Komisi XI Dukung Percepatan Konsolidasi Perbankan

NERACA

Jakarta - Komisi XI DPR menilai konsolidasi perbankan nasional sangat penting dan mendesak dilakukan mengingat untuk menghadapi persaingan bank berskala internasional serta untuk pengembangan industri perbankan nasional itu sendiri.

Menurut Anggota Komisi XI DPR, Andreas Eddy Susetyo, pola konsolidasi perbankan nasional tersebut dapat dilaksanakan dengan skema merger atau akuisisi.

Selain itu, kata Andreas, pola aplikatif dalam melakukan konsolidasi perbankan nasional juga bisa dilakukan dengan cara rekayasa holding atau merger sungguhan. “Artinya, (bank) benar-benar digabung atau bank-bank kuat mengakuisisi bank-bank kecil," ujar Andreas di Jakarta, Minggu (12/4).

Dia menuturkan, pemerintah harus melakukan survei dahulu dalam mengonsolidasikan bank-bank bersangkutan. Konsolidasi bank nasional, kata Andreas, dapat memicu pembangunan infrastruktur keuangan Indonesia. Tak hanya itu. Andreas juga mengingatkan bahwa pemerintah juga harus memiliki peta bank-bank untuk melakukan konsolidasi terlebih dahulu.

“Apakah akan mempunyai bank yang kuat di bidang infrastruktur, atau lainnya, itu harus disesuaikan dengan tujuan dan kebutuhan bangsa kita ke depan. Intinya, integrasi lewat konsolidasi bank nasional dapat membuat persaingan bank asal Indonesia dalam skala global makin tinggi," tukasnya.

Andreas member contoh PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk yang memiliki potensi di bidang perbankan mikro (micro finance). Jika BRI bisa memperkuat diri di dalam negeri, hal itu juga berarti BRI bisa memperkuat micro finance di kawasan ASEAN.

“Kita punya potensi menjadi the champion of the micro finance in ASEAN. Harapannya penetrasi ke pasar negara lain lebih melebar,” tukas Andreas. Selain bertujuan menciptakan bank berdaya saing global, tujuan lain dari konsolidasi perbankan adalah dalam lingkup nasional.

Menurut Andreas, konsolidasi perbankan bisa meningkatkan efisiensi bank-bank nasional, berupa turunnya bunga kredit. Dengan bunga bank yang turun, aktivitas perekonomian nasional akan meningkat dan fungsi intermediasinya berjalan. [ardi]

BERITA TERKAIT

Bank Banten Dukung Bapenda Permudah Layanan Masyarakat

      NERACA   Banten - PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (Bank Banten) mendukung Badan Pendapatan Daerah (Bapenda)…

MarkPlus Dukung Pariwisata Sulawesi Utara

Kekayaan alam dan budaya membuat Manado menjadi salah satu destinasi favorit wisatawan mancanegara. Hal ini diungkap Founder dan Chairman MarkPlus,…

Memacu Manufaktur Lewat Percepatan Industri 4.0

NERACA Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan pihaknya berkomitmen untuk membangun industri manufaktur nasional yang berdaya saing global melalui…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Industri Properti Perlu Waspadai Suku Bunga dan Likuiditas

      NERACA   Jakarta – Industri properti dihimbau untuk mengantisipasi terhadap dua tantangan penting yaitu ketidakpastian ekonomi global…

Bank Muamalat Kerjasama Remitansi dengan Al Rajhi Bank Malaysia

      NERACA   Jakarta - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk bersama Al Rajhi Bank Malaysia menandatangani perjanjian kerjasama…

Masalah Fintech, LBH dan OJK Masih Deadlock

      NERACA   Jakarta - Pertemuan antara Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta belum…