 2013, dengan rasio kredit bermasalah (nonperforming loan / NPL) gross terjaga sebesar 0,8%.

"Pada akhir tahun 2014 pertumbuhan kredit mendorong peningkatan aset CBI menjadi Rp22,2 triliun. Bank juga membukukan laba bersih sebesar Rp207,85 miliar," tutur Toni.Menurut dia, dalam mendukung perekonomian nasional, bank itu juga menyalurkan pembiayaan ke sektor produktif, yang mana pada akhir 2014, penyaluran kredit UKM tumbuh 20,8% mencapai Rp2,8 triliun dan penyaluran kredit komersial dan konsumer tumbuh 25,5% mencapai Rp12,8 triliun.

Kemudian, bank itu juga mencatat peningkatan total pendapatan sebesar 3,55% atau Rp50,92 miliar. Pendapatan bunga bersih bank pada 2014 mencapai 9,52% menjadi sebesar Rp1,03 triliun yang didorong oleh penguatan pertumbuhan kredit. [ardi]

BERITA TERKAIT

LABA BERSIH BANK DANAMON TUMBUH

Direktur Utama PT Bank Danamon Indonesia Tbk Sng Seow Wah (ketiga kiri) berfoto bersama jajaran direksi dan manajemen Bank Danamon…

Ditopang Pendapatan Grup - Pendapatan Operasional GMF Tumbuh 7%

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk (GMFI) membukukan pendapatan operasional senilai US$…

Lampu Kuning Buat Bank Kecil

NERACA Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengirimkan sinyal lampu kuning bagi perbankan yang modal kecil. Pasalnya persaingan di industri…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Benny Tatung Minta Kades Baru Mampu Tingkatkan Perekonomian Desa

  NERACA   Oku Timur - Sebanyak 39 Kepala Desa dari 48 Desa yang telah melakukan pemilihan beberapa waktu lalu…

Astrindo Refinancing Pinjaman Credit Suisse

    NERACA   Jakarta - Pada penghujung tahun 2018, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (Astrindo) berhasil mendapatkan dana US…

Pembangunan Perkebunan Kebijakan Jangka Panjang

      NERACA   Jakarta - Pembangunan perkebunan tidak bisa dilakukan dalam jangka pendek, namun perlu kebijakan jangka panjang…