Indonesia Terus Dihantui Krisis 2008

NERACA

Jakarta - Gubernur Bank Indonesia, Agus DW Martowardojo, mengingatkan bahwa krisis ekonomi global yang terjadi pada 2008 masih menghantui perekonomian Indonesia. Dia memperkirakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia yang sebelumnya diprediksi 3,8% akan dikoreksi menjadi 3,4% - 3,5%.

"Dampak lanjutan dari krisis ekonomi tahun 2008 masih membebani dinamika ekonomi, baik global maupun nasional," ucap Agus Marto di Jakarta, pekan lalu. Dia mengatakan, dinamika pertumbuhan ekonomi domestik memang tidak dapat dilepaskan dari pengaruh global. Hal inilah yang menyebabkan pertumbuhan mengalami perlambatan.

Meskipun pemerintah memprediksikan pertumbuhan pada 2015 membaik, namun lemahnya struktur neraca transaksi berjalan akan menjadi kendala untuk memburu pertumbuhan tersebut. Kondisi ini memang telah berlangsung dalam 3 tahun terakhir. "Depresiasi kurs rupiah jadi tidak terhindarkan, bahkan perlu lebih fleksibel. Secara fundamental tren nilai tukar ditentukan kinjera neraca transaksi berjalan," paparnya.

Untuk itu, Agus Marto menyebutkan perlunya langkah-langkah penguatan terutama dari sisi mikro untuk mengatasi berbagai kerentanan di dalam negeri di tengah ketidakpastian dan gejolak ekonomi global. "Kami melihat sekurang-kurangnya terdapat dua kerentanan mikro dalam perekonomian nasional," katanya, mengingatkan.

Kerentanan mikro pertama, yakni utang luar negeri korporasi yang masih terus meningkat, namun hanya sekitar 26% yang terlindung dari risiko gejolak kurs. Kerentanan mikro kedua, yaitu akumulasi modal portofolio oleh investor luar negeri pada obligasi negara yang sudah sangat besar dan dapat dengan mudah mengalir keluar serta memicu gejolak kurs.

Menurut Agus Marto, masuknya dana luar negeri dalam bentuk utang luar negeri korporasi, pembelian saham serta pembelian surat berharga negara, pada hakikatnya adalah sumber pembiayaan perekonomian. Akan tetapi, eksposur ini juga dapat meningkatkan kerentanan perekonomian jika tidak dilengkapi dengan prasyarat kelembagaan pendukungnya, terutama dalam konteks Indonesia sebagai perekonomian terbuka. [agus]

BERITA TERKAIT

Industri Daur Ulang di Sektor Otomotif Terus Dipacu

Kementerian Perindustrian mendorong implementasi industri daur ulang atau recycle industry untuk sektor otomotif. Konsep tersebut dinilai mampu mendongkrak daya saing…

Optimistis di 2019, BMW Indonesia Bakal Rilis 10 Mobil Baru

BMW Grup Indonesia akan meluncurkan sebanyak 10 mobil terbaru pada 2019, menunjukkan kepercayaan pabrikan mobil mewah asal Jerman itu dalam…

Ini Tantangan Baru Industri Pariwisata di Indonesia

Salah satu usaha mendatangkan 20 juta wisatawan mancanegara (wisman) pada tahun depan, Kementerian Pariwisata akan lebih fokus menggarap segmen pasar…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tarif Rp12.000, LRT akan Beroperasi April 2021

  NERACA Jakarta – PT Adhi Karya selaku kontraktor pembangunan kereta ringan Jabodebek (LRT) menyampaikan bahwa progres pembangunan LRT telah…

Lewat Tol Trans Jawa, Angkutan Logistik Layak Disubsidi

  NERACA Jakarta - Tarif angkutan logistik tertentu di jalan tol, khususnya Tol Trans Jawa dinilai layak disubsidi sebagai solusi…

Stasiun Cisauk jadi Daya Tarik Investasi Properti

  NERACA Jakarta - Keberadaan Stasiun Cisauk, Kabupaten Tangerang ini, setiap harinya melayani sekitar 6.200 penumpang dengan 132 perjalanan KRL…